Selamat Ulang Tahun!

Bagaimana Kariernya, 15 Wonderkids Barcelona dari FM 2012

"Adik-kakak masuk dalam list walau beda nasib."

Analisis | 29 November 2021, 00:29
Bagaimana Kariernya, 15 Wonderkids Barcelona dari FM 2012

Libero.id - Barcelona bisa dibilang memiliki akademi terbaik di dunia. Sebagian besar pemain kelas dunia datang melalui La Masia selama bertahun-tahun.

Manajer saat ini, Xavi, dan legenda seperti Carlos Puyol, Andres Iniesta, Sergio Busquets, dan tentu saja Lionel Messi semuanya adalah lulus dari La Masia. Bahkan, pemain-pemain seperti Gavi dan Ansu Fati tampaknya akan mengikuti jejak ini.

Ketika FM 2012 dirilis, Barcelona berhasil membawa beberapa pemain muda ke dalam skuad mereka, dan FM Scout memilih 15 terbaik. Jadi, kami melihat siapa yang naik kelas dan siapa yang menghilang.

#1 Pol Baleste

Pernah disebut-sebut sebagai kiper muda yang menjanjikan untuk menjadi penerus Victor Valdes, Pol Balleste menjadi salah satu dari mereka yang tidak pernah memenuhi harapan.

Dia gagal membuat penampilan terbaiknya untuk Barcelona sebelum berkeliling mengarungi kompetisi divisi bawah di Spanyol.

Balleste saat ini berusia 26 tahun dan bermain di divisi keempat bersama UD Melilla.

10 Potret Leah Monroe, Vlogger Cantik Kekasih Tammy Abraham

10 Potret Leah Monroe, Vlogger Cantik Kekasih Tammy Abraham

#2 Marc Bartra

Bartra menemukan jalannya ke tim utama Barcelona setelah kepergian Carlos Puyol dan memulai dengan janji nyata. Tetapi, kariernya memiliki puncak yang kemudian tenggelam.

Bartra memutuskan pindah ke Borussia Dortmund, dimana dia sangat terpengaruh ketika bus mereka menjadi korban serangan teroris sesaat sebelum pertandingan Liga Champions.

Sekarang Bartra bermain untuk Real Betis, dan mengalami masa yang sulit di sana dan akhirnya tidak pernah mencapai potensinya.

#3 Sergi Gomez

Bek tengah lainnya, Sergi Gomez, adalah pemain berusia 18 tahun yang sangat dihormati di FM 2012. Tetapi, dia gagal bermain dalam satu pertandingan liga untuk klub.

Namun demikian, dia telah menempa karier yang layak untuk dirinya sendiri dengan meraih medali Liga Europa bersama Sevilla pada 2020. Dia melakukan itu sebelum bermain untuk Espanyol saat ini.

#4 Marc Muniesa

Bek kiri ini menjadi salah satu pemain yang paling tidak beruntung dalam daftar. Sebagai salah satu bek berperingkat paling tinggi di akademi, Muniesa berada di ambang masuk ke tim utama ketika dia mengalami cedera lutut serius yang membuatnya absen hampir sepanjang musim.

Pada 2013, Muniesa menyelesaikan transfer mengejutkan ke Stoke City untuk bergabung dengan mantan striker Barca, Mark Hughes, sebelum akhirnya kembali ke Catalunya bersama Girona.

Pemain Spanyol itu sekarang bermain di Qatar untuk Al-Arabi.

#5 Martin Montoya

Martin Montoya masuk sebagai cadangan Dani Alves di bek kanan dan bermain bagus untuk sementara waktu sebelum dipinjamkan ke Inter Milan dan Real Betis.

Setelah bermain di Valencia dan Brighton, Montoya mendapatkan tempat kembali di Real Betis. Dia bersaing dengan sesama produk La Masia, Hector Bellerin, untuk mendapatkan tempat permanen.

#6 Sergi Samper

Gelandang tengah ini disebut-sebut sebagai penerus Sergio Busquets. Berkat umpan dan visinya yang luar biasa menarik banyak pengagum saat berada di tim B.

Namun, dia gagal masuk ke tim utama. Setelah beberapa masa pinjaman, dia mengakhiri kontraknya dan pindah ke Jepang. Sekarang pemain berusia 26 tahun ini bermain dengan Andres Iniesta di Vissel Kobe.

