10 Pemain yang Kariernya Hancur Setelah Tergoda Uang Besar dari Klub Peminat

"Dua pemain memutuskan hijrah ke Chelsea."

Analisis | 27 March 2022, 23:02
10 Pemain yang Kariernya Hancur Setelah Tergoda Uang Besar dari Klub Peminat

Libero.id - Pesepakbola tidak hanya membutuhkan fisik dan teknis untuk sukses dalam karier. Mereka juga harus kuat secara mental dan memiliki sedikit keberuntungan.

Mereka perlu memastikan bahwa mereka mengambil keputusan yang tepat pada waktu yang tepat, dan tidak terburu-buru hanya untuk mengejar uang.

Sementara pemain seperti Cristiano Ronaldo, Zinedine Zidane, Didier Drogba, dan Robin van Persie membawa karier mereka ke tingkat berikutnya setelah uang besar mereka dapatkan, ada banyak pemain yang kariernya justru terhenti.

Mereka tidak beruntung karena cedera, mengalami masalah dalam beradaptasi dengan lingkungan baru mereka, atau tidak bisa tampil di bawah tekanan.

Berikut ini adalah 10 pesepakbola ternama yang kariernya hancur setelah pindah klub dengan biaya besar.

#10 Alexandre Pato

Pato tiba di Italia dari klub Brasil, Internacional, setelah disebut-sebut sebagai pemain muda paling menggairahkan di dunia sepakbola. Dia memiliki kecepatan yang sangat baik dan kaki yang cepat.

Tapi, janji awalnya memudar setelah dia menderita cedera otot yang sama secara terus-menerus sebanyak tiga kali dalam 12 bulan. Sayang, tim medis klub tidak dapat mendiagnosis penyebab masalah yang dialami Pato.

Dalam dua musim terakhirnya di Milan, dia hanya berhasil mencetak satu gol liga dalam 15 penampilan. Itu sudah cukup untuk membujuk Milan untuk memotong kerugian mereka dan melepasnya ke Sao Paulo.

Pato masih muda untuk seorang striker dan belum mencapai puncaknya. Bisakah dia kembali ke performa terbaiknya di China?

#9 Alberto Aquilani

Pada Agustus 2009, penjualan Xabi Alonso ke Real Madrid meninggalkan lubang besar di lini tengah Liverpool. Manajer Rafa Benitez mendatangkan Alberto Aquilani seharga 17 juta pounds (Rp 321 miliar) untuk mengisi lubang itu.

Pemain asal Italia itu datang dengan reputasi besar sejak tiba di Serie A, tetapi merekrut pemain yang cedera selalu membawa risiko. Itu berarti Aquilani tidak pernah bisa beradaptasi dengan tim.

Dia makin kehilangan performa dan kepercayaan diri akibat cedera lebih lanjut. Fakta itu membatasi dia hanya membuat 26 penampilan sebelum dikirim kembali ke Italia dengan status pinjaman.

#8 Jack Rodwell

Jack Rodwell telah menunjukkan janji yang luar biasa setelah dia muncul bersama Everton pada 2008. Dia bahkan masuk ke skuad Inggris dan jelas memiliki masa depan yang cerah bersama klub dan negara.

Pada 2012, bakatnya yang luar biasa meyakinkan Manchester City untuk membayar 15 juta pounds (Rp 284 miliar) untuknya. Tapi, kariernya yang singkat di Man City dirusak oleh cedera yang mengganggu.

Dia tidak bisa menjalankan permainan yang layak untuk membenarkan label harganya, sebagian berkat pemain bintang yang dimiliki manajer. Dia hanya membuat 16 penampilan liga dalam dua tahun di sana sebelum dijual ke Sunderland.

Itu menempatkan dia dalam barisan panjang pemain muda Inggris yang menghasilkan uang besar saat pindah daripada bermain sepakbola reguler dan menghancurkan karier mereka.

#7 Anderson

Manchester United menghabiskan 20 juta pounds (Rp 378 miliar) untuk mengontrak playmaker Brasil, Anderson, dari Porto setelah Sir Alex Ferguson yakin bahwa dia akan menjadi salah satu gelandang serang terbaik di dunia.

Namun, sang pemain yang diberi label 'The next Ronaldinho' tidak bisa memenuhi ekspektasi tinggi tersebut. Di musim pertamanya, dia menjadi bagian penting dari lini tengah Man United. Tapi, dia mengalami serangkaian cedera yang menghambat kemajuannya dan mengakibatkan musimnya terhenti.

#6 Juan Sebastin Veron

Impor asing lain yang datang ke Inggris dengan reputasi besar adalah Veron. Sir Alex Ferguson menjadikannya transfer termahal di sepakbola Inggris pada saat dia mengeluarkan sekitar 28 juta pounds (Rp 530 miliar) untuk jasanya pada 2001.

Tapi, Veron dikirim ke Chelsea setelah bermain hanya 51 penampilan dan mencetak 11 gol untuk Manchester United. Pemain Argentina itu gagal beradaptasi dengan kecepatan Liga Premier. Itu sebabnya dia juga gagal membuat jejaknya di klub London Barat.

Beberapa pemain tidak dibuat untuk bermain di Liga Premier. Karena itu, Veron hanya menghabiskan satu musim di Stamford Bridge sebelum dikirim kembali ke Italia.

