Kenalkan Olivia Moultrie, Remaja 16 Tahun Calon Bintang Wanita AS

"Ibarat workaholic, ya seperti ini..."

Biografi | 12 August 2022, 16:34
Kenalkan Olivia Moultrie, Remaja 16 Tahun Calon Bintang Wanita AS

Libero.id - Ketika Olivia Moultrie baru berusia tujuh tahun, dia duduk membuat cita-citanya, dan secara efektif merencanakan jalan hidupnya. Pada saat itu, dia sangat mirip dengan anak tujuh tahun lainnya yang menendang bola, dan memiliki ambisi yang sama dengan anak seusianya.

Nomor satu, dia ingin menjadi pemain sepakbola profesional. Nomor dua, menangkan kejuaraan. Nomor tiga, menangkan Piala Dunia. Dan, nomor empat, jadilah pemain terbaik di dunia.

Di satu sisi, pada hari dia membuat daftar itu dan menetapkan tujuan hidupnya, masa kecil Moultrie berakhir. Setiap momen, setiap pilihan, setiap tuntutan, setiap sesi latihan dan setiap pertandingan telah diarahkan untuk keempat cita-citanya itu.

Kini, Moultrie sudah bisa mengatakan bahwa dia telah menyelesaikan tujuan utamanya menjadi seorang pemain sepakbola profesional.

Faktanya, dia mewujudkannya tiga tahun lalu, ketika dia menandatangani kontrak profesional pertamanya dan meroket menjadi keajaiban terbaru sepakbola Amerika.

Sepakbola di Amerika Serikat belum pernah menemui pemain seperti Moultrie, seorang gadis muda yang memiliki tekad dan semangat yang luar biasa, selain juga kepribadian dan perhatian. Dia mungkin adalah atlet berusia 16 tahun yang paling tidak biasa di planet ini, dan kemungkinan besar menjadi yang paling sadar diri.

Tidak ada yang dilakukan Moultrie dengan normal, karena anak-anak normal tidak menjadi pemain sepakbola terbaik di dunia, hanya yang luar biasa yang bisa melakukannya.

"Saya hanya menjalani kehidupan pemain sepakbola profesional itu," kata Moultrie dalam sebuah wawancara eksklusif.

"Terkadang orang lain harus menarik saya kembali dan berkata, 'Apa yang Anda lakukan, ini gila.' Ayah saya sepanjang waktu hanya menghentikan saya dan mengatakan itu luar biasa."

"Saya begitu terjebak pada momen seperti itu. Saya hanya ingin lebih dan lebih dan lebih, dan itulah yang saya kerjakan setiap hari."

"Kadang-kadang, saya harus memiliki anggota keluarga yang menarik saya kembali dan berkata, 'Liv kamu baru 16 tahun."

"Ini gila, tapi saya ingin semuanya terjadi begitu cepat."

Pada tahun-tahun sejak dia membuat rencana hidupnya, Moultrie telah menjadi yang termuda mencapai hampir semua hal yang dapat Anda capai di sepakbola Amerika tanpa bermain untuk tim nasional senior. Itu menjadikan dirinya sebagai keajaiban yang memiliki penggemar dari semua generasi yang memujinya sebagai panutan.

Dia bermain untuk University of North Carolina pada usia 11 tahun, dan mundur untuk menjadi seorang pemain profesional di usia 13 tahun.

Pada usia 15 tahun, dia dan keluarganya telah menggugat NWSL, menuduh bahwa liga tersebut melanggar Sherman Antitrust Act dengan batas usia yang mencegahnya bermain.

Sebelum berusia 16 tahun, dia telah memenangkan gugatan itu dan melakukan debutnya di NWSL, membuat start pertamanya dan mencetak gol profesional pertamanya.

Sekarang, di tahun di mana dia harus fokus untuk mendapatkan sertifikasi, Moultrie terus fokus pada apa yang bisa dia lakukan untuk membantu Portland Thorns memenangkan gelar NWSL.

Dia telah tampil sebanyak 19 kali untuk Thorns dan sekarang sedang mempersiapkan diri untuk Piala Dunia U-20, di mana dia akan bergabung dengan AS sebagai pemain termuda dari skuad.

"Saya tidak ingin kehidupan 16 tahun yang biasa," katanya. "Itulah mengapa saya memilih jalan ini. Saya tidak ingin benar-benar berpikir seperti, 'Oh, saya melewatkan ini' karena hanya ini yang saya inginkan."

