Ikonik! Momen Thierry Henry Repotkan Pertahanan Italia di Euro 2000

"Berlari bagai kijang yang terpaksa dijegal."

Analisis | 01 July 2022, 18:27
Ikonik! Momen Thierry Henry Repotkan Pertahanan Italia di Euro 2000

Libero.id - Pemain Prancis itu dicap sebagai pemain terbaik Liga Premier, dan dia berada di posisi teratas sebagai striker terbaik yang pernah menghiasi olahraga paling populer di dunia.

Secara fisik, Thierry Henry tidak memiliki satu kelemahan pun. Dia tinggi, kuat, dan memiliki kecepatan yang cocok untuk pelari cepat Olimpiade.

Di masa jayanya, legenda Arsenal itu menjatuhkan bola melewati pemain lawan dan menyerbu melewati mereka dengan mudah seperti kijang yang berlari penuh.

Itu benar-benar menjadi pemandangan yang indah dilihat dan sebagai atlet tertinggi. Henry diberkati dengan keterampilan kelas dunia dan mata yang mematikan untuk finishing.

Ketika Anda menambahkan semua hal itu bersama-sama, Anda memiliki pemain sepakbola yang sangat bagus. Ada begitu banyak kasus selama bertahun-tahun saat Henry membuat bek elite terlihat konyol, contoh yang bagus adalah di final Euro 2000.

Henry yang berusia 22 tahun dan bermain di sayap kiri untuk Prancis melawan Italia yang terdiri dari Fabio Cannavaro, Alessandro Nesta, dan Paolo Maldini, tiga dari bek terbaik dalam sejarah.

Kecepatan dan dribbling Henry membuat bek Italia itu mengejar bayangan di Rotterdam dan cuplikan penampilannya di final Euro 2000 cukup luar biasa untuk ditonton.

Menghadapi Henry yang muda dan bersemangat terlihat seperti tong tawa, bukan?

Pencetak rekor Prancis sangat baik pada hari itu, sehingga pemain Italia tidak punya pilihan selain bermain kasar di banyak kesempatan, dan Henry bahkan nyaris tidak mengeluh tentang perlakuan kasar yang dia terima.

Cukup mencengangkan bahwa Henry tidak masuk dalam daftar pencetak gol di final Euro 2000 dan penampilannya yang memukau hanya tinggal beberapa detik lagi menjadi sia-sia.

Memasuki menit keempat perpanjangan waktu, Prancis tertinggal 1-0 berkat gol pembuka Marco Delvecchio pada menit ke-55.

Namun, gol pada menit ke-94 dari Sylvain Wiltord mengirim pertemuan yang memikat ke perpanjangan waktu, di mana David Trezeguet mencetak Gol Emas yang terkenal untuk mengamankan trofi bagi Les Bleus.

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Analisis

Artikel Pilihan




Daun Media Network