9 Pemain yang Kembali ke Timnas Setelah Sempat Mundur

"Messi pernah mengundurkan diri dari timnas Argentina tetapi kemudian kembali lagi."

Feature | 25 May 2021, 03:43
9 Pemain yang Kembali ke Timnas Setelah Sempat Mundur

Libero.id - Pemanggilan kembali Karim Benzema dan Thomas Mueller ke tim nasional untuk Euro 2020 cukup mengejutkan. Benzema tidak pernah dipanggil sejak 6 tahun lalu. Sementara Mueller sudah mundur sejak Piala Dunia 2018.

Apakah keputusan Didier Deschamps memanggil kembali Benzema atau Joachim Loew terhadap Mueller tepat, baru akan bisa dibuktikan saat Euro 2020 digelar bulan depan. Jika tampil bagus, perjudian sang pelatih akan dianggap keberhasilan. Sebaliknya, permainan buruk bisa berujung pada kambing hitam pelatih.

Sejarah mencatat, pemanggilan pemain yang sudah mundur dari sepakbola internasional bukan kali ini saja terjadi. Di masa lalu, ada sejumlah nama pemain yang kembali ke timnas setelah sempat memutuskan pergi.

Ada banyak alasan yang keluar dari mulut para pemain tersebut. Ada yang karena desakan suporter, memiliki ambisi yang belum diwujudkan, hingga ingin membantu pelatih yang membutuhkan tambahan pemain berpengalaman.

Selain itu, pemain-pemain yang kembali membela timnas setelah sempat mundur juga mencapai hasil bervariasi. Ada beberapa pemain yang mencapai kesuksesan dan memberi pengaruh besar bersama timnasnya. Tapi, ada juga yang tidak bisa berbuat banyak.

Berikut ini 9 pemain masa lalu yang memutuskan kembali membela timnas setelah sempat mundur:


1. Zinedine Zidane (Prancis)

Pada usia 32 tahun, Zinedine Zidane memutuskan untuk berhenti bermain dengan Prancis pada musim panas 2004. Zizou menyatakan ingin memberi kesempatan kepada pemain Prancis lain untuk bermain di timnas. Dia menyebut, Euro 2004 sebagai penampilan terakhirnya untuk negara.

"Saya sedang memikirkannya sebelum Euro 2004 dan, apapun hasilnya, saya telah merencanakannya untuk berhenti bermain untuk Prancis setelah itu," ucap Zidane ketika itu.

Namun, setelah cuti selama setahun, Zidane membuat keputusan mengejutkan ketika membimbing Les Bleus asuhan Raymond Domenech mencapai final Piala Dunia 2006. Sayang, dia harus diusir dari lapangan karena menanduk Marco Materazzi. Tim Marcello Lippi akhirnya mengalahkan Prancis melalui adu penalti.


2. Zlatan Ibrahimovic (Swedia)

Libero.id

Kredit: instagram.com/swemnt

Zlatan Ibrahimovic pensiun membela Swedia setelah Euro 2016. Setelah berkelana ke banyak klub dan kembali ke Eropa, dia merasa masih cukup tangguh untuk bermain bersama Swedia. Dia kembali untuk membantu Swedia di Kualifikasi Piala Dunia 2018.

Sayang, Ibrahimovic gagal menyelamatkan Swedia. Dia hanya dicatat lewat sebuah gol salto melawan Inggris, yang dinobatkan sebagai pemenang Puskas Award. Ibrahimovic mundur setelah itu dan baru kembali untuk Euro 2020.

Tapi, cedera lutut sebelum musim 2020/2021 berakhir telah menghapus harapan Ibrahimovic bermain di Euro 2020. Dia harus rela duduk manis di depan layar televisi di rumahnya di Malmo atau Milan.


3. Dani Alves (Brasil)

Apakah Dani Alves seorang bek kanan, playmaker, atau gelandang box-to-box? Hanya dia yang tahu. Tapi, kita semua ingat fakta kelas dunia untuk pada dasarnya mengambil di mana rekan senegaranya Cafu tinggalkan dan mendefinisikan kembali peran bek kanan di Eropa. Di sana, dia bekerja sebagai pemain sayap palsu untuk Sevilla, Barcelona, PSG, dan Juventus.

Setelah mengangkat Copa America untuk keduanya bersama Brasil pada 2019, Alves memutuskan mundur dari sepakbola internasional. Tapi, pada usia 38 dan dua tahun setelah terakhir kali memperkuat Selecao, Alves kembali! Pria yang akan berusia 40 tahun ini baru-baru ini dipanggil Tite untuk Kualifikasi Piala Dunia 2022 melawan Ekuador dan Paraguay, bulan depan.


4. Wayne Rooney (Inggris)

Setelah membatalkan pensiunnya pada 2016, Rooney tidak membuat comeback yang luar biasa seperti Zidane dan membimbing negaranya ke puncak final Piala Dunia. Dia hanya melakukannya untuk pertandingan eksebisi melawan Amerika Serikat pada 2018.

