Selamat Ulang Tahun!

Bagaimana Kariernya? 4 Pemain Arsenal Seharga Rp 543 Miliar Lebih

"Ada yang menjadi penyakitan di Liverpool."

Analisis | 30 June 2022, 17:11
Bagaimana Kariernya? 4 Pemain Arsenal Seharga Rp 543 Miliar Lebih

Libero.id - Arsene Wenger selalu dikritik karena menggantungkan harapannya pada pemain luar negeri. Dia menjadi manajer pertama yang menurunkan skuad yang sepenuhnya pemain asing untuk pertandingan melawan Crystal Palace pada 2005.

Namun, pada 2012, pria Prancis itu dengan bangga berdiri di belakang lima bintang Inggris yang menandatangani kontrak jangka panjang dengan klub London Utara itu.

Jack Wilshere, Aaron Ramsey, Carl Jenkinson, Alex Oxlade-Chamberlain, dan Kieran Gibbs tersenyum ke arah kamera saat mereka menandatangani kontrak.

Setelah meledak ke tempat kejadian, yang paling terkenal mencuri perhatian melawan Xavi dan Andres Iniesta pada pertandingan Liga Champions melawan Barcelona, semuanya turun dengan cepat.

Cedera melanda Jack, yang harus menjalani operasi pada lutut dan pergelangan kaki. Dia juga menghabiskan 247 hari dengan retak di tulang betisnya.

Setelah masa pinjaman di Bournemouth, dia meninggalkan Arsenal untuk selamanya dan bergabung dengan klub masa kecilnya, West Ham. Namun, sejak musim 2018-2020, dia hanya membuat 19 penampilan untuk The Hammers dan berjuang untuk tetap kebugaran.

10 WAG Pesepakbola terkenal dengan Selera Mode dan Gaya yang Beragam

10 WAG Pesepakbola terkenal dengan Selera Mode dan Gaya yang Beragam

Pada Januari 2021, dia bergabung kembali dengan Bournemouth untuk bermain di Championship, tetapi dibebaskan pada akhir musim itu.
Dia terakhir bermain 14 pertandingan untuk klub Denmark, Aarhus, dan akan menjadi agen bebas lagi saat berusia 30 ketika kontraknya berakhir minggu depan.

Dan, inilah kabar dari 5 pemain Arsenal yang dulu menjadi anak tiri di skuad Arsene Wenger.

#1 Aaron Ramsey

Terpilih menjadi pahlawan Arsenal, Ramsey akan selalu memiliki tempat khusus di hati para penggemar Gunners. Pada 2014, dia mengakhiri puasa trofi sembilan tahun klub dengan mencetak gol kemenangan di perpanjangan waktu dalam final Piala FA atas Hull City.

Tiga tahun kemudian, dia mengulangi triknya saat menjaringkan gol penentu dalam kemenangan 2-1 atas Chelsea di Wembley.

Secara keseluruhan, dia mencetak 64 gol dalam 369 pertandingan. Hingga pada 2019, Ramsey diizinkan bergabung dengan Juventus saat kontraknya habis.

Dia menandatangani kesepakatan dengan gaji 400.000 pound (Rp 7,2 miliar) per minggu dengan raksasa Serie A, yang sebenarnya telah menjadi kekecewaan besar karena cedera yang membatasi kemajuannya.

Ramsey menghabiskan paruh kedua musim lalu dengan status pinjaman di Rangers. Dia berjuang untuk membuat dampak sebelum gagal mengeksekusi penalti penting dalam adu penalti di final Liga Europa melawan Eintracht Frankfurt.

Dia berharap bisa turut bermain di Piala Dunia 2022 Qatar setelah membantu Wales lolos ke putaran final.

#2 Carl Jenkinson

Jenkinson dan keluarganya adalah penggemar Arsenal yang tumbuh dewasa. Bek kanan itu bahkan memiliki batu yang terukir dalam memori mendiang kakeknya di Armory Square di luar Emirates.

Jadi, itu adalah mimpi baginya untuk mengenakan jersey merah dan putih khas Arsenal, yang dia lakukan selama 70 pertandingan.
Namun, Jenkinson selalu menjadi pilihan ketiga di tim utama. Pertama, Bacary Sagna dan kemudian Hector Bellerin muncul.

'Jenko' memainkan masa pinjaman yang sukses dengan West Ham, dan dia juga kesulitan saat dipinjamkan ke Birmingham City di musim 2017/2018.

Pada 2019, Nottingham Forest mendatangkan sang bek dengan biaya yang tidak diungkapkan, tetapi pemain berusia 30 tahun itu telah dibebaskan setelah menghabiskan waktu dengan status pinjaman di Melbourne City musim lalu.

#3 Alex Oxlade-Chamberlain

Setelah penandatanganan senilai 12 juta pounds (Rp 217 miliar) dari Southampton, tampaknya dia akan mencuri perhatian dunia di musim pertamanya, menarik pujian dari Marco van Basten yang menyebutnya 'permata'.

Dia juga dinominasikan dalam PFA Young Player of the Year di pada musim 2011/2012.

Namun, cedera mengganggunya selama dua musim berikutnya. Sementara cedera lutut yang serius pada 2016 membuatnya absen di Euro untuk Inggris.

Oxlade-Chamberlain tampaknya telah kembali ke performa terbaiknya di musim 2016/2017 dalam peran baru sebagai bek sayap. Dia bahkan menjadi man of the match dalam kemenangan semifinal Piala FA atas Manchester City.

Tapi, pada musim panas itu, Arsenal menerima tawaran 35 juta pounds (Rp 633 miliar) dari Liverpool untuk jasanya.

Menjelang akhir musim pertamanya, Chamberlain mengalami cedera lutut serius yang membuatnya absen di sebagian besar musim 2018/2019. Dia kembali saat memenangkan medali Liga Premier satu musim kemudian. Tapi, Agustus berikutnya dia cedera lutut lagi.

Chamberlain tetap di Anfield, meskipun sebagai pemain paruh baya yang hanya memulai sembilan pertandingan Liga Premier musim lalu.

#4 Kieran Gibbs

Gibbs masuk ke Arsenal pada musim 2011/2012, dan bergabung dengan skuad utama The Gunners pada dua musim berikutnya.

Bek kiri itu memenangkan tiga Piala FA bersama klub, meskipun dia kehilangan tempat awalnya dari bek Spanyol, Nacho Monreal, di musim 2015/2016.

Pada 2017, mantan bintang muda Wimbledon itu membuat keputusan berani dengan meninggalkan London Utara untuk bermain di West Brom dalam kesepakatan 7 juta pounds (Rp 126 miliar).

Dia terdegradasi di musim pertamanya bersama The Baggies, tetapi membantu mereka memenangkan promosi dua musim kemudian.
Setelah berakhirnya kontrak Hawthorns pada 2021, Gibbs memilih untuk pindah ke Amerika Serikat bersama Inter Miami milik David Beckham. Dia telah membuat 17 penampilan untuk klub MLS itu.

(diaz alvioriki/yul)




Hasil Pertandingan Arsenal


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=8z9zzOXywBc

Artikel Pilihan


Daun Media Network