Selamat Ulang Tahun!

Kisah Akinkunmi Amoo, Little Messi dari Nigeria

"Apa saran dari Zlatan Ibrahimovic."

Biografi | 10 November 2021, 21:23
Kisah Akinkunmi Amoo, Little Messi dari Nigeria

Libero.id - Pemain muda yang terlihat menonjol, maka tidak mengherankan apabila mereka langsung disamakan dengan pemain terkenal yang memiliki gaya permainan serupa.

Sebuah keberuntungan bagi Akinkunmi Amoo. Ketika orang melihat gaya permainannya mirip dengan Lionel Messi, dirinya kemudian disebut sebagai "Little Messi". Pemberian status itu berbarengan dengan komentar Amoo yang mengidolai megabintang asal Argentina tersebut.

Penyamaan itu memantik semangatnya untuk berjuang meniti karier menjadi yang terbaik di dunia sepakbola, walau tak mudah mencapai level seperti Messi. Namun, Amoo setidaknya berjuang keras untuk memberikan yang terbaik.

10 Foto Daniella Semaan, Istri