Kesaksian Striker Arema Lihat Korban Tragedi Kanjuruhan

"Jangan sampai pemain luar negeri trauma bermain di Indonesia..."

Viral | 03 October 2022, 11:12
Kesaksian Striker Arema Lihat Korban Tragedi Kanjuruhan

Libero.id - Abel Camara, striker Arema, menggambarkan skenario horor di akhir pertandingan melawan Persebaya, yang dimainkan di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, Sabtu (01/10/2022).

โ€œIni adalah derby yang sangat lama dan selama seminggu sudah terasa di seluruh kota bahwa itu adalah pertandingan dengan lebih dari tiga poin. Mereka bilang ini adalah permainan hidup dan mati, bahwa kita bisa kalah di setiap pertandingan kecuali yang ini. Ada ketegangan di udara. Setelah kami kalah, kami pergi untuk meminta maaf kepada para penggemar. Mereka mulai memanjat pagar, pagar, kami pergi ke ruang ganti" jelas Abel.

Mantan pemain B SAD ini menjelaskan bagaimana kronologi selanjutnya yang kemudian menjadi rusuh dan anarki.

โ€œSejak saat itu kami mulai mendengar tembakan, mendorong. Kami memiliki orang-orang di dalam ruang ganti yang terkena gas air mata dan meninggal tepat di depan kami. Kami memiliki sekitar tujuh atau delapan orang tewas di ruang gantiโ€ ujarnya kepada Maisfutebol.

โ€œKami harus tinggal di sana selama empat jam sebelum mereka berhasil mendorong semua orang menjauh. Ketika kami pergi, ketika semuanya lebih tenang, ada darah, sepatu kets, pakaian di seluruh aula stadion. Ketika kami meninggalkan stadion dengan bus, ada mobil sipil dan polisi yang terbakar, tetapi kami memiliki perjalanan yang mulus ke pusat pelatihan kami, kami mengambil mobil dan pulang. Sekarang kami berada di rumah, menunggu untuk melihat apa yang akan terjadi" pungkas Abel Camara.

(muflih miftahul kamal/muf)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network