Selamat Ulang Tahun!

Kenalkan Dylan Williams, The Next Ashley Cole

"Pemain muda yang berbeda dari lainnya."

Biografi | 27 June 2022, 16:14
Kenalkan Dylan Williams, The Next Ashley Cole

Libero.id - Dylan Williams tidak tumbuh mendukung satu klub sepakbola. Dia, seperti banyak orang lain dari generasinya, mengidolakan satu pemain yang ingin dia ikuti jika berhasil menembus level elite.

Bagi Williams, pemain itu adalah Ashley Cole. Dan, sekarang setelah satu dekade atau lebih, remaja berusia 18 tahun itu bermain di posisi yang sama dengan idolanya, bek kiri.

"Semua anak di desa High Ercall kami mendukung Manchester United atau Liverpool," kata ayah Williams, Keith.

"Ketika teman-teman Dylan bertanya siapa tim favoritnya, dia akan menjawab (tim non-liga lokal) AFC Telford.”

“Tapi, dia mengidolakan satu pemain, dan ketika dia yakin untuk menjadi seorang bek, dia mulai meniru Ashley Cole dengan cermat.”

Setelah menembus tim utama Derby County pada paruh pertama musim 2021/2022, Williams pindah ke Stamford Bridge pada Januari sebagai salah satu rekrutan terakhir di era Roman Abramovich.

10 Foto Selebrasi Gelar Perdana Eropa bagi AS Roma

10 Foto Selebrasi Gelar Perdana Eropa bagi AS Roma

Dia sudah membuat kesan yang bagus. "Tepat setelah Dylan didatangkan Chelsea, kami bertemu John Terry dan Ashley Cole yang bekerja di akademi, dan dia berjabat tangan dan memperkenalkan dirinya," kenang Keith.

"Setelah pertandingan U-23 terakhirnya di Cobham, yang dimenangkan Chelsea, saya melihat John Terry dan hanya menyapanya lagi untuk pertama kalinya sejak hari itu. Dia berhenti, berjalan ke arah saya, menjabat tangan saya dan memberi tahu saya seberapa baik permainan saya," kenang Dylan.

Terry saat ini bekerja sebagai konsultan di akademi Chelsea, yang berarti dia lebih tertarik pada pemain muda klub daripada yang lain, tetapi itu masih merupakan pertanda baik bagi Williams bahwa kapten klub legendaris itu terkesan dengan kemajuannya.

Pemain berusia 18 tahun itu memainkan peran kunci dalam upaya The Blues menghindari degradasi dari Liga Premier 2, mengisi posisi yang menjadi masalah bagi klub dengan kelompok usia yang lebih tua.

Dia juga sering berlatih dengan tim utama asuhan Tomas Tuchel, dan menjadi pemain cadangan untuk kemenangan putaran kelima Piala FA atas Luton Town pada Maret 2022.

Namun, bagi mereka yang menyaksikan pemain berusia 18 tahun itu menembus barisan di skuad utama Derby, kemajuan Williams tidak terlalu mengejutkan.

Dia melakukan debutnya untuk Rams U18 saat berusia 15 tahun, dan dua tahun kemudian membuat debut profesionalnya di bawah pengawasan manajer Wayne Rooney.

Williams membuat total delapan penampilan untuk Derby sebelum Chelsea meminangnya. Rooney juga mengerti untuk tidak menghalanginya bergabung dengan klub top Liga Premier.

"Dylan adalah pemain yang luar biasa, selalu ingin belajar, mengajukan pertanyaan, dan berbuat lebih banyak, baik itu di dalam atau di luar lapangan," kata salah satu mantan pelatihnya di Derby.

"Dia cukup dewasa untuk usianya karena dia mampu melakukan percakapan dengan anggota staf mana pun dan juga melontarkan satu atau dua lelucon."

Namun, ada saatnya ketika Williams mempertimbangkan untuk memilih jalan yang berbeda daripada mengejar karier di sepakbola.

"Dia selalu sangat bertekad," kata ayahnya. "Ketika dia di U-8, dia memilih untuk meninggalkan tim lokalnya, Shawbury, untuk tim lain yang sedikit lebih baik bernama Oakengates.”

"Kemudian dia bergabung dengan Wolves setelah uji coba dengan Aston Villa dan Stoke. Sayangnya, dia jatuh cinta dengan permainan pada saat dia mencapai level U13. Mereka ingin mempertahankannya, tetapi dia telah mengambil keputusan dan ingin kembali ke sana, bermain non-liga.”

"Untuk seseorang yang jatuh cinta dengan sepakbola, dia bermain lebih banyak setelah meninggalkan akademi dan Derby melihatnya bermain untuk sekolahnya. Dia awalnya menolak mereka, hanya takut dia tidak akan menikmatinya, seperti Wolves, tapi enam bulan kemudian mereka kembali dan Dylan menjawab ya. Derby sangat fantastis bersamanya."

Para pelatih di Derby dan Chelsea sejak itu mampu mengasah kelincahan, stamina, dan kemampuan Williams dengan bola di kaki kirinya, yang dengannya dia mampu mengirimkan umpan silang berbahaya ke dalam kotak  penalti seolah-olah dengan sesuka hati.

Jika Marcos Alonso pergi musim panas ini, Williams bisa jadi akan berduet dengan Ben Chilwell di lini belakang pada musim yang akan datang.

Dylan kini sedang meniti karier seperti yang dilakukan Ashley Cole dulu. Dan, mungkin suatu hari, ada anak-anak yang bermimpi menjadi Dylan Williams berikutnya di Chelsea.

(mochamad rahmatul haq/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=dbnP13f7BTE

Artikel Pilihan


Daun Media Network