Peringkat 5 Pemain yang Tak Layak Main di Barcelona

"Nomor 5 menjadi satu-satunya yang masih bertahan."

Feature | 02 June 2022, 18:10
Peringkat 5 Pemain yang Tak Layak Main di Barcelona

Libero.id - Klub-klub hebat di Eropa memiliki para pemain dengan kualitas di atas rata-rata. Namun, beberapa klub tidak jarang memiliki masalah dalam perekrutan pemain.

Bukan karena pemain tidak cocok dengan gaya permainan klub, tapi seringkali karena kualitas pemain yang direkrut di bawah rata-rata. Salah satunya adalah klub raksasa Spanyol, Barcelona.

Terlepas dari kondisi mereka saat ini, klub asal Catalunya itu adalah pembangkit tenaga listrik Eropa bersertifikat. Sejarah indah mereka dengan mudah membayangi situasi malang yang mereka alami pada saat penulisan.

Tak perlu dikatakan, warisan Barcelona bergema dengan jenis pemain yang telah mempertahankan lencana sejarah mereka. Meski begitu, Blaugrana telah mempekerjakan banyak pemain di bawah rata-rata sepanjang jalan, sesuai dengan anggapan bahwa tidak ada institusi yang sempurna untuk hidup.

Barcelona telah memulai beberapa transfer aneh selama bertahun-tahun

Sebelum terjun ke jurang keuangan, juara La Liga 26 kali itu memiliki kebebasan untuk merekrut pemain mana pun yang mereka sukai. Daya tarik Barcelona pada dasarnya tak tertandingi selama tahun-tahun dominan mereka. Namun, fenomena ini juga menghasilkan beberapa rekrutan paling aneh sepanjang masa.

Banyak transfer semacam itu disetujui di bawah rezim terkenal Josep Bartomeu. Selama masa jabatannya, Barcelona membuat beberapa pilihan bisnis yang tidak masuk akal, seperti mengontrak Paulinho pada 2017 seharga 40 juta euro (Rp 642 miliar), juga kesepakatan pertukaran aneh mencakup Arthur Melo dan Miralem Pjanic yang merupakan gagasan Bartomeu selaku dewan pimpinan.

Namun, tren ini tampaknya terus berlanjut karena masalah moneter Barcelona, yang menjelaskan penandatanganan Luuk de Jong yang tidak dapat dijelaskan dengan status pinjaman. Dengan sejarah transfer yang kocak, Blaugrana tidak asing lagi kerap memberikan kontrak kepada pesepakbola dengan kemampuan di bawah rata-rata.

Pada catatan itu, mari kita lihat 5 pemain yang tak layak main di Barcelona:

5. Martin Braithwaite

Banyak yang percaya bahwa Martin Braithwaite telah menjadi sasaran pengawasan yang tidak pantas, mengingat hasil serangannya yang lumayan. Dalam 56 penampilan untuk Barcelona, mantan striker Leganes itu hanya membuat 15 keterlibatan gol.

Kalau dipikir-pikir, satu-satunya alasan di balik kritik yang ditujukan kepada Braithwaite adalah bahwa penyerang Denmark itu tidak pantas berada di Barcelona.

Penyerang berusia 30 tahun sebagian besar adalah pemain satu dimensi, hampir tidak berkontribusi apa pun dalam permainan build-up. Dalam dirinya sendiri, striker veteran itu tentu bukan pemain yang buruk. Setelah bermain untuk klub di divisi teratas dari beberapa negara Eropa, termasuk Prancis, Inggris, dan Spanyol, Braithwaite tentu memiliki silsilah untuk membuatnya di tingkat pertama dari negara terkenal mana pun.

Namun, dia adalah seorang pemain dengan kemampuannya sangat gagal di klub level elite seperti Barcelona. Dia terlihat sangat luar biasa ketika dikelilingi oleh pemain kelas dunia seperti Frenkie de Jong, Memphis Depay, dan Ansu Fati.

Fakta bahwa Barcelona terus mempekerjakannya dengan serius mencerminkan keadaan menyedihkan yang dialami klub.

4. Roberto Bonano

Dalam diri Victor Valdes dan Marc-Andre ter Stegen, Barcelona memiliki dua kiper paling andal di dunia sepakbola dalam dua dekade terakhir. Namun, ini tidak selalu terjadi. Sebelum Valdes menjadi terkenal, Blaugrana berjuang untuk menemukan seorang kiper yang cukup baik di bawah mistar gawang.

Roberto Bonano kemudian menjadi pilihan. Dia dibeli pada 2001 dari River Plate untuk mengambil mantel pilihan pertama dari Pepe Reina muda, karena Bonano berusia 31 pada saat penandatanganannya.

Akibatnya, dia diharapkan untuk segera memuluskan segalanya karena pengalamannya yang mumpuni. Namun, pemain Argentina itu hanya bermain sebanyak 13 kali dan gagal memenuhi harapan di Barcelona. Dia justru secara konsisten kebobolan gol karena kesalahan.

Musim debutnya yang suram memaksa raksasa Catalunya itu memberi kepercayaan kepada Victor Valdes muda pada musim berikutnya. Dan, kiper asal Spanyol itu terbukti menjadi impresif di depan Bonano, yang kemudian dipinjamkan ke Real Murcia pada 2004.

Hal itu menggambarkan seorang penjaga gawang yang biasa-biasa saja dalam hal kemampuan. Bonano memang tidak layak bermain untuk klub seperti Barcelona, apalagi menjadi pilihan pertama.


(atmaja wijaya/yul)

Selanjutnya

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan




Daun Media Network