"Dan, sekarang saya menjalani mimpi. Saya suka apa yang saya lakukan dan itulah mengapa saya memilih untuk masuk ke sini dan melompat sepenuhnya."

Moultrie memahami bahwa dia kehilangan beberapa pengalaman mendasar, yang menentukan kehidupan bagi kebanyakan orang seusianya.

Dia merindukan pergi di akhir pekan, pesta dansa sekolah, aksi unjuk rasa, saat-saat tenang di mana dia bisa seperti anak 16 tahun lainnya. Namun, keluarganya mencoba memberinya kehidupan yang normal.

"Saya senang menjadi seorang saudara perempuan," katanya. "Saya memiliki dua adik perempuan dan itu adalah bagian besar dari hidup saya juga. Itu semacam pandangan saya tentang norma, Anda tahu?"

"Melihat mereka dalam kehidupan dan mengirim email ke perguruan tinggi dan bekerja seperti yang mereka inginkan sangat keren bagi saya".

"Saya memiliki keluarga luar biasa yang mendukung saya dan itu selalu menjadi hal besar yang ingin saya sampaikan kepada dunia, karena mereka pantas mendapatkan banyak cinta untuk itu. Mereka telah mendukung saya dan saya sangat menghargai itu."

Moultrie juga menghargai bantuan yang dia terima selama ini dari rekan-rekan setimnya yang entah secara sukarela atau tidak, didorong ke dalam peran kakak perempuan saat dia muncul di Portland dari Christine Sinclair, Lindsey Horan, Tobin Heath, Emily Sonnett, Meghan Klingenberg.

"Saya ingin menangkap dan mengambil semua pengalaman yang mereka miliki. Seperti apa kehidupan seperti itu bagi mereka? Karena itulah yang saya inginkan."

Seperti rekan satu timnya, Moultrie dengan cepat berubah menjadi panutan. Ini sedikit fenomena yang tidak biasa.
Sekali melihat media sosial, Moultrie membuat berbagai tanggapan yang dewasa, sebagian besar ditujukan pada pemenang Piala Dunia, bukan seorang remaja.

"Putri-putriku memujamu," bunyi salah satunya. "Terima kasih telah menjadi panutan yang hebat," kata yang lain. "Wanita muda yang mengubah sepak bola wanita di AS."

Ini bisa menjadi luar biasa, tetapi di era media sosial, itu bukan sesuatu yang Moultrie bisa hindari, bahkan jika dia mau.
Bukan itu yang dia lakukan. Dia suka menjadi contoh, pemimpin, panutan, seperti wanita yang dia idolakan.

"Saya tidak pernah berpikir demikian atau berharap orang akan melihat saya dan saya akan menjadi panutan," katanya. "Anda tidak berpikir seperti itu, tetapi jelas itu telah menjadi efek dari semua yang telah saya lakukan."

"Saya ingin bisa merasakan pengalaman saya seperti orang berusia 25 tahun ketika saya berusia 18 tahun. Saya mencoba mengumpulkan semua itu secepat mungkin."

โ€œSaya ingin memenangkan kejuaraan dengan Portland Thorns. Saya ingin sekali bisa memenangkan MVP di NWSL. Saya pikir pergi ke Eropa sangat realistis bagi saya di beberapa titik."

โ€œAnda tumbuh dengan menonton Liga Champions dan melihat itu dan saya ingin bisa bersaing di salah satunya dan memenangkan salah satunya. Ini seperti mimpi masa kecil. Liga Champions, itu hal paling keren di seluruh dunia."

"Piala Dunia, Olimpiade, semua hal di level internasional jelas sangat penting, baik dengan U-20 dan kemudian semoga dengan tim utama suatu hari nanti."

"Tujuan utama saya adalah saya ingin menjadi pemain terbaik di dunia, dan itulah yang saya perjuangkan setiap hari."

"Saya tahu kedengarannya seperti berat, tetapi hanya perjalanan yang mengasyikkan inilah yang harus saya lalui setiap hari. Saya tidak ingin itu terjadi dengan cara lain."

Mimpi besar untuk seorang gadis yang telah mencapai hal-hal yang belum pernah terjadi sebelumnya. Adakah yang bisa menghentikannya untuk mencapainya? Tidak ada yang sejauh ini.

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Biografi

Artikel Pilihan




Daun Media Network