Selamat Ulang Tahun!

9 Pemain yang Membela Juventus dan Chelsea

"Nomor 8 dianggap paling sukses bersama keduanya."

Analisis | 25 November 2021, 16:02
9 Pemain yang Membela Juventus dan Chelsea

Libero.id - Chelsea dan Juventus baru saja bertemu dalam lanjutan pertandingan fase grup Liga Champions di Stamford Bridge. Dalam pertandingan tersebut, Chelsea berhasil merebut puncak klasemen seusai mengalahkan Juventus dengan skor telak 4-0.

Sebelumnya, kedua klub telah bertemu beberapa kali, dan pertandingan itu menjadi pertemuan keenam mereka sejak pertama kali saling berhadapan pada Februari 2009.

Terlepas dari keduanya adalah tim yang bermain di Liga Champions secara konsisten dan kedekatan mereka dengan manajer yang sama dengan Carlo Ancelotti, Antonio Conte, dan Maurizio Sarri yang semuanya menghabiskan waktu di London dan Turin.

Namun, ada juga sembilan pemain yang telah menempuh jalur yang sama dari Italia Utara ke London Barat, dan kami telah melihat semuanya dan bagaimana mereka mendapat nasib di sini.

#1 Gonzalo Higuain

Higuain adalah pemain terbaru dalam daftar ini yang pernah bermain untuk Chelsea, dan sulit untuk mengingat masa pinjamannya yang lesu di London Barat.

Ketika pemain Argentina itu menandatangani kontrak dengan Juventus pada musim panas 2016, dia menjadi pemain Amerika Selatan termahal sepanjang masa setelah membuktikan dirinya sebagai salah satu pencetak gol terbaik di sepakbola Eropa saat bermain di Napoli.

10 Pesepakbola Tercepat di Dunia Saat Ini

10 Pesepakbola Tercepat di Dunia Saat Ini

Tetapi, pada 2018, dia jarang dimainkan di Turin. Dia kemudian pergi ke AC Milan dengan status pinjaman selama setengah musim sebelum Chelsea dan mantan manajernya di Napoli, Maurizio Sarri, datang memanggil.

Di bawah Sarri, Higuain mencapai puncaknya ketika dia mencetak 36 gol, menyamai rekornya di Serie A. Sontak ada ekspektasi tinggi bahwa pemain Argentina itu akan menjadi striker yang dibutuhkan Chelsea.

Namun, dia berjuang untuk beradaptasi dengan sepakbola Inggris atau menemukan kembali performanya. Bisa dibilang waktu Higuain di Chelsea sangat mengecewakan, dan dia mengikuti manajernya kembali ke Turin di musim panas.

#2 Alvaro Morata

Sama seperti Higuain, Morata tiba di Chelsea untuk menjadi striker yang sangat mereka idamkan. Tetapi, dia tidak pernah cocok dengan harapan tersebut.

Striker Spanyol itu memiliki karier bolak-balik yang aneh. Dia menjadi pemain muda yang mencolok di Atletico Madrid sebelum membuat terobosan profesionalnya dengan Real Madrid dan kemudian pergi ke Juventus.

Dia kembali ke Madrid selama satu musim ketika mereka mengaktifkan klausul pembelian kembali, dan kemudian pindah ke Chelsea, hingga menjualnya ke Atletico. Dia sekarang kembali ke Juventus.

Dia hanya menghabiskan satu setengah tahun di Stamford Bridge setelah tiba dengan rekor transfer klub saat itu 60 juta pounds.

“Di Chelsea, saya tidak ingin meninggalkan rumah lagi, itu sulit,” katanya kepada El Chiringuito pada 2019.

“Saya pikir saya akan pergi cukup jauh, sehingga saya tidak harus memiliki tekanan untuk selalu menang. Saya tidak ingin berbicara dengan siapa pun atau bertemu orang,” ungkapnya.

#3 Juan Cuadrado

Ya, Cuadrado bermain untuk Chelsea. Tidak hanya itu, dia juga memenangkan Liga Premier pada musim 2014/2015.

Dia menandatangani kontrak dengan tim asuhan Conte di jendela transfer Januari 2015, tetapi hanya membuat beberapa awal sebelum pindah ke Juventus di musim panas. Bintang asal Kolombia itu berstatus pinjaman selama dua musim dan kemudian pindah secara permanen pada 2017.

Dia masih bermain reguler untuk I Bianconeri, dan baru-baru ini mencetak gol kemenangan di injury time melawan Fiorentina.

#4 Nicolas Anelka

Tidak mengherankan bagi pekerja keras seperti Anelka bisa berada di Stamford Bridge dan Allianz Stadium.

