Bagaimana Kariernya? 10 Pemain yang Gagal Diboyong Barcelona

"Nomor 9 berpeluang ke Camp Nou sebelum hijrah ke Man United."

Analisis | 05 February 2022, 21:19
Bagaimana Kariernya? 10 Pemain yang Gagal Diboyong Barcelona

Libero.id - Melalui akademi La Masia, Barcelona telah mampu menghasilkan pemain dengan bakat sedemikian hebat seperti Victor Valdes, Sergio Busquets, Gerrard Pique, hingga Lionel Messi.

Akan tetapi, bukan berarti Blaugrana tidak membutuhkan pemain dari luar La Masia. Sejumlah pemain besar telah berhasil didatangkan ke Camp Nou, namun beberapa di antara pengalaman Barcelona di jendela transfer juga tidak jarang berakhir kecewa.

Pada catatan itu, mari kita lihat 10 pemain besar yang gagal diboyong Barcelona.

1. Georginio Wijnaldum

Situasi keuangan Barcelona begitu parah pada musim panas 2021, sehingga mereka tidak mampu mempertahankan pemain terhebat dalam sejarah mereka, Lionel Messi.

Dalam keadaan seperti itu, setiap penambahan skuad harus murah atau lebih baik lagi, gratis. Sergio Aguero bergabung dari Manchester City dan Memphis Depay tiba dari Lyon untuk memperkuat serangan. Mereka membela klub Catalunya setelah kontrak mereka berakhir dengan klub masing-masing.

Ketika bulan-bulan terakhir kontraknya dengan Liverpool semakin dekat, Wijnaldum akan bergabung dengan rekan-rekannya sesama pemain Belanda, terlebih bersama pelatih Ronald Koeman dan Depay di Camp Nou. Tetapi, mereka akhirnya digagalkan oleh PSG.

“Ini lucu karena saya harus mengakui bahwa itu adalah pilihan yang sangat sulit. Saya telah mendukung Barca sejak saya masih muda, saya adalah penggemar klub ini,” jelas Wijnaldum setelah kesepakatan selesai.

“Kami sedang bernegosiasi dengan mereka dan saya memiliki perasaan yang baik, tetapi saya juga bernegosiasi dengan klub lain. PSG bahkan tiba sebelum Barca.”

Barcelona akhirnya gagal mengontrak gelandang pengganti, yang tidak terlalu berhasil, karena lowongan tersebut memungkinkan lulusan La Masia, Gavi dan Nico, untuk berkembang.

2. Marco Asensio

Real Madrid mendapat tawaran nyata ketika Marco Asensio bergabung dari Real Mallorca dengan harga kurang dari 5 juta euro (Rp 82 miliar), tetapi akan salah jika berpikir mereka tidak memiliki persaingan untuk pemain timnas Spanyol itu.

Agen Asensio, Horacio Gaggioli, yang membantu membawa Lionel Messi ke Barcelona, mengungkapkan Barca juga tertarik pada Asensio. Tetapi, Blaugrana tidak mau membayar harga yang diminta 4,5 juta euro (Rp 74 miliar).

Barcelona bersikeras membayar biaya awal 2,5 juta euro (Rp 41 miliar) dengan tambahan 2 juta euro (Rp 32 miliar) jika dia bermain untuk klub di La Liga.

Kita semua tahu apa yang terjadi selanjutnya. Asensio menyelesaikan kepindahannya ke Madrid, sementara Barcelona memutuskan untuk menjadi lebih besar pada musim panas berikutnya. Barca mengeluarkan lebih dari 30 juta euro (Rp 494 miliar) untuk mendatangkan Arda Turan dari Atletico Madrid.

3. David Beckham

Asensio bukan satu-satunya pemain abad ini yang memilih Madrid daripada Barcelona. Beckham sangat dekat untuk pindah ke Catalunya ketika waktunya sudah habis di Old Trafford. The New York Times melaporkan bahwa Manchester United telah menyetujui biaya dengan Bara.

Satu-satunya masalah adalah keengganan Beckham untuk menjadi pion politik dalam pemilihan presiden klub, Joan Laporta. Kurangnya sepakbola Liga Champions dengan langkah seperti itu mungkin juga berperan.

“Itu antara Beckham, Ronaldinho, atau (Thierry) Henry. Man United mengatakan kepada kami bahwa mereka akan menjualnya kepada kami jika memenangkan pemilihan (presiden), karena kami tidak memiliki kekuatan saat itu,” kenang Laporta kemudian.

“Tetapi, mereka menggunakan kami dan pada akhirnya dia menandatangani kontrak dengan Madrid. Kami bertemu di Bandara Heathrow dan menandatangani dokumen yang mengatakan bahwa mereka akan menjualnya kepada kami jika mencapai kesepakatan dengan agen.”

“Namun, kami tidak berhasil melakukan itu. Kami pergi ke Nice dan tinggal bersamanya dan dia berkata akan memikirkannya. Kami muak menunggu jawaban, jadi kami merekrut Ronaldinho sebagai gantinya,” tambah Laporta.

