Selamat Ulang Tahun!

Kisah Mario Jardel Eks Bintang FC Porto yang Overdosis Narkoba dan Sempat Jadi Politisi

"Statistiknya bersama Porto sangat fenomenal.. Sayangnya bersentuhan dengan narkoba."

Biografi | 18 January 2022, 17:00
Kisah Mario Jardel Eks Bintang FC Porto yang Overdosis Narkoba dan Sempat Jadi Politisi

Libero.id - Sepakbola adalah jalan panjang. Dan tidak semua yang meniti karier profesional berakhir dengan indah. Ada yang goyah ditengah jalan karena faktor cedera dan lain sebagainya, tapi ada juga yang kariernya berantakan karena obat-obatan terlarang.

Dalam pada itu kita akan berkenalan dengan pemain yang memiliki nama lengkap Mario Jardel de Almeida Ribeiro, pesepakbola asal Brasil yang pernah memperkuat klub-klub elit Eropa tetapi kariernya jadi acak-acakan karena kecanduan narkoba jenis kokain, bahkan ia sendiri mengaku sempat overdosis sampai-sampai tidak bisa tidur selama sepekan.

Semasa aktif bermain, Mario Jardel pernah  Galatasaray lalu juga Bolton Wanderers, Sporting CP, dan lainnya masih banyak lagi. Namun saat memperkuat Sporting CP Jardel mulai mengenal dan kecanduan narkoba.

“Pada tahun 2002 saya mengalami overdosis dan terjaga selama tujuh hari menggunakan kokain," katanya kepada Big Brother di TV Portugal.

“Saya jatuh dan butuh waktu lama untuk bangkit kembali. Yang penting saya masih hidup dan hari ini saya bisa mengatakan 'tidak pada narkoba'," imbuhnya

Sebelum bergabung dengan Sporting CP, Jardel merupakan bintang lapangan untuk FC Porto, ia merupakan ikon klub dan dikenal luas sebagai striker pilih tanding bahkan jauh sebelum nama Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo melejit, seorang Jardel pernah mencetak 42 gol dalam satu musim Liga Portugal bersama FC Porto. Ia juga merupakan pencetak gol terbanyak di Eropa selama tiga musim berturut-turut, yakni 1998/99, 1999/2000, dan 2001/02.

Dan dari gelontoran gol demi gol nya itu, Porto juga meraih sejumlah trofi. Antara lain Primeira Liga musim 1996/97, 1997/98, 1998/99, lalu Taca de Portugal musim 1997/98 dan 1999/00, bahkan juga Supertaca Candido de Oliveira musim 1996, 1998, 1999.

Memilih Jadi Politisi

Karier Jardel benar-benar berubah sepenuhnya setelah perkenalannya dengan narkoba, ia memang masih bermain di level profesional namun hanya membela klub-klub kecil antah berantah. Setelah hari-hari yang melelahkan Jardel yang akhirnya memutuskan untuk gantung sepatu pada 2012.

Setelah pensiun, Jardel tidak memilih melanjutkan karier di bidang sepakbola. Alih-alih menjadi pelatih, agen, atau pengurus klub, Jardel justru dengan berani memutuskan untuk terjun di dunia politik di tanah kelahirannya, Brasil.

Ia bergabung dengan Partido Social Democratico (PSD), dan sangat percaya diri mencalonkan diri menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), dan perhitungannya tidak salah ia terpilih pada Pemilihan Umum 2014.

Sayang, karier politiknya berlangsung sangat singkat. Pada 2015, sebuah penyelidikan Kejaksaan Agung Brasil membuktikan dirinya terlibat dalam aktivitas pengumpulan dana ilegal yang diindikasikan sebagai korupsi.

Pada pemungutan suara terakhir di DPR Brasil pada Desember 2016, dengan suara bulat diputuskan masa jabatan Mario Jardel secara resmi dihentikan dengan status tidak hormat.

Begitulah kisah singkat, rollercoaster perjalanan hidup seorang Mario Jadel. Dari pesepakbola top, pecandu narkoba, hingga politisi yang korupsi.

(gigih imanadi darma/gie)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=8dWGNVpPzvQ

Artikel Pilihan


Daun Media Network