Pemain asal Prancis itu memiliki tugas empat tahun dengan Chelsea dari 2008 hingga 2012, di mana dia membuat penampilan terbanyak dalam kariernya untuk satu klub. Dia bermain hanya tiga kali untuk Juventus sejak bergabung dengan status pinjaman dari Shanghai Shenhua untuk paruh kedua musim 2013.

#5 James Mendes

Untuk pria yang hanya menghabiskan satu musim di Chelsea, Mendes memiliki dampak yang cukup besar. Di bawah asuhan Jose Mourinho, pelatih asal Portugal itu membentuk bagian penting dari tiga lini tengah peraih gelar Chelsea pada musim 2004/2005.

Dia hanya kalah sekali dalam 34 penampilan Chelsea di Liga Premier, sebuah statistik yang luar biasa. Tetapi, ketika Michael Essien bergabung dari Lyon, Mendes memilih pergi untuk memastikan waktu lebih dalam bermain.

Dia kemudian bermain bersama Juventus antara 2007 dan 2010, di mana saat itu melakukan hal yang konyol dengan mengunci presiden Juventus di toilet agar tidak dipinjamkan ke Everton.

#6 Adrian Mutu

Penyerang Rumania ini didatangkan dari Parma pada 2003 sebagai salah satu pemain terbaik di Italia ketika Roman Abramovich mulai berinvestasi. Dia mencetak empat gol dalam tiga pertandingan pertamanya, tetapi musim berikutnya Mutu jarang dimainkan oleh Mourinho.

Dia tidak menjadi pemain utama selama dilatih Mourinho, dan karier Mutu di Chelsea terhenti ketika dia dilarang bermain selama tujuh bulan setelah dites positif menggunakan kokain.

Hal ini menyebabkan serangkaian tuntutan hukum, di mana Chelsea memecat Mutu atas pelanggaran kontrak dan kemudian meminta kompensasi yang cukup besar. Mutu secara konsisten mengajukan banding terhadap keputusan itu kepada FIFA, meski otoritas tertinggi sepakbola dunia itu justru memerintahkan dia membayar lebih dari 17 juta euro (Rp 15,9 miliar) ke Chelsea.

Di tengah kekacauan itu, Mutu menandatangani kontrak dengan Juventus pada tahun 2005. Tetapi, karena larangan FIFA dan Juventus yang kehabisan slot pemain non-Uni Eropa, Mutu tidak pernah dimainkan. Pihak klub kemudian mencari cara dengan sang pemain menandatangani kontrak dengan Livorno dan kemudian dibeli oleh Juventus.

Pada 2013, FIFA memutuskan klub-klub ini juga bertanggung jawab untuk membantu membayar kompensasi kepada Chelsea, tetapi Pengadilan Arbitrase Olahraga kemudian membatalkan keputusan ini.

Hal ini menyebabkan Mutu meminta bantuan Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa untuk mengajukan banding pada 2018 dan menolak bermediasi untuk mengakhiri perselisihan yang telah berlangsung selama 15 tahun.

#7 Pierluigi Casiraghi

Casiraghi menandatangani kontrak dengan Chelsea pada 1998, tetapi striker ini hanya mencetak satu gol dalam dua tahun di Stamford Bridge. Dia menderita cedera ligamen yang akhirnya memaksanya untuk pensiun pada 2000.

Dia mempertimbangkan proses hukum terhadap klub karena membayarnya lebih rendah setelah pemutusan kontraknya, tetapi jangan khawatir karena masalah itu tidak berlangsung selama 15 tahun.

Casiraghi bermain di Juventus antara 1989 dan 1993. Dia berhasil memenangkan Copa Italia dan dua Piala UEFA.

#8 Gianluca Vialli

Vialli adalah pemain yang paling istimewa dalam daftar ini. Brilian di Juve, brilian di Chelsea. Apalagi yang bisa dikatakan tentang pemain yang satu ini?

#9 Didier Deschamps

Deschamps adalah salah satu dari tiga pemain yang memenangkan Piala Dunia sebagai pemain dan manajer. Saat masih bermain, dia adalah seorang gelandang bertahan yang ahli.

Dia menghabiskan musim 1999/2000 di Stamford Bridge. Selama waktu itu, dia memenangkan Piala FA. Tapi, dia membuat lebih dari 120 penampilan untuk Juventus selama lima musim sebelum pindah ke Inggris. Dia berhasil mengisi lemari trofi yang mengesankan.

(diaz alvioriki/yul)




Hasil Pertandingan Chelsea


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=HgyPUs_08U4

Artikel Pilihan