4. Gianluigi Buffon

Kembali pada 2001, Buffon adalah penjaga gawang paling laris di dunia. Dia hanya melepaskan kehormatan itu karena tidak dapat diraih untuk sebagian besar waktunya di Juventus.

Namun, sementara Juve yang menyelesaikan langkah pemecahan rekor untuk sang kiper ketika mereka merekrutnya dari Parma, Buffon kemudian mengingat bahwa hanya masukan dari ayahnya yang meyakinkannya untuk bertahan di Italia daripada menerima tawaran Barcelona.

Klub Catalunya masih membutuhkan kiper baru, dengan Pepe Reina remaja dianggap belum siap untuk menjadi nomor satu Blaugrana. Mereka memilih Roberto Bonano dari Argentina, yang akan diizinkan meninggalkan dua tahun dalam kontrak empat tahun.

5. Juan Mata

Barca telah merekrut dari 'terbaik dari yang lain' untuk sementara waktu. Mereka hampir menambahkan Juan Mata ke daftar yang hampir tidak singkat.

Ada pembicaraan tentang pemain Spanyol itu yang mendukung kepindahan ke Camp Nou pada 2011, di mana dia akan dikaitkan dengan mantan rekan setimnya di Valencia, David Villa, tetapi Chelsea bergerak untuk melewati batas.

Mata lebih terlihat sebagai ancaman menyerang daripada menjadi pemain yang lebih dalam dan lebih sentral di Manchester United. Kita mungkin bisa melihat Alexis Sanchez sebagai pria yang akhirnya dipilih Pep Guardiola daripada Mata.

6. Mesut Oezil

Setelah terobosan internasional Oezil di Piala Dunia 2010, pemain Jerman itu sangat diminati, termasuk Barcelona sebagai salah satu klub yang tertarik.

Tetapi, Oezil kemudian mengingat bahwa dia memilih Real Madrid karena perilaku yang kontras dari pelatih kedua klub di waktu itu.

“Karena perilaku Guardiola, saya tidak ingin pergi ke Barcelona. Terutama karena Mourinho bertarung begitu banyak pada saat yang bersamaan,” tulis Oezil dalam otobiografinya.

Barcelona pindah ke target cadangan mereka, Ibrahim Afellay, yang bermain hanya 35 kali untuk klub sebelum pergi lima tahun kemudian.
.
7. Paul Pogba

Setelah menyaksikan Pogba membantu Juventus mencapai final Liga Champions 2015, Barcelona siap membayar 80 juta euro (Rp 1,3 triliun) untuk mengamankan tanda tangan pemain Prancis itu.

Sial bagi mereka, Juve belum siap untuk menjualnya. Mereka mempertahankan Pogba untuk satu tahun lagi, di mana tawaran yang lebih besar datang dari Manchester United.

Pada saat Pogba dalam perjalanan kembali ke Manchester, Barca telah pindah untuk gelandang tengah lain, Andre Gomes, seorang pria yang akhirnya pergi ke Everton.

8. Aaron Ramsey

Kesepakatan Gomes juga datang di tengah minat Aaron Ramsey. Barcelona dilaporkan mendekati kesepakatan 60 juta pounds (Rp. 1,1 triliun) pada musim panas 2016.

Pemain Wales itu akhirnya bertahan, melihat kontraknya sebelum akhirnya memilih untuk menandatangani perjanjian pra-kontrak dengan Juventus.

Selain mengontrak gelandang Portugal, Gomes, pada 2016, Barca menggunakan opsi pembelian kembali Denis Suarez, pemain yang sempat menjadi rekan setim Ramsey di Juventus.

9. Cristiano Ronaldo

Barcelona mungkin tidak bersaing dengan Real Madrid untuk mendapatkan Ronaldo ketika dia membuat rekor kepindahannya ke Bernabeu, tetapi mereka berada dalam persaingan untuk mengontrak superstar Portugal ketika dia pindah dari Sporting Lisbon ke Manchester United pada 2003.

“(Ronaldo) berada di Sporting pada saat itu. Sebelum ke Manchester United, kami berbicara dengan agennya yang ingin menjual Deco kepada kami,” kenang mantan presiden klub, Juan Laporta.

Untungnya bagi Barcelona, mereka sudah memiliki pemain sayap muda Portugal lainnya. Sayangnya, Ricardo Quaresma, yang pergi ke Porto setelah hanya satu musim.

10. Zinedine Zidane

Betapa berbedanya jika Zizou pergi ke Catalunya pada 1996. Jelas, tidak mungkin dia akan menjadi pelatih Real Madrid di kemudian hari dalam kariernya jika dia berakhir di sisi lain dari duel El Clasico.

Johan Cruyff sempat menyatakan bahwa dia memiliki kesepakatan lisan untuk mengontrak pemain Prancis itu dari Bordeaux pada 1996, tetapi itu berubah menjadi asap ketika legenda Barca itu dibebaskan dari tugas manajerialnya.

Ironisnya, salah satu rekrutan lini tengah klub pada musim panas itu akhirnya menjadi pelatih di Clasico – Luis Enrique pindah dari Real Madrid ke Barcelona dengan status bebas transfer.

(atmaja wijaya/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network