Peringkat 5 Favorit Jadi Pelatih Tetap Man United Musim Depan

"Posisi nomor 1 terancam di Paris."

Analisis | 04 February 2022, 22:47
Peringkat 5 Favorit Jadi Pelatih Tetap Man United Musim Depan

Libero.id - Juara Inggris 20 kali, Manchester United, sedang berjuang untuk relevansi saat ini. Mereka belum mampu memberikan tantangan gelar Liga Premier yang kuat selama bertahun-tahun dan sepakbola mereka jauh dari meyakinkan.

Banyak yang percaya bahwa Man United sangat membutuhkan bimbingan tepat dan mereka hanya dapat mencapainya dengan mempekerjakan pelatih yang terbukti dan cakap. Ralf Rangnick saat ini menjabat sebagai manajer sementara klub hingga akhir musim, meninggalkan ruang untuk penunjukan permanen di musim panas.

Dengan mengingat hal itu, kami akan memeriksa lima pria yang dapat memberi klub arahan yang mereka butuhkan musim panas mendatang.

Berikut adalah lima favorit untuk posisi pelatih di Old Trafford:

#5 Zinedine Zidane

Salah satu pelatih yang paling diinginkan dan didekorasi. Zinedine Zidane adalah yang paling kecil kemungkinannya untuk memimpin Man United musim depan. Namun, mengingat sifat olahraga yang tidak dapat diprediksi dan cinta yang dimiliki Setan Merah kepada pemain Prancis itu, kami tidak dapat menahan diri untuk tidak berteriak menyerukan namanya.

Setelah mendapatkan lisensi kepelatihannya di Real Madrid, Zidane mengambil alih tim utama pada Januari 2016. Los Blancos sedang terpuruk saat itu, menuju musim tanpa trofi kedua berturut-turut.

Mantan gelandang timnas Prancis itu membalikkan nasib mereka dalam sekejap. Dia membawa mereka ke tempat kedua di La Liga dan kemenangan Liga Champions ke-11 mereka di akhir musim.

Musim berikutnya, Los Merengues memenangkan liga dan mempertahankan mahkota Liga Champions mereka. Pada 2017/2018, mereka menyelesaikan Liga Champions dengan tiga gelar berturut-turut setelah mengalahkan Liverpool di final di Kiev.

Zidane mengambil cuti panjang di akhir musim, tetapi dipaksa untuk kembali setelah Madrid memanas pada musim 2018/2019.

Selama beberapa musim berikutnya, dia memimpin Real Madrid meraih gelar La Liga lainnya dan satu tempat semifinal Liga Champions. Dia mengundurkan diri untuk kedua kalinya setelah selesainya musim 2020/2021.

Zidane memiliki kegemaran untuk mengelola ego besar dan bermain sepakbola yang memenangkan trofi. Membawanya ke Old Trafford bisa menjadi kudeta dekade ini di pihak Man United.

#4 Ernesto Valverde

Terkesan dengan mantranya di Athletic Bilbao, Barcelona merekrut Ernesto Valverde pada 2017. Mereka berharap dapat bertarung dengan Madrid asuhan Zinedine Zidane. Sang pelatih langsung bekerja dan mengubah Barcelona menjadi tim yang paling cerdik dalam bertahan di Spanyol.

Blaugrana hanya kalah satu pertandingan di La Liga dalam perjalanannya meraih gelar di musim debutnya. Dia juga memenangkan Copa del Rey dan Piala Super Spanyol pada 2018.

Valverde memimpin tim yang bermarkas di Camp Nou meraih gelar liga lainnya di musim 2018/2019, tetapi gagal di Liga Champions dan Copa del Rey.

Dia dipecat beberapa bulan memasuki musim 2019/2020 menyusul kekalahan Piala Super Spanyol. Anehnya, Barcelona memimpin perburuan gelar liga ketika dia dilepaskan.

Man United dilaporkan mengadakan pembicaraan dengan Valverde setelah Ole Gunnar Solskjaer diberhentikan tahun lalu. Langkah itu tidak dapat diselesaikan pada saat itu, tetapi kesepakatan dapat dicapai musim panas mendatang.