#7 Javi Espinosa

Espinosa gagal menembus lini tengah Barcelona dan pindah ke Villarreal dengan status bebas transfer pada 2014. Namun, pemain Spanyol itu terus berjuang, meski akhirnya dipinjamkan dan dilepas.

Setelah beberapa pinjaman lagi, Espinosa sekarang bermain di Siprus untuk AEK Larnaca.

#8 Sergi Roberto

Sergi Roberto adalah satu-satunya pemain dalam daftar ini yang masih bermain untuk Barcelona. Seperti rekan seusianya, awalnya merasa sulit untuk menembus lini tengah terbaik sepanjang masa.

Namun, fleksibilitas Roberto berguna, karena dia menemukan jalan masuk ke tim sebagai bek kanan.

Roberto menjadi pemain reguler dengan lebih dari 200 penampilan untuk klub di lini tengah dan full-back, dan akan selamanya dikenang berkat gol kemenangan yang dramatis saat melawan Paris Saint-Germain.

#9 Kiko Femenia

Tanpa penampilan di level senior, gelandang ini meninggalkan Barcelona B dan menandatangani kontrak dengan Real Madrid B. Dia kemudian menjadi starter di Alaves, sebelum pindah ke Watford, di mana dia tetap menjadi pemain reguler.

#10 Thiago Alcantara

Thiago dinilai tinggi di Barcelona, tetapi dengan adanya Xavi, Iniesta, dan Cesc Fabregas di depannya, tempat utama sangat sulit didapat.

Pindah ke Bayern Muenchen pada 2013 menjadi sebuah masterstroke karena dia menjadi pemain penting selama tujuh musim. Dia memenangkan setiap trofi yang ditawarkan sebelum bergabung dengan Liverpool sebagai superstar tahun lalu.

#11 Gerard Deulofeu

Salah satu pemain sayap berperingkat tertinggi di akademi saat itu, Deulofeu memiliki jalur karier yang relatif aneh.

Dengan dua kesempatan terpisah di Barcelona, serta dua lainnya di Everton, pemain Spanyol itu berhasil masuk ke skuad Spanyol dan memenangkan empat caps untuk negaranya.

Setelah periode yang cukup sukses di Watford, Deulofeu, bermain di Udinese.

#12 Isaac Cuenca

Cuenca bermain untuk tujuh klub berbeda setelah meninggalkan Barcelona. Dia saat ini cedera setelah menghabiskan musim lalu di papan atas Jepang bersama Vegalta Sendai.

#13 Rafinha Alcantara

Saudara laki-laki Thiago Alcantara, Rafinha, memilih untuk bermain untuk Brasil daripada Spanyol. Dia memiliki karier yang relatif baik, meskipun mengalami masalah cedera.

Saat ini dia menghangatkan bangku cadangan PSG. Dia memiliki dua mantra yang sukses di Celta Vigo, serta menghabiskan waktu di Inter Milan dengan status pinjaman.

Sayangnya, dia harus hidup dalam bayang-bayang kakak laki-lakinya.

#14 Bojan Krkic

Bojan menjadi salah satu talenta muda terbaik di dunia saat itu dan secara luas dianggap sebagai penerus Lionel Messi.

Sebagai penyerang kecil dan teknis, perbandingannya tampak jelas, dan pemain Spanyol itu tampaknya ditakdirkan untuk menjadi yang terbaik.

Namun, dia menjadi korban cedera. Setelah gagal menemukan kembali performanya, dia menghabiskan waktu dengan status pinjaman di seluruh Eropa.

Dia berakhir di Stoke, tetapi bagaimanapun dia memiliki medali Liga Champions. Seperti beberapa teman sekelas lamanya, Bojan sekarang bermain di papan atas Jepang bersama Vissel Kobe.

#15 Jean Marie Dongou

Dengan satu gol di Copa del Rey untuk Barcelona atas namanya, Jean Marie Dongou menjadi wonderkid lain yang berakhir di hutan belantara.

Meskipun menjadi pemain panas di FM 2012, pemain Kamerun ini bermain di Veikkausliiga Finlandia setelah beberapa tahun di Divisi Segunda Spanyol.

(diaz alvioriki/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=3HhTsB9sW4g

Artikel Pilihan