Selamat Ulang Tahun!

Kisah Yakubu Ayegbeni, Striker Nigeria Paling Dihormati di Liga Premier

"Bagaimana reputasinya di Nigeria."

Analisis | 24 November 2021, 19:41
Kisah Yakubu Ayegbeni, Striker Nigeria Paling Dihormati di Liga Premier

Libero.id - Yakubu Ayegbeni memulai karier sebagai pemain profesional bersama klub Maccabi Haifa. Bersama klub tersebut, dia sukses meraih dua gelar juara Liga Primer Israel selama empat musim.

Penampilannya di Liga Champions 2002/2003 akhirnya menarik perhatian Portsmouth, dan dia memilih bergabung sebagai pemain pinjaman pada Januari 2003. Sampai dua bulan kemudian dia resmi menjadi pemain permanen Portsmouth.

Bersama Portsmouth, Yakubu sukses meraih gelar Championship Division 2002/2003. Yakubu sempat berseragam Middlesbrough, Everton, Leicester City, hingga Blackburn Rovers.

Yakubu tiba di sepakbola Inggris dengan status pinjaman dari Maccabi Haifa pada Januari 2003, saat Harry Redknapp mencari kekuatan untuk mendorong tim asuhannya, Portsmouth, ke promosi Liga Premier dari Championship.

Itu adalah kesepakatan berisiko rendah, yang membuat Redknapp mendapatkan reputasinya sebagai dealer kendaraan roda yang mampu menemukan bakat yang tidak jelas di pasar transfer. Namun, semua itu terbayar ketika Yakubu mencetak tujuh gol dalam 14 penampilan untuk membantu Pompey memenangkan promosi sebagai juara.

Mereka cukup yakin dengan kredensial Yakubu untuk membayar 4 juta pounds (Rp 76 Miliar) untuk jasanya di musim panas, dan akhirnya pemain Nigeria itu pindah ke Inggris.

Setahun sebelumnya Maccabi telah menjual Yakubu, yang saat itu berusia 20 tahun ke Derby County, meskipun dia masih berlatih dengan Maccabi untuk sementara waktu. Dia terpaksa melakukan itu setelah izin kerjanya di Inggris ditolak.

Bisa dimengerti Yakuba kecewa dengan mimpinya yang gagal, tapi dia bukan orang yang membiarkan hal itu terjadi. Sekembalinya ke Maccabi, dia mencetak dua gol di leg pertama babak kualifikasi ketiga Liga Champions melawan Sturm Graz saat tim Israel itu berhasil mencapai babak grup.

Yakubu dalam performa yang menghancurkan di kompetisi ini: hat-trick membawa Olympiakos dalam kemenangan 3-0. Dia juga mencetak penalti untuk menyelesaikan kemenangan atas Manchester United dengan selisih yang sama dan satu lagi dalam hasil imbang 3-3 ke Olympiakos.

Maccabi mungkin telah jatuh ke Piala UEFA setelah finis ketiga dalam fase grup, tetapi Yakubu mengumumkan dirinya ke dunia dengan tujuh gol dalam delapan penampilan. Itulah yang membuatnya pindah ke Portsmouth, dan itu hanyalah awal dari Legenda Yakubu di sepakbola Inggris.

Puncak lalu Pulang

David Moyes sangat terkesan untuk membuatnya menjadi penandatanganan rekor Everton saat itu, yakni mematenkannya dengan biaya 11,25 juta pounds (Rp 214 miliar) pada 2007.

Yakubu sangat ingin bermain secara reguler di Eropa, dan Everton mencari penembak jitu yang produktif untuk mendorong mereka ke kompetisi0 kontinental reguler. Itu adalah persatuan yang cocok untuk kedua belah pihak.

Yakubu, sang maverick, memilih mengenakan nomor punggung 22 sebagai indikasi target golnya. Dia mencetak 15 gol liga dalam satu musim yang terganggu oleh penampilannya untuk Nigeria di Piala Afrika 2008, dan menyelesaikan kampanye dengan 21 gol di semua kompetisi – hanya satu gol yang meleset dari targetnya.

Dalam catatan rekor tertinggi sepanjang kariernya, Yakubu juga menjadi pemain Everton pertama sejak Peter Beardsley pada 1992 yang menembus batas 20 gol. Everton selesai kelima, dengan tujuan mereka lolos ke Eropa (Liga Europa) tercapai.

Sayangnya, untuk penandatanganan rekor Everton, performa Yakubu menurun karena mengalami masalah tendon Achilles yang pecah di Tottenham pada November musim berikutnya. Cedera itu membuatnya absen selama 10 bulan.

Everton menguangkan Yakubu dan Blackburn adalah pos penandatanganan berikutnya. Namun, 17 golnya tidak mampu menyelamatkan tim dari degradasi karena klub tersebut ambruk di bawah beban kepemilikan Venky yang membawa malapetaka.