Sepakbola pragmatisnya tidak mungkin memenangkan hati penggemar di Old Trafford, tetapi bakat pemain Spanyol itu untuk memenangkan gelar liga tidak dapat diabaikan.

#3 Ralf Rangnick

Pada akhir November, Man United merekrut Ralf Rangnick untuk menjabat sebagai pelatih sementara hingga akhir musim. Setelah masa jabatan interimnya, pelatih asal Jerman itu akan bekerja sebagai konsultan di klub hingga 2024.

Ahli taktik Jerman ini belum pernah memenangkan gelar liga divisi pertama dalam kariernya, tetapi dinilai tinggi untuk merek sepakbolanya yang menarik. Saat memimpin Schalke, dia memenangkan DFB Pokal dan DFL Supercup pada 2011. Pencapaian itu membuatnya mendapatkan pujian dari seluruh dunia.

Mengelola Man United telah terbukti jauh lebih menantang daripada Schalke. Tidak hanya dia harus mengelola ego besar, tetapi dia juga diminta untuk mengimbangi kelas berat liga.

Tim asuhan Rangnick saat ini bersaing untuk finis empat besar dan masih hidup di Piala FA dan Liga Champions. Jika Man United bisa mengamankan sepak bola Liga Champions untuk musim depan dan tampil terhormat di dua kompetisi piala lainnya, Rangnick bisa mendapatkan kontrak permanen.

Beruntung baginya, para pemain akhirnya mulai menanggapi gaya permainannya yang menuntut walau efektif.

#2 Erik ten Hag

Pelatih Ajax, Erik ten Hag, dijuluki sebagai "hal besar berikutnya" dalam sepakbola. Dia secara taktis brilian, sepakbolanya menarik, dan dia memiliki mata untuk mencari dan mengembangkan talenta muda.

Di bawah asuhannya, Ajax telah memenangkan semua enam pertandingan penyisihan grup Liga Champions musim ini, menjadi klub ke-10 dalam sejarah yang mencapai prestasi tersebut.

Man United dilaporkan cukup menyukai Ten Hag dan sedang mempertimbangkan untuk membelinya di akhir musim. Jika mereka bisa meyakinkan Ajax untuk membiarkan dalang mereka pergi, klub raksasa Manchester akhirnya bisa memiliki manajer yang didukung sepenuh hati oleh para penggemar.

Sepakbola dengan intensitas tinggi dan operan cenderung membuat beberapa pemain tidak nyaman, tetapi kami yakin itu akan menjadi perubahan kecepatan yang menyenangkan bagi klub Inggris.

#1 Mauricio Pochettino

Dengan Zinedine Zidane sangat dirayu oleh Paris Saint-Germain, waktu Mauricio Pochettino di ruang istirahat Paris bisa berakhir dalam waktu kurang dari enam bulan.

Mantan bos Tottenham Hotspur baru-baru ini melihat timnya tersingkir dari Piala Prancis dan sangat sedikit yang terkesan dengan gaya bermain PSG di bawah pelatih Argentina itu.

Masuk jauh ke Liga Champions bisa menjadi keselamatannya, tetapi itu tidak akan mudah. Dengan Real Madrid berdiri di jalan mereka di babak 16 besar, Pochettino harus menghasilkan sesuatu yang ekstra istimewa untuk membawa PSG lolos ke perempat final.

Bahkan salah langkah terkecil bisa berakibat fatal bagi pelatih Argentina itu. Jika hal-hal tidak berjalan sesuai keinginannya dan PSG kehilangan kejayaan Liga Champions, pelatih berusia 49 tahun itu bisa dipecat pada akhir musim.

Pochettino telah lama tertarik bekerja dengan Man United, dan klub juga menyukai taktiknya. Pekerjaan yang telah dia lakukan dengan Tottenham Hotspur, terutama dalam mempromosikan talenta muda, saat ini membuatnya menjadi kandidat terdepan untuk kursi panas Man United.

Jika klub memberinya tawaran resmi di musim panas, Pochettino bisa jadi berada di penerbangan berikutnya kembali ke Liga Premier.

Baca Berita yang lain di Google News




Hasil Pertandingan Manchester United


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network