Selamat Ulang Tahun!

Tampil Bagus di Klub Peminjam, Apakah Arsenal Tertarik Memulangkan Wiliam Saliba?

"Statistik yang lebih baik ketimbang Ben White dan Gabriel Magalhaes."

Biografi | 27 October 2021, 06:40
Tampil Bagus di Klub Peminjam, Apakah Arsenal Tertarik Memulangkan Wiliam Saliba?

Libero.id - Bek pinjaman Arsenal, William Saliba, kembali tampil bagus saat Marseille menyingkirkan PSG akhir pekan lalu. Tetapi, masa depannya di Arsenal masih belum jelas.

Hanya ada kurang dari delapan menit tersisa ketika umpan terobosan Lionel Messi tampaknya akan membuat Kylian Mbappe mencetak gol.

Saat kedua tim bermain imbang tanpa gol, pemain internasional Prancis itu mengira dia akan menyerang pada saat yang menentukan dalam pertandingan Paris Saint-Germain melawan rival bebuyutannya, Marseille.

Tapi, tiba-tiba kaki Saliba yang terulur mendapat sentuhan samar saat dia meluncur ke arah Mbappe dan peluang mencetak gol itu akhirnya hilang.

10 WAGs Terkaya, Ada Georgina Rodriguez Istri Cristiano Ronaldo

10 WAGs Terkaya, Ada Georgina Rodriguez Istri Cristiano Ronaldo

Saliba merayakannya seolah-olah dia sendiri yang baru saja mencetak gol kemenangan.
Itu adalah tekel yang menyelamatkan Marseille dan membuat pertandingan berakhir tanpa gol, sekaligus menjadi bukti bahwa pemain pinjaman Arsenal itu nyaman di Prancis.

“Itu adalah pertandingan terbaik dalam karier saya,” kata pemain berusia 20 tahun itu kepada Le Parisien.

“Kami memberikan penilaian yang baik tentang diri kami sendiri. Kami berjuang sampai akhir. Melihat atmosfer di stadion pertandingan terindah dalam karier saya,” tuturnya.

Saliba telah mendapatkan pujian atas penampilannya dari para pakar di seluruh Prancis dan telah dinobatkan sebagai tim terbaik Ligue 1 pada September dan Oktober 2021.

“Salah satu yang paling mengesankan saya adalah “Willie” (Saliba),” kata mantan pemain West Ham dan Marseille, Dimitri Payet.

“Mempertimbangkan apa yang telah dia lakukan sejak awal musim, saya tidak mengerti mengapa dia tidak bermain lebih banyak untuk Arsenal,” timpal Payet.

Itu adalah pandangan yang dimiliki oleh banyak penggemar Arsenal, yang masih bingung bahwa bek tengah yang dikontrak seharga 27 juta pounds (Rp 529 miliar) dari Saint-Etienne itu lebih dari dua tahun lalu belum memainkan satu menit kompetitif bersama Arsenal.

Nama Saliba menjadi tren di media sosial setiap kali dia tampil bagus untuk Marseille, seperti yang terjadi pada akhir pekan lalu.

Cara pemain berbakat itu ditangani oleh Arsenal tetap menjadi misteri bagi banyak orang, dengan banyak pendukung percaya bahwa dia seharusnya diberi kesempatan untuk tampil mengesankan sekarang.

Namun, sejauh ini Mikel Arteta tetap bergeming. Manajer Arsenal itu mengirim Saliba ke Nice pada paruh kedua musim lalu setelah menganggap dia hanya cukup baik tampil untuk tim U-23 Arsenal selama paruh pertama musim.

Kemudian di musim panas dia diizinkan pergi dengan status pinjaman lagi, di mana Marseille menjadi penerima yang beruntung.

“Bersama dengan William, kami telah memutuskan yang terbaik untuk perkembangannya yang berkelanjutan untuk menghabiskan satu musim dengan status pinjaman,” kata Direktur Teknis Arsenal, Edu.

“William bergabung dengan kami saat berusia 18 tahun, dan kini dia masih berusia 20 tahun, jadi dia masih berkembang sepanjang waktu," ungkap Edu.

“Dia adalah pemain dengan kemampuan alami yang kuat dan musim depan memiliki potensi untuk benar-benar bermanfaat baginya di Marseille, klub yang bagus.”

Sekarang, tiga bulan dalam masa peminjamannya di Prancis menjadi musim yang terbukti sangat bermanfaat bagi Saliba, seperti yang diprediksi Edu.

Namun, pertanyaan yang diajukan oleh banyak penggemar Arsenal adalah mengapa bek tengah itu tidak bisa menjadi pemain kunci bagi tim Arteta saat ini?

Beberapa orang mengatakan bahwa Saliba tidak siap untuk bermain di Liga Premier, tetapi penampilannya di Prancis menunjukkan sebaliknya.

Ligue 1 mungkin tidak dianggap memiliki standar yang sama dengan Liga Inggris, tetapi Prancis merupakan salah satu liga top di Eropa. Ada banyak contoh pemain muda yang naik dari Ligue 1 ke Liga Premier, termasuk bek tengah Arsenal saat ini Gabriel Magalhaes.

“Saya tahu terkadang sulit untuk menjelaskan dan memahami saat uang yang dikeluarkan klub untuk mencoba mendatangkannya, mengirimnya dengan status pinjaman,” Arteta menjelaskan sebelumnya saat membahas situasi Saliba.

“Tetapi, banyak hal telah terjadi padanya. Dia pemain jangka panjang bagi kami dan kami juga perlu melindunginya. Memberinya tiga atau empat pertandingan tidak cukup," timpal Arteta.

“Baginya, dia membutuhkan lebih dari itu. Dia perlu bermain, bermain, dan bermain serta menikmati prosesnya juga."

“Dan untuk melakukan itu, saya pikir kami menemukan klub yang tepat bersamanya. Mudah-mudahan dia bisa menikmati sepakbolanya dan siap untuk kami musim depan."

Tidak ada keraguan bahwa Saliba menikmati sepakbolanya saat ini, seperti yang ditunjukkan tekelnya pada pertandingan melawan PSG pada Minggu malam.

Dalam 12 penampilannya di semua kompetisi, dia telah membantu menjaga lima clean sheet. Dia telah membuat 16 tekel dengan tingkat keberhasilan 81,3%, itu jauh lebih tinggi dari Ben White (20%) dan Gabriel (55,6%).

Sejauh ini dia telah melakukan tiga blok, 29 clearance, 18 intersepsi, dan 80 recovery, menunjukkan kemampuan yang mengesankan untuk membaca permainan untuk pemain usia muda.

Tingkat keberhasilan duel Saliba adalah 57,8%, lebih tinggi dari White (51,2%), tetapi sedikit di bawah (61%) Gabriel.

Salah satu hal yang membuat Saliba dianggap tidak siap untuk tim utama adalah kemampuannya untuk bermain dengan bola di kakinya. Tapi, dia telah melakukan 962 operan sejauh ini dengan akurasi 94,5%, lebih tinggi dari White (86,3%) dan Gabriel (89%).

Dari 962 itu, hanya 53 yang merupakan umpan panjang, tetapi sekali lagi akurasinya 74%, menempatkannya jauh di depan pasangan bek tengah Arsenal saat ini.

Statistik Saliba mendukung penampilannya yang mengesankan dan menunjukkan bahwa dia unggul di Prancis. Tapi, apa yang mereka tunjukkan bahwa keputusan Arsenal benar saat mengirimnya dengan status pinjaman.

Seandainya mereka mempertahankannya, sangat diragukan dia akan bermain mendekati 1080 menit yang dia buat sejauh ini untuk Marseille musim ini.

Apakah Arsenal seharusnya menghabiskan 50 juta pounds (Rp 981 miliar) ketika mereka sudah memiliki Saliba, mungkin masih bisa diperdebatkan. Tetapi, faktanya adalah mereka melakukannya dan White bersama Gabriel akan selalu menjadi pasangan bek tengah pilihan pertama Arteta saat fit.

Jadi, jika Saliba tetap tinggal di London utara, dia akan dibiarkan memakan sisa makanannya. Dia tidak diragukan lagi akan tampil melawan West Brom dan AFC Wimbledon di pertandingan Piala Liga dan akan bersiap menghadapi Leeds United dalam pertandingan putaran keempat di Stadion Emirates.

Tetapi, ketika Arsenal melakukan perjalanan ke Leicester di Liga Premier akhir pekan ini, pemain internasional Prancis U-21 itu akan kembali ke bangku cadangan atau bahkan tidak masuk skuad.

Untuk pemain seusianya dan dengan potensinya, itu jauh dari ideal. Bermain minggu demi minggu untuk Marseille, baik di dalam negeri maupun di Liga Europa, akan jauh lebih bermanfaat baginya dan perkembangannya.

“Pada usia itu, Anda harus bermain,” kata mantan bek The Gunners, Bacary Sagna, kepada Goal. “Dia memiliki potensi besar di Prancis, orang tahu itu."

“Mengusirnya pergi bukanlah hal yang buruk, itu bukan hukuman. Bagi saya, lebih pintar mengirimnya (dengan status pinjaman) daripada dia berada di bangku cadangan atau bahkan tidak berada di skuad.”

Pertanyaan besarnya adalah apa yang terjadi pada Saliba di akhir musim?

Dia hanya memiliki dua tahun tersisa di kontraknya di Arsenal. Setelah gagal diberi kesempatan selama tiga tahun pertamanya di klub, dia membutuhkan beberapa keyakinan serius bahwa dia masih dipandang sebagai bagian penting dari masa depan.

Saliba telah berbicara secara terbuka tentang keterkejutannya pada awal dia di Arsenal dan dikelola oleh Arteta. Jadi, pada titik tertentu dia ingin diberi kejelasan tentang prospek jangka panjangnya di Emirates, terutama dengan White dan Gabriel.

Sumber di Arsenal terus bersikeras bahwa Saliba tetap menjadi bagian penting dari masa depan klub. Fakta menunjukkan mereka menolak untuk memasukkan opsi apapun untuk membelinya dalam kesepakatan pinjaman yang mereka buat dengan Marseille musim panas lalu.

Tidak seperti kesepakatan yang mereka sepakati untuk pemain seperti Matteo Guendouzi yang juga dipinjamkan ke Marseille serta Lucas Torreira atau Konstantinos Mavropanos.

Mereka mengatakan tetap ada rencana bagi Saliba untuk kembali musim panas mendatang setelah musim yang sukses di Ligue 1.

Jadi, untuk saat ini, prioritas Saliba adalah terus tampil mengesankan di Prancis dan menunjukkan bahwa dia mampu melawan yang terbaik.

(diaz alvioriki/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=zxsyBE0GpSg

Artikel Pilihan


Daun Media Network