Itu menandai akhir waktu Yakubu di Liga Premier, yang dia selesaikan dengan 95 gol dalam 252 penampilan. Itu juga membuatnya menjadi pemain Afrika dengan skor tertinggi ketiga dalam kompetisi di belakang Didier Drogba (104) dan Emmanuel Adebayor (97), pencapaian yang benar-benar luar biasa ketika Anda menganggap dia bermain untuk klub yang jauh lebih rendah dibandingkan dengan keduanya.

Di Liga Premier, Yakubu sudah membuktikan dirinya menjadi striker yang paling dihormati. Dengan tubuhnya yang besar dan pusat gravitasi yang rendah dibangun untuk menghadapi Liga Premier yang kasar.

Meski dia tidak memiliki kecepatan, tetapi untuk apa dia membutuhkan itu ketika dia bisa menggertak para pemain bertahan agar tunduk dengan kekuatannya.

Tapi, Yakubu memiliki cara bermain lebih dari sekadar kekerasan. Dia klinis di depan gawang; kesadarannya yang tajam tentang ruang dan waktu membuatnya menjadi predator yang dibuat khusus di daerah itu. 16 gol dia sumbangkan dalam kampanye debutnya di Liga Premier dan 12 gol di musim kedua.

Dalam pertandingan terakhirnya untuk Portsmouth, dia mencetak empat dari lima gol dalam kemenangan 5-1 atas klub masa depannya, Middlesbrough. Yakubu mampu menjadi perusak saat itu.

Ketika terlihat lebih sukses di Middlesbrough, The Boro datang memberikan penawaran dengan biaya 7,5 juta pounds (Rp 143 miliar). Itu merupakan biaya tertinggi yang pernah dibayarkan untuk pemaian Nigeria pada saat itu, cukup untuk menggoda Portsmouth dan menjual aset berharga mereka setelah memilikinya selama dua musim.

Riverside adalah tempat yang bagus untuk Yakubu berada di musim 2005/2006, tepatnya saat Steve McClaren memimpin musim yang luar biasa.

Sementara Yakubu, tentu saja adalah aktor sentral dalam kesuksesan itu, dengan 19 gol yang dicetak di semua kompetisi; perubahan pemandangan tidak mengurangi keunggulannya di depan gawang.

Seperti halnya di Portsmouth, Yakubu hanya menghabiskan dua tahun di Boro, meski menambahkan 12 gol lagi di musim keduanya. Namun, salah satu yang paling berkesan dari Yakubu di Middlesbrough datang dalam kemenangan 3-0 atas Chelsea asuhan Jose Mourinho, yang merupakan kekalahan terberat pada masa pemerintahan pertama pelatih asal Portugal itu.

Yakubu sempat tidak bisa dimainkan hari itu, meski dia akhirnya memberikan umpan untuk membuat gol pembuka bagi FΓ‘bio Rochemback. Dia kemudian menutup skor atas namanya sendiri dengan upaya yang brilian.

Bola pecah ke arahnya dan tiba-tiba dia berhadapan dengan John Terry – lalu di puncak kekuatannya. Tidak terpengaruh, pemain Nigeria itu memasukkannya, bergerak ke dalam kotak, dan melepaskan tendangan mendatar melewati Petr Cech di gawang Chelsea.

Di Level Internasional

Yakubu memperkuat timnas Nigeria sejak 2000. Dia adalah pencetak gol paling banyak ketiga timnas Nigeria sepanjang sejarah. Yakubu termasuk dalam skuad Nigeria pada empat putaran final sepakbola Afrika dan Piala Dunia 2010. Hingga September 2011, dia sudah tampil 57 kali dan mencetak 21 gol sebagai pemain Nigeria.

Yakubu menjadi sosok yang menyenangkan saat dia mengakhiri kariernya, tetapi tentu saja tidak ada pemain bertahan yang tertawa ketika dia berbaris melawan mereka dengan kemegahannya.

Reputasi di Nigeria

Terlepas dari semua gol dan kesuksesannya di Liga Premier, Yakubu tidak pernah disukai di negara asalnya, Nigeria.

Mencetak 21 gol dalam 57 pertandingan bukanlah hal yang patut disyukuri – pada kenyataannya. Dia adalah pencetak gol terbanyak ketiga dalam sejarah Super Eagles – tetapi waktu Yakubu bersama timnas penuh ketegangan dengan pelatih dan media.

Hal-hal memuncak di Piala Afrika 2004 di Tunisia ketika dia melanggar peraturan tim tentang larut malam dan dipulangkan oleh pelatih Christian Chukwu bersama dua orang lainnya. Dua tahun kemudian, dia memutuskan untuk tidak bermain untuk Nigeria di kompetisi yang sama.

Dia juga akan selalu dikenang karena kehilangan gol terbukanya melawan Korea Selatan di Piala Dunia 2010, tapi sungguh tidak adil bahwa baik di Inggris dan Nigeria dia lebih diingat untuk kesalahannya daripada mencetak golnya yang indah.

Lupakan apa yang tidak bisa atau tidak bisa dia lakukan, jangan pernah melupakan apa yang dilakukan.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=uZiDnSmspvE

Artikel Pilihan