Selamat Ulang Tahun!

Momen Buang Waktu Paling Menyebalkan di Sepakbola

"Coba sistem waktu pertandingan basket diterapkan di sepakbola."

Analisis | 06 July 2022, 04:23
Momen Buang Waktu Paling Menyebalkan di Sepakbola

Libero.id - Mengulur-ulur waktu adalah hal yang sering kita lihat ketika pertandingan memasuki akhir laga. Aksi itu biasanya sengaja dilakukan oleh tim yang unggul secara skor.

Meskipun hal yang wajar, namun mengulur-ulur waktu tetap bukan hal yang menunjukan sikap respect kepada tim lawan.

Seperti yang terjadi di salah satu pertandingan antara Sundowns melawan Bloem Celtic dalam pertandingan Divisi Premier, di mana saat itu Sundowns unggul 2-1 atas lawannya.

Gaston Sirino berjalan mendekat untuk mengambil tendangan sudut dan memposisikan bola, sebelum akhirnya dia seperti mengingat bahwa dia bukanlah penendang tendangan sudut.

Sebaliknya, Sibusiso Vilakazi perlahan berlari dan memutuskan untuk mengatur ulang posisi bola sekali lagi, sesuatu yang diperhatikan oleh wasit. Vilakazi menolak untuk mengambil tendangan sudut dan menerima peringatan dari wasit.

Hlompho Kekana memutuskan untuk menunjukkan tanggung jawab sebagai kapten dan berlari menjadi pengambilan set piece.

10 WAG Pesepakbola terkenal dengan Selera Mode dan Gaya yang Beragam

10 WAG Pesepakbola terkenal dengan Selera Mode dan Gaya yang Beragam

Pemain berusia 37 tahun itu kemudian melakukan rutinitas yang sama dan mendapat kartu kuning. Itu membuatnya menjadi tiga kartu kuning dalam waktu satu menit untuk satu tendangan sudut.

Secara alami, para pemain Bloem sangat marah dan memprotes berapa lama seluruh kisah itu akan berlangsung.

Fans di media sosial pun bereaksi terhadap aksi tersebut. Salah satu berkomentar, "Itu spektakuler, tidak menyangka akan menjadi seperti itu ketika saya mengklik."

Yang lain berkata, " Jangan tunjukkan ini kepada Jose Mourinho atau Diego Simeone."

Yang ketiga berkomentar, "Dan orang-orang benar-benar ingin menghentikan ini? Ini seni."

Sementara seseorang berkata, "Bayangkan jika orang bisa melakukan ini di FIFA. Begitu banyak pengontrol yang hilang."

Sundowns memenangkan pertandingan dan ada emosi yang kontras dari dua bangku di waktu penuh. Seorang manajer melihat rencananya bekerja dengan sempurna, sementara yang lain benar-benar dibatalkan.

Mantan wasit Liga Premier, Mark Clattenburg, percaya cara untuk memerangi pemborosan waktu menjadi permainan 60 menit dengan jam berhenti.

"Saya pikir ada solusi untuk semua ini dan itu adalah pertandingan 60 menit, sebuah ide yang sedang dipertimbangkan Pierluigi Collina, FIFA, dan IFAB," katanya di kolom Daily Mail.

"Ini berhasil di bola basket dan bisa juga di sepakbola. Misalnya, jam dijeda ketika bola keluar dari permainan, atau ada cedera yang menyebabkan penundaan, atau wasit mengeluarkan kartu kuning."

"Dengan begitu, setiap pertandingan akan berlangsung sama lama dan kami akan menyingkirkan kontroversi ini."

(diaz alvioriki/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=UfAPa1VMuho

Artikel Pilihan


Daun Media Network