Selamat Ulang Tahun!

Kisah Bruno Praxedes, Remaja Red Bull Bragantino Calon Bintang di Eropa

"Mengikuti jejak Vinicius Jr, Dida, Rai, Marquinhos, hingga Cafu."

Biografi | 25 November 2021, 12:38
Kisah Bruno Praxedes, Remaja Red Bull Bragantino Calon Bintang di Eropa

Libero.id - Pemain berusia 19 tahun ini telah menjadi bintang sejak bergabung dengan Red Bull Bragantino pada Juni 2021. Dia memainkan peran kunci dalam perjalanan mereka ke final Copa Sudamericana.

Dalam hal turnamen sepakbola remaja di seluruh dunia, hanya sedikit pemain melakukan hal prestisius di Piala Junior Sao Paulo.

Copinha menjadi tirai pembuka sepakbola domestik Brasil, menyatukan 128 tim dari seluruh negeri dalam menampilkan beberapa talenta muda terbaik di dunia.

Di antara mereka yang telah mencuri perhatian publik di kompetisi tersebut, termasuk pemenang Piala Dunia, Cafu, Rai, dan Dida, serta bintang Selecao saat ini Marquinhos, Vinicius Jr, dan Antony.

Mengingat turnamen edisi 2021 dibatalkan karena Covid-19, terakhir kali Copinha dimainkan kembali pada Januari 2020, ketika seorang remaja menonjol di atas pemain yang lain.

Pada usia 17 tahun, Bruno Praxedes memimpin pertunjukan untuk sang juara, Internacional, dengan memainkan peran di lini tengah dari awal hingga akhir turnamen.

10 Pesepakbola Tercepat di Dunia Saat Ini

10 Pesepakbola Tercepat di Dunia Saat Ini

Kaki kiri yang kuat dan postur yang ramping menunjukkan visinya yang luar biasa ketika dalam penguasaan bola, menyerang dari pertahanan sambil menunjukan kemampuannya yang serba bisa dan memberikan gol untuk timnya.

Enam minggu kemudian, Praxedes masuk sebagai pemain pengganti untuk tim utama Internacional di Copa Libertadores. Dia juga harus mempersiapkan diri untuk final kontinental senior pertamanya akhir pekan ini, dan kariernya terlihat begitu meningkat.

Praxedes menjadi bagian dari skuad Red Bull Bragantino yang menghadapi Athletico Paranaense di final Copa Sudamericana akhir pekan ini. Dia wajib menghadapinya setelah perjalanan panjang, di mana dia membukukan dirinya sebagai bintang masa depan.

Pemain berusia 19 tahun ini telah menempuh perjalanan jauh dalam waktu singkat, di mana 'Bragabull' sudah menjadi klub ketiga yang dia wakili setelah awal yang penuh gejolak dalam kariernya.

Lahir di Itaborai, di Kota Rio de Janeiro, Praxedes memulai pendidikan sepakbola formalnya bersama Fluminense.

Dia dengan cepat muncul sebagai bakat yang layak untuk ditonton, mendapatkan panggilan ke timnas usia muda Brasil, sebelum menjadi bagian dari skuad U-17 dan mengakhiri waktunya dengan Tricolor.

Ketika ditanya tim mana yang dia dukung, Praxedes menjawab dengan mengatakan "Ikuti pemimpinnya." 

Itu menunjukkan bahwa dia adalah penggemar pemimpin klasemen Serie A dan rival lintas kota Fluminense, Flamengo.

Ada keributan berikutnya di antara para pendukung klub, dan tak lama setelah Praxedes mengakhiri kontraknya, memungkinkan Internacional akan mengontraknya dengan status bebas transfer pada awal 2019.

Lebih dari setahun kemudian dia bermain di tim utama, sebagai rekan duet Eduardo Coudet, menggantikan Abel Braga. Fakta itu menunjukan bahwa dirinya adalah remaja berbakat.

“Praxedes mempesona saya,” kata Coudet, pelatih yang memberikan Praxedes debut profesionalnya pada 2020. “Dia memiliki banyak kualitas, terutama dengan bola finishing."

"Dia adalah pemain hebat. Dia mirip dengan (Giovani] Lo Celso."

Pada akhir musim 2020, Praxedes menjadi starter reguler untuk Inter, tetapi menit bermain lebih sulit didapat begitu memulai musim baru pada 2021.

Kurangnya waktu bermain mengingatkan Bragantino, yang baru bermain di musim kedua mereka di papan atas. Dan, pada Juni 2021, mereka mengajukan tawaran sebesar 5 juta pounds (Rp 95 miliar) untuk pemain muda tersebut.

Tawaran itu diterima oleh Internacional, sebagian karena kesulitan keuangan mereka sendiri, dan dilihat oleh banyak orang sebagai kudeta bagi Bragantino ketika Red Bull sedang mulai menempatkan cap mereka pada permainan Amerika Selatan, seperti yang mereka lakukan di Eropa.

Praxedes telah menunjukkan mengapa ada begitu banyak yang diinvestasikan dalam dirinya selama enam bulan pertamanya bersama klub, mencetak tiga gol, termasuk beberapa gol jarak jauh dan memberikan tiga assist dalam 22 pertandingan di semua kompetisi.

Gol pertamanya untuk klub lahir dari sebuah tembakan dari jarak 25 yard, yang mengarah ke sudut atas gawang saat melawan Cuiaba, membuat perbandingan dengan gelandang lain yang berkembang di Red Bull, Marcel Sabitzer. Rumor beredar bahwa RB Leipzig terus memantau perkembangan Praxedes.

Bayer Leverkusen, Watford, dan Lens juga dilaporkan menunjukkan minat pada anak muda itu sejak kepergian pemain bintang Bragantino, Claudinho, ke Zenit St Petersburg pada Agustus. Dia telah mengambil alih sebagai maestro klub di lini tengah.

Claudinho bermain lebih sebagai gelandang serang dari pada dalam peran yang dipercaya akan menetap begitu dia mendapatkan lebih banyak pengalaman.

Bragantino tentu membutuhkan Praxedes untuk berada di puncak permainannya saat mereka menuju ke pertandingan kontinental pertama mereka di akhir pekan. Dan, baru-baru ini menghabiskan satu bulan pemulihan karena cedera, dia harus segar dan siap untuk tantangan baru ke depan.

Dianggap sebagai 'permata' dari proyek Brasil, Red Bull, banyak yang bertumpu pada bahu Praxedes, tetapi tidak ada yang menghentikannya untuk mengikuti jejak para mantan bintang turnamen junior Copinha lainnya.

(diaz alvioriki/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=HgyPUs_08U4

Artikel Pilihan