Selamat Ulang Tahun!

Starting XI Pemain Pinjaman Terburuk Liga Premier

"Satu pemain sempat mengecewakan di Man United dan Chelsea."

Analisis | 17 November 2021, 02:36
Starting XI Pemain Pinjaman Terburuk Liga Premier

Libero.id - Fans Chelsea merasa gembira ketika gelandang berbakat Atletico Madrid, Saul Niguez, menandatangani kesepakatan pinjaman di musim panas ini. Namun, ternyata segalanya tidak berjalan sesuai rencana.

Saul yang diharapkan mampu menguasai permainan dengan serangkaian operan cantik dan dribel penetrasi malah jauh dari ekpektasi. Gelandang asal Spanyol itu justru lebih sering berada di bangku cadangan.

Pemain timnas Spanyol itu hanya bermain 48 menit di Liga Premier musim ini. Berdasarkan statistik data dari WhoScored, Saul masuk dalam gelandang dengan performa terburuk musim 2021/2022.

Sementara Ross Barkley dan Ruben Loftus-Cheek berhasil merebut hati Thomas Tuchel. Situasi itu membuat kebijakan membawa Saul dengan cepat berubah menjadi bencana di Stamford Bridge.

Mampukah Saul meyakinkan publik The Blues, terutama meyakinkan dirinya sendiri. Jawabannya tergantung pemuda berusia 26 tahun itu melalui kesempatan yang bakal diperolehnya.

Dengan sosok seperti Radamel Falcao dan Roque Junior yang mengalami nasib serupa. Kami melihat masa pinjaman paling buruk yang pernah dialami oleh klub papan atas Inggris sejak 1992.

10 Foto Daniella Semaan, Istri Cesc Fabregas yang Dijuluki Queen of the WAGs

10 Foto Daniella Semaan, Istri Cesc Fabregas yang Dijuluki Queen of the WAGs

Contoh aneh sekaligus membingungkan yang tak terhitung jumlahnya, Libero.id telah menyusun Starting XI pinjaman terburuk di Liga Premier.

GK: Andy Goram (Manchester United)

Sebagai rekrutan darurat, Goram hanya membuat dua penampilan untuk Man United - diganti di keduanya dan mengambil back-pass Jaap Stam - yang hampir dibebaskan oleh Motherwell.

'The Goalie' mengatakan kepada Sir Alex Ferguson untuk 'bersetubuh' melalui telepon ketika dia pertama kali ditawari pindah dan mengklaim Roy Keane 'benci melihatnya' dengan pasangan yang sering bentrok dalam latihan.

DF: Steven Caulker (Liverpool)

Sebuah langkah sangat membingungkan yang sebagian besar melihat Caulker tampil sebagai striker tambahan di menit-menit akhir pertandingan. Caulker secara teratur diperingkatkan sebagai penandatanganan terburuk Juergen Klopp di Merseyside.

DF: Eliaquim Mangala (Everton)

Dipermalukan dengan skor 5-1 pada debutnya melawan Arsenal , Mangala tidak pernah bermain untuk Everton atau Manchester City lagi. Itu terjadi setelah pertandingan keduanya bersama The Toffees berakhir pada babak pertama dengan cedera lutut yang serius.

DF: Roque Junior (Leeds United)

Anda akan berpikir bahwa merekrut bek pemenang Piala Dunia yang baru saja memenangkan Liga Champions hanya bisa berakhir dengan baik untuk Leeds, tetapi Roque Junior tidak akan ada di starter XI jika itu harapannya.

Debut pemain Brasil itu berakhir dengan kekalahan 4-0 dari Leicester, pertandingan keduanya membuatnya kebobolan penalti dan mendapat kartu merah. Pertandingan terakhirnya di Liga Premier adalah kekalahan 6-1 dari Portsmouth.

MF: Denis Suarez (Arsenal)

Direkrut dari Barcelona di tengah kegembiraan fans Arsenal, Denis Suarez justru dengan cepat mengecewakan para penggemar. Dia tampak malu dengan kebugaran dan mencatatkan kontribusi nol gol dari enam pertandingannya.

MF: Ricardo Alvarez (Sunderland)

Apakah ada rekrutan yang lebih buruk dalam hal performa? Tentu saja. Tetapi, waktu Alvarez di Timur Laut Inggris, terutama bersama Sunderland mungkin menjadi bencana pinjaman paling mahal yang pernah ada di Liga Premier.

Sunderland mencoba menarik diri dari klausul kewajiban untuk membeli setelah masa pinjaman Alvarez yang penuh cedera, tetapi Pengadilan Arbitrase Olahraga memerintahkan Sunderland harus membayar 9 juta pounds (Rp 171 Miliar) kepada Inter Milan.

Itu terlepas dari kenyataan bahwa Alvarez tidak akan pernah bermain untuk klub lagi. Parahnya lagi, Sunderland masih harus diperintahkan membayar Alvarez senilai 4.770.000 pounds (Rp 89 miliar) karena kehilangan pendapatan dalam keputusan Desember 2020.

MF: Renato Sanches (Swansea City)

Apalagi yang bisa kita katakan selain fakta bahwa mantra pinjaman Renato Sanches paling diingat. Bentuknya saat ini membuat Sanches semakin membingungkan bahwa performa dia menukik tajam di Inggris.

MF: Saul Niguez (Chelsea)

Ah, alasan kita semua ada di sini. Masih ada waktu bagi Saul untuk membalikkan keadaan, tentu saja, tetapi warisan Liga Premier yang ditorehkannya saat ini akan diingat untuk debut bencana melawan Aston Villa.

MF: Kim Kallstrom (Arsenal)

Memberi atau menerima gol penalti di semifinal Piala FA, tapi Kallstrom secara efektif tidak melakukan apa-apa di lapangan bersama Arsenal dalam empat penampilan. Paling mengejutkan Arsenal mengontraknya di saat Kallstrom mengalami cedera punggung.

FW: Radamel Falcao (Manchester United dan Chelsea)

Falcao memiliki nasib malang ketika menjalani masa peminjaman saat bersama Man United dan Chelsea, meskipun bakat kelas dunianya tidak diragukan.

'El Tigre' hanya mencetak empat gol dalam 29 pertandingan untuk Setan Merah. Segalanya berubah dari buruk menjadi lebih buruk dengan Chelsea, karena dia hanya mencatatkan satu gol dari 12 penampilan. Astaga.

FW: Alexandre Pato (Chelsea)

Ya, ini benar-benar terjadi. Sangat mudah untuk melupakan tugas Pato yang tidak dapat dijelaskan bersama Chelsea. Bintang asal Brasil itu hanya mencetak satu-satunya gol lewat titik penalti melawan Aston Villa.

Jadi, di sini Saul tidak sendirian. Saul setidaknya bisa tidur nyenyak di malam hari, apalagi dirinya mengetahui bahwa mantra pinjaman buruk telah dilalui sejumlah pemain sebelum dirinya merapat ke Stamford Bridge.

Jika bisikan menyedihkan datang agar Saul kembali ke Atletico pada Januari 2022, setidaknya Saul masih memiliki sedikit waktu sebelum meninggalkan London Barat.

Bagaimanapun, tidak dapat disangkal bahwa Saul adalah pemain yang jauh lebih baik daripada banyak pemain pinjaman di line-up di atas. Jadi, kami tidak akan terkejut melihatnya meraih peluang berikutnya di bawah arahan Tuchel.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=HgyPUs_08U4

Artikel Pilihan