Bagaimana Kariernya? 5 Pemain Chelsea Datang Bareng Lukaku

"Nomor 4 tak pernah main karena masalah izin kerja."

Analisis | 24 June 2022, 15:49
Bagaimana Kariernya? 5 Pemain Chelsea Datang Bareng Lukaku

Libero.id - Tidak ada yang meragukan bahwa Romelu Lukaku adalah salah satu striker paling berbahaya di dunia. Pemain timnas Belgia itu pertama kali bergabung dengan Chelsea dari Anderlecht saat berusia 18 tahun pada 2011.

Akan tetapi, dia tidak memberikan dampak siginifikan bersama The Blues. Tiga tahun setelah kedatangan awal itu, dia justru dijual ke Everton.

Sejak saat itu, Lukaku bersinar bersama beberapa klub termasuk Manchester United dan Inter Milan. Selama di Inter Milan (2019-2021), pemain berusia 29 tahun itu tampil sebanyak 72 kali dan berhasil mencetak 47 gol.

Statistik itu membuat The Blues membelinya kembali dengan harga fantastis 97,5 juta pounds (Rp 1,7 triliun), Namun, lagi-lagi dia tidak membuat dampak besar di Chelsea. Dia kembali ke arah berlawanan dengan status pinjaman setelah musim bencana di London barat.

Tapi, dia bukan satu-satunya pemain yang datang di Stamford Bridge di musim panas, khususnya saat ditandatangani untuk pertama kalinya saat berusia 18 tahun. Untuk itu, mari kita lihat bagaimana karier 5 pemain yang datang bersama Lukaku menjelang musim 2011/2012.

1. Thibaut Courtois

Penjaga gawang Real Madrid itu pernah bergabung dengan The Blues bersama Lukaku pada 2011. Tapi, dia segera dipinjamkan ke Atletico Madrid, di mana dia mulai berkembang menjadi salah satu kiper terbaik di dunia.

Setelah tiga tahun yang sukses di Spanyol, dia kembali ke Stamford Bridge pada 2014. Courtois menggeser Petr Cech untuk menjadi kiper No.1 mereka yang tak terbantahkan. Pemain timnas Belgia itu kemudian membuat lebih dari 150 penampilan untuk klub selama empat musim berikutnya, memenangkan dua Liga Premier, Piala FA, dan Piala Liga.

Terlepas dari upaya terbaik Chelsea untuk mempertahankannya, Courtois memutuskan untuk kembali ke Spanyol dan menyelesaikan kepindahan permanen ke Real Madrid pada 2018.

Courtois telah memenangkan trofi La Liga dan Liga Champions dua kali pada 2022, mengalahkan Chelsea dalam perjalanan ke Piala Eropa dan menampilkan performa yang menakjubkan melawan Liverpool di final.

Saat wawancaranya setelah final, Courtois berbicara dan memberikan beberapa pesan kepada pers dan fans di Inggris.

"Hari ini saya perlu memenangkan final - untuk karier saya, untuk semua kerja keras, untuk menghormati nama saya karena saya tidak berpikir saya memiliki rasa hormat yang cukup, terutama di Inggris," katanya.

“Saya melihat banyak kritik bahwa saya tidak cukup baik atau apa pun. Ada sebuah majalah, pada bulan Maret, yang tidak menempatkan saya di 10 (penjaga gawang) teratas. Saya tidak berpikir mereka harus menempatkan saya sebagai nomor satu, tetapi tidak untuk dimasukkan ke dalam 10 besar – itu aneh,” tambah mantan kiper Chelsea itu.

2. Oriol Romeu

Romeu adalah salah satu lulusan akademi La Masia yang pernah bermain  untuk Chelsea. Dia melakukan debut seniornya di bawah Pep Guardiola sebelum bergabung dengan Chelsea dalam kesepakatan 4,35 juta pounds (Rp 78 miliar).

Dia berhasil membuat 24 penampilan di semua kompetisi pada musim debutnya di Stamford Bridge, tetapi dia mengalami cedera lutut serius pada Desember 2012 dan kemudian gagal mendapatkan kembali tempatnya di tim.

Gelandang itu bergabung dengan Southampton pada 2015 dan sejak itu mengukir karier yang layak di St Mary's. Dia membuat lebih dari 250 penampilan untuk klub.

3. Juan Mata

Mantan pemain timnas Spanyol ini didatangkan dari Valencia seharga 23,5 juta pounds (Rp 426 miliar). Mata menikmati musim debut yang brilian di Chelsea dan memberikan assist untuk gol Didier Drogba di final Liga Champions 2012.

Pemain timnas Spanyol itu juga membuktikan dirinya sebagai favorit fans di Stamford Bridge, apalagi dirinya turut memenangkan penghargaan Pemain Terbaik Chelsea di kedua musim pertamanya.

Tapi, dia tidak disukai setelah kedatangan Jose Mourinho dan secara mengejutkan diizinkan untuk bergabung dengan Manchester United pada Januari 2014.

4. Ulises Davila

Setelah tampil mengesankan di Piala Dunia U-20 pada 2011, Davila meninggalkan Chivas Guadalajara dan menjadi orang Meksiko pertama yang bergabung dengan Chelsea. Dia berharap mengikuti jejak Javier Hernandez yang bermain di Liga Premier untuk Manchester United.

Tapi, dia tidak pernah bermain untuk The Blues karena ketidakmampuannya untuk mendapatkan izin kerja di Inggris. Dia kemudian menghabiskan waktu dengan status pinjaman di Vitesse Arnhem, Sabadell, Cordoba, Tenerife, dan Vitoria Setubal.

Pemain berusia 30 tahun itu kembali ke negara asalnya Meksiko bersama Santos Laguna pada Desember 2015 dan sekarang bermain untuk Macarthur FC di Australia.

“Pasti membuat frustrasi karena itu adalah target saya, bermain untuk Chelsea, tapi saya tidak sedih ketika melihat ke belakang. Saya mencoba untuk bersikap positif dan melihat ke depan. Setiap tahun saya dipinjamkan, saya menjadi lebih baik, saya mendapat lebih banyak pengalaman dan saya tumbuh sebagai pemain sepakbola dan pribadi," kata Davilla pada 2019.

“Saya bangga dengan tempat saya bermain, karena tidak mudah pergi dari Meksiko untuk beradaptasi, belajar bahasa Inggris dan kemudian harus berganti klub. Saya pada intinya senang,” tambahnya.

5. Raul Meireles

Saat Chelsea gagal mengontrak Luka Modric dari Tottenham, mereka kemudian mengalihkan perhatiannya ke Meireles, yang saat itu baru saja memenangkan penghargaan Pemain Terbaik PFA Fans selama satu musim di Liverpool. 

Mantan pemain timnas Portugal itu membuat 45 penampilan pada 2011/2012 dan meraih medali juara Liga Champions, meski absen di final yang terkenal di Munich karena masalah skorsing.

Pada September 2012, dia dianggap tidak layak lagi bermain untuk Chelsea. Dia kemudian bergabung dengan klub Turki, Fenerbahce, di mana dia melihat karier bermainnya.

(atmaja wijaya/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




Hasil Pertandingan Chelsea


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Analisis

Artikel Pilihan




Daun Media Network