Kisah Unik Eks Pemain Everton Ganti Nama dan Tim Nasional

"Bereuni dengan pemain alumni Liga Premier."

Biografi | 17 January 2022, 15:32
Kisah Unik Eks Pemain Everton Ganti Nama dan Tim Nasional

Libero.id - Mantan pemain Liga Premier dan timnas Inggris U-21, Tyias Browning, telah bermain di Liga China dengan nama lokal Jiang Guangtai.

Bek berusia 27 tahun ini berasal dari akademi muda Everton dan menghabiskan tujuh tahun karier seniornya di Goodison Park.

Guangtai dipinjamkan ke Wigan Athletic, Preston North End, dan Sunderland selama waktunya bersama Everton.

Mantan pemain Everton itu hanya mencatatkan sembilan penampilan senior untuk The Toffees sebelum dia dikirim ke klub Liga Super China, Guangzhou, pada 2019.

Guangtai mewakili Inggris di level U-17, U-19, dan U-21, tetapi tidak pernah tampil di level senior asuhan Gareth Southgate.

Pemain yang juga bisa ditempatkan sebagai full-back ini tampaknya telah beradaptasi dengan kehidupan di China dan mengubah namanya.

Guangtai juga telah memutuskan untuk mengalihkan kesetiaan nasionalnya ke China, di mana pemain Guangzhou itu dipanggil ke tim nasional pada 2020.

Pemain kelahiran Liverpool ini melakukan debut resminya untuk China pada 2021 dan membuat sembilan penampilan untuk negara tersebut, di mana semuanya terjadi dalam pertandingan kualifikasi Piala Dunia.

Kakek Guangtai berasal dari China, yang merupakan darah dari ibunya. Guangtai telah membuka diri tentang pengalaman nyatanya dilatih oleh legenda Italia, Fabio Cannavaro, yang melatih Guangzhou dalam dua periode berbeda.

“Anda tidak bisa meminta siapa pun yang lebih baik untuk bekerja sebagai bek,” katanya kepada The Daily Mirror pada 2019.

“Dia sangat membantu. Mudah-mudahan, saya bisa bekerja dengan dia selama bertahun-tahun. Saya merasa saya berkembang, terutama sekarang saya mendapatkan lebih banyak waktu bermain.”

Bek Guangzhou ini telah berhadapan dengan mantan rekan setimnya di Everton, Marouane Fellaini, yang bermain untuk Shandong Luneng, dan mantan striker Southampton, Graziano Pelle.

“Senang melihat Fellaini lagi,” tambah Guangtai. “Ketika saya di Everton, dia ada di sana."

“Saya berbicara dengannya di terowongan sebelum pertandingan dan dia juga menikmati tantangannya."

“Kami punya 90 menit lagi melawan dua orang besar di atas. Ini adalah gaya permainan yang sulit untuk dipertahankan, terutama di 10 atau 20 menit terakhir."

“Semua orang merasa sedikit lelah, tetapi pada akhirnya kami sampai di sana.”

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Biografi

Artikel Pilihan




Daun Media Network