Pertandingan persahabatan internasional ini dikenal sebagai "Wayne Rooney Foundation International", dan mempromosikan badan amal barunya. Dia masuk pada menit 58 dengan tepuk tangan dan sambutan meriah di Wembley, saat Inggris mengamuk dalam kemenangan 3-0 atas The Stars and Stripes.


5. Fabio Quagliarella (Italia)

Libero.id

Kredit: instagram.com/fabioquagliarella27_official

Masih kuat di Serie A pada usia 38, Fabio Quagliarella adalah bagian dari cengkeraman bintang-bintang tua yang membuat regenerasi lini depan sulit terjadi di Italia. Musim ini, dia mencetak 12 gol hanya dalam 24 pertandingan.

Tapi, penampilan Quagliarella yang memenangkan Capocannoniere 2018/2019 (26 gol) yang mengingatkan Roberto Mancini untuk memberinya seragam Gli Azzurri pertamanya dalam sembilan tahun. Penampilannya pada 2019 terlalu bagus untuk diabaikan, dan pada usia 36 tahun 54 hari, dia menjadi pencetak gol tertua sepanjang masa di negara itu setelah mencetak gol penalti melawan Liechtenstein.


6. Santi Cazorla (Spanyol)

Setelah 2,5 tahun dilanda cedera di Arsenal, Santi Cazorla kembali ke lapangan dengan Villarreal pada 2018. Dia berharap untuk mendapatkan kembali hari-hari tenangnya bersama The Yellow Submarine. Sayang, harapan itu awalnya pupus oleh cedera pergelangan kaki yang mengancam karier.

Syukurlah, Cazorla melakukan pemulihan yang luar biasa dan menemukan kembali kejeniusan kreatifnya di Estadio de la Ceramica. Dengan cepat dia menjadi titik tumpu serangan Villarreal dan grandmaster playmaker, yang memberinya empat caps untuk Spanyol pada 2019. Itu empat tahun setelah penampilan terakhirnya di timnas.

Ini adalah bukti mentalitas dan bakat preternatural Cazorla yang tidak pernah mati. Dia tidak hanya pulih sepenuhnya, melainkan juga benar-benar kembali ke puncak kumpulan bakat negaranya.


7. Lionel Messi (Argentina)

Libero.id

Kredit: instagram.com/leomessi

Lionel Messi mengejutkan dunia setelah mengumumkan pengunduran dirinya dari sepakbola internasional pada 2016 menyusul kekalahan Argentina di final Copa America.

Keputusan itu direspons negatif publik Negeri Tango. Mereka segera mendesak Messi membatalkannya. Untungnya, Messi dengan cepat melakukan putaran balik. Dengan 71 gol, superstar berukuran kecil itu tetap menjadi pencetak gol terbanyak Argentina.

Tapi, penghargaan besar yang sangat didambakan itu terus menghindarinya. Dia masih saja setia dengan empat medali Liga Champions dan enam Ballon d'Or, yang semuanya bersama Barcelona.


8. Gianluigi Buffon (Italia)

Setelah Italia gagal lolos ke Piala Dunia 2018, Gianluigi Buffon mengumumkan pengunduran dirinya. "Saya tidak menyesali diri saya sendiri, melainkan untuk semua sepakbola Italia. Kami gagal pada sesuatu yang juga berarti sesuatu pada tingkat sosial," nujar Buffon di akun media sosialnya.

"Ada penyesalan menyelesaikan seperti itu, bukan karena waktu berlalu. Pasti ada masa depan untuk sepakbola Italia, karena kami memiliki kebanggaan, kemampuan, determinasi, dan setelah kegagalan yang buruk, kami selalu menemukan cara untuk bangkit kembali," lanjut Buffon.

Ternyata, dia kembali bermain untuk Italia, beberapa bulan kemudian. Bedanya, posisi utama di bawah mistar bukan lagi milik Buffon.


9. Roy Keane (Irlandia)

Roy Keane dan Mick McCarthy secara terbuka berselisih selama persiapan Republik Irlandia untuk Piala Dunia 2002. Dia dikritik secara terbuka oleh Keane dalam sebuah wawancara dengan Irish Times. McCarthy membalas dengan menghadapi Keane selama meeting tim. Itu menghasilkan pertengkaran besar.

"Saya tidak menilai anda sebagai pemain, saya tidak menilai anda sebagai pelatih, dan saya tidak menilai anda sebagai seorang pribadi," kata Keane. Lalu, McCarthy menyuruh Keane pulang ke Manchester.

Tapi, Keane akan kembali dua tahun kemudian setelah McCarthy meninggalkan posisinya sebagai pelatih kepala The  Boys in Green. Dia kemudian mengumpulkan sembilan caps lagi untuk negaranya sebelum gantung sepatu di laga internasional pada 2006 untuk fokus pada karier bersama MU.

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network