#5 Robinho

Robinho adalah bintang baru yang sedang naik daun di Brasil dan pindah ke Real Madrid ketika dia baru berusia 19 tahun. Dia membuktikan dirinya sebagai pemain reguler tim utama sebelum dibujuk ke Manchester City yang baru saja diambil alih pangeran Arab.

Pemain Brasil itu memiliki kemampuan untuk memesona dan membuat frustrasi pada saat yang bersamaan. Masalah sikapnya mengakibatkan dia berselisih dengan kedua manajer yang melatihnya.
Dia juga berjuang untuk beradaptasi dengan kehidupan di Manchester dengan menyebutnya tempat yang mengerikan untuk hidup.

Masalah di luar lapangan membuat Robinho hanya bermain 53 pertandingan untuk Manchester City dan mencetak 16 gol. Tidak dapat menetap di Manchester, dia dipinjamkan ke Santos sebelum pindah permanen ke AC Milan.

#4 Andriy Shevchenko

Andriy Shevchenko mungkin menjadi penembak jitu yang paling ditakuti di Eropa ketika dia tiba di Stamford Bridge pada 2006. Pengeluaran sebesar 30 juta pounds (Rp 568 miliar) yang dilakukan Chelsea membuatnya menjadi pemain termahal yang dibeli oleh klub Inggris pada saat itu.

Meski mencetak gol di pertandingan debutnya, Shevchenko tampak hanya menjadi bayangan dari permainannya di AC Milan. Dalam dua tahun di Inggris, dia bahkan tidak berhasil mencetak dua digit gol di liga. Sulit dipercaya bahwa ini menjadi pemain sama yang mencetak gol untuk Milan dan sebelumnya di Dynamo Kyiv.

Ada pembicaraan bahwa dia dibeli Jose Mourinho karena dipaksa oleh Roman Abramovich, itulah sebabnya dia tidak disukai oleh manajer. Pemain asal Ukraina itu dipinjamkan kembali ke Milan dan akhirnya mengakhiri kariernya di Dynamo Kyiv.

Nasibnya di Chelsea menjadi pemandangan yang menyedihkan bagi semua penggemar mereka yang memiliki harapan tinggi ketika dia menandatangani kontrak dengan klub.

#3 Andy Carroll

Dengan pundi-pundi penuh setelah penjualan 50 juta pounds (Rp 946 miliar) dari Fernando Torres ke Chelsea, Liverpool memutuskan untuk mendatangkan Andy Carroll sebagai penggantinya.

Carroll dianggap sebagai salah satu pemain muda terbaik di Inggris, sehingga Liverpool menghabiskan 35 juta pounds (Rp 662 miliar) untuk jasanya, menjadikannya pemain Inggris termahal saat itu. Itu memberi tekanan besar pada pemain yang baru berusia 22 tahun.

Tidak dapat mengatasi tekanan itu, dia hanya mencetak enam gol liga dalam tiga musim penuh di Anfield. Pergantian manajer tidak membantu, karena Brendan Rodgers lebih memilih striker yang lebih mobile daripada target man seperti Carroll.

Dia kemudian dipinjamkan ke West Ham, di mana dia kemudian menandatangani kontrak secara permanen.

#2 Kaka

Pada musim panas 2009, Ricardo Kaka menandatangani kontrak dengan Real Madrid dalam kesepakatan 65 juta euro (Rp 1,02 triliun). Penandatanganannya menandai dimulainya era Galacticos kedua di klub.

Pemain Brasil itu terpilih sebagai Pemain Terbaik Dunia pada 2007 setelah hampir seorang diri memimpin Milan meraih mahkota Liga Champions. Tampaknya sangat cocok, salah satu pemain terbaik di dunia yang bergabung dengan salah satu klub terbaik di dunia.

Tapi, yang mengejutkan semua orang, dia tidak bisa mendapatkan kembali permainannya. Kami melihatnya sekilas, tapi Kaka tidak bisa menjaga konsistensi dalam penampilannya. Label harganya yang besar dan kuat menempatkan dia di bawah tekanan besar untuk tampil, dan cedera terus-menerus yang dideritanya makin menambah beban itu.

Madrid sangat ingin menyingkirkannya, sehingga mereka membiarkannya pergi ke Milan dengan status bebas transfer.

#1 Fernando Torres

Dari menjadi striker 20 gol semusim menjadi striker yang hanya mencetak 20 gol liga dalam empat tahun. Ini terjadi setelah mantan bintang Liverpool itu pindah ke Chelsea pada 2011 dengan rekor transfer Inggris saat itu sebesar 50 juta pounds (Rp 946 miliar).

Dia dibeli saat berada di puncak kehebatannya. Tetapi, tekanan dari label harganya yang besar terlalu banyak. Dia tidak terlihat seperti pemain yang meneror bek hanya satu musim lalu.

Dia mencetak satu gol liga di paruh musim pertamanya dan menambahkan hanya 19 gol lagi dalam 96 penampilan sebelum dikirim ke AC Milan dengan status pinjaman. Sama seperti itu, striker top lainnya ditambahkan ke kuburan striker Chelsea.

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan




Daun Media Network