Selamat Ulang Tahun!

Kisah Inspiratif Oscar Tabarez Melatih Uruguay, Dari Nol Kembali ke Nol

"Bagaimana peluang Uruguay menembus Qatar."

Analisis | 25 November 2021, 14:39
Kisah Inspiratif Oscar Tabarez Melatih Uruguay, Dari Nol Kembali ke Nol

Libero.id - Oscar Tabarez mulai melatih Uruguay periode 1988-1990. Tapi, kemudian sempat berhenti sampai kembali melatih timnas Uruguay untuk periode kedua pada 2006.

Tabarez berhasil membawa Uruguay ke semifinal Piala Dunia 2010, serta menyumbangkan gelar juara Copa America setahun kemudian.

Mantan pelatih AC Milan dan Cagliari itu berani melatih Uruguay dari nol, terlebih negara itu terkenal dengan ketidakstabilan sepakbolanya. Tapi, dibawah asuhan Tabarez, Uruguay  muncul menjadi salah satu negara yang tampil di kompetisi Piala Dunia.

Selama 17 tahun sebagai bos Celeste dalam dua periode, El Maestro membawa negara itu ke empat Piala Dunia dengan mencatat total 10 kemenangan final – satu-satunya kemenangan yang dicatat oleh pelatih Uruguay sejak turnamen 1970.

Lebih dari 200 pertandingan yang bertanggung jawab atas raksasa kecil Amerika Selatan, bahkan dia mencapai sesuatu yang tidak pernah dicapai oleh pelatih timnas lain dalam sejarah bersama satu negara.

Melihat proses hingga pencapaian itu menghasilkan rasa hormat dan kekaguman dari para pemain, saingan, dan rekan-rekannya di seluruh dunia.

10 Pesepakbola Tercepat di Dunia Saat Ini

10 Pesepakbola Tercepat di Dunia Saat Ini

“Saya telah tumbuh sebagai pemain dan pribadi berkat El Maestro,” kata Luis Suarez pada satu kesempatan.

“Dia adalah salah satu pelatih terbaik di dunia, karena kepribadiannya dan bagaimana dia membantu para pemainnya,” tambah Suarez.

Vicente del Bosque juga memberikan penghormatan kepada Tabarez, tepatnya ketika diwawancarai oleh Radio Oriental pada 2020. “Dia adalah pria yang terhormat dalam segala hal. Pria yang luar biasa,” ungkap mantan pelatih Spanyol tersebut.

Namun, serangkaian kesuksesan dan konsistensi yang luar biasa, berakhir dalam keadaan suram yang tidak adil bagi veteran yang sangat dikagumi itu.

Empat kekalahan kualifikasi Piala Dunia dalam banyak pertandingan pada Oktober dan November akhirnya menyegel nasib pelatih, serta meninggalkan Uruguay di ambang kehilangan final untuk pertama kalinya sejak 2006.

Dalam keadilan bagi Tabarez, rangkaian pertandingan terbukti menjadi kendala yang tangguh: Argentina kandang dan tandang, perjalanan ke Brasil di Manaus yang terik, dan tantangan terakhir menghadapi tembok La Paz di Bolivia yang jelas memusingkan.

Namun, tulisan itu telah ditempelkan di dinding untuk mantan guru sekolah itu. Sementara pria berusia 74 tahun itu akan sangat dirindukan, sulit untuk menyangkal bahwa Uruguay sangat membutuhkan perubahan karena hasil-hasil yang gagal.

Tabarez memang membawa Uruguay finish keempat di Piala Dunia 2010 dan kejayaan di Copa America setahun kemudian. Itu bagai perpaduan sempurna antara palu godam dan pisau bedah, yang dilambangkan dalam empat Diego yang menjadi tulang punggung tim.

Duet bek tengah antara Diego Lugano dan Diego Godin yang sangat apik, sementara di lini depan terlihat dengan keganasan Diego Perez dalam setiap pertempuran, skuad tim Uruguay berani mempertaruhkan semuanya demi negara tercinta.

Lebih jauh ke lini depan, Tabarez mengandalkan bakat luar biasa Diego Forlan. Pemain itu diberkati dengan kemampuan untuk mengubah permainan dengan jentikan sepatu botnya.

Ditambah lagi dengan kekuatan serangan Luis Suarez dan Edinson Cavani dalam tim, serta pemain pendukung yang solid dan berkomitmen kuat di seluruh lapangan. Itu membuat Celeste begitu disegani setiap lawan di kancah internasional.

Kemenangan Copa Uruguay pada 2011, yang pertama sejak 1995 dan diraih setelah tersingkirnya tuan rumah Argentina di babak perempat final, merupakan momen puncak kepelatihan Tabarez di Uruguay.

Tapi, mungkin warisan terbesarnya adalah implementasi dari hari pertama 'Proses pelembagaan tim nasional dan pertumbuhan pemain'.

Di bawah julukan yang agak berat itu, setiap tingkat sepakbola Uruguay, dari U-15 hingga tingkat senior, berada di bawah kewenangannya. Mereka berkewajiban memainkan gaya sepakbola yang sama dan memprioritaskan pendidikan dan pengembangan pemain serta kemampuan sepakbola.

El Maestro hadir menanamkan semangat kolektif dan solidaritas. “Kata suci dalam tim pelatih saya adalah rasa hormat,” katanya pada suatu kesempatan.

“Hal pertama yang kami ajarkan kepada anak-anak berusia 13 tahun ketika mereka datang kepada kami adalah menyapa ketika mereka berjalan melalui tempat di mana ada orang, bahkan jika mereka tidak mengenal mereka, dan kemudian mengucapkan terima kasih: kepada orang-orang yang melakukannya,” katanya.

Setiap anggota skuad Uruguay hari ini tumbuh dalam proses, memastikan kesinambungan bakat dan kesatuan tim yang seringkali tidak mungkin untuk dipupuk di dunia sepakbola internasional.

Sementara itu, di level senior, celah-celah setelah tahun-tahun emas itu mulai muncul perlahan, saat penjaga tua yang vital itu menua atau minggir.

Pelatih Celeste juga berjuang sendiri, melawan sindrom Guillain-Barre yang melemahkan, yang menjadi lebih akut menjelang Piala Dunia 2018 dan sangat mempengaruhi mobilitasnya.

Sementara Uruguay tetap mampu berjuang menuju kemenangan bahkan melawan rival terberat, mengalahkan tuan rumah Rusia dan Portugal di final sebelum kalah dari juara bertahan Prancis, kontradiksi serius telah muncul dalam skuad berpenampilan baru.

Api dan otot pemain seperti Lugano, Perez dan Egidio Arevalo Rios digantikan oleh talenta serebral yang lebih elegan di tengah lapangan, gelandang yang memainkan bola seperti Lucas Torreira, Rodrigo Bentancur dan Federico Valverde yang tidak sesuai dengan tipikal cetakan Celeste.

Meski begitu, Tabarez terus berjuang untuk mengadaptasi taktik konservatifnya ke dalam skuad, dan di era modern telah berubah secara drastis selama dia memimpin Uruguay.

Memang, dia tidak pernah merasa nyaman dengan pemain berbakat: Cristian Rodriguez, Gaston Ramirez dan, baru-baru ini, Giorgian de Arrascaeta, masuk dan keluar dari timnya tanpa pernah berhasil membuat banyak dampak dalam rencana permainan kaku El Maestro.

Pada saat yang sama, pers kembali di Uruguay mencela baik sentuhan ringan dari generasi baru dan dengan ekstensi pelatih mereka.

Skandal terbesar dari kekalahan 3-0 dari Argentina pada Oktober bukanlah skor, tetapi fakta bahwa tim tamu telah melakukan 'hanya' lima pelanggaran di Monumental dan tidak mendapatkan satu kartu kuning – kurangnya agresi yang tak termaafkan di negara di mana tekel ganas lebih disukai.

Celeste melakukan yang terbaik untuk mengembalikan pengawasan itu pada November ketika Lionel Messi datang berkunjung dan melakukan 20 pelanggaran, tetapi hasilnya sama: kekalahan dan keterpurukan lebih lanjut dari tabel kualifikasi.

Babak pertama yang membawa malapetaka di La Paz dan penampilan terputus-putus lainnya membuktikan kudeta, dan sekarang hanya empat pertandingan tersisa bagi penerus Tabarez untuk membalikkan nasib tim dan memesan tempat mereka di Qatar.

Ini jauh dari situasi tanpa harapan, dengan Uruguay hanya satu poin di belakang Kolombia dan tempat kualifikasi otomatis terakhir.

Dibandingkan dengan babak kualifikasi yang buruk yang mendahului kematian Tabarez, petahanan baru yang belum diketahui akan dimulai dengan pertandingan melawan Paraguay dan Venezuela sebelum menyelesaikan kualifikasi dengan bentrokan melawan Chile dan Peru.

Selain pemain-pemain lama, bintang-bintang muda seperti Ronald Araujo, Brian Rodriguez, Facundo Torres dan Agustin Alvarez Martinez sudah mulai membuat jejak mereka di level senior. Sementara Uruguay masih membanggakan salah satu bek utama dunia di Jose Maria Gimenez dan ketika digunakan dalam dosis yang diatur dengan hati-hati, gol datang dari pasangan penyerang veteran Suarez dan Cavani.

Teka-teki Uruguay dengan demikian adalah salah satu identitas daripada kemampuan agak ditutupi beberapa tahun terakhir ini oleh sosok terhormat di bangku cadangan.

Apakah Uruguay akan menerima perkembangan terbaru dalam taktik dan pembinaan atau terus menggunakan tradisi komitmen dan perlawanan tanpa kompromi mereka di lapangan. Semua akan sangat bergantung pada siapa yang dipilih untuk menggantikan El Maestro.

Sementara Marcelo Gallardo yang dinamis dan sangat sukses telah disebut-sebut sebagai calon pewaris. Peluang untuk mendaratkan bos River Plate tampaknya sangat kecil. Kandidat yang lebih mungkin adalah pelatih Internacional saat ini, Diego Aguirre, seorang murid Tabarez yang memang mencetak gol kemenangan untuk Penarol di Copa Libertadores 1987.

Aguirre pragmatis yang sama seperti mentornya dan kemungkinan akan melanjutkan nada yang sama secara taktis, meskipun dengan pandangan yang agak lebih segar sebagai wajah baru di bangku cadangan.

Bagaimanapun, semua belum hilang untuk Celeste. Qatar masih dalam jangkauan, dan meskipun hasil mengecewakan baru-baru ini, struktur yang ditinggalkan Tabarez masih utuh untuk dinikmati selama bertahun-tahun yang akan datang.

Sementara El Maestro, pelatih berusia 74 tahun itu mungkin harus rela membunuh mimpinya, seperti yang dia akui pada 2020, tentang "tarian terakhir" di Qatar akhirnya frustrasi, tetapi tentu saja dia tidak akan mudah dilupakan.

Reputasinya sebagai salah satu pelatih sepakbola yang paling baik dan jujur. Dan, legenda permainan Amerika Selatan telah diamankan selama bertahun-tahun yang akan datang.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=HgyPUs_08U4

Artikel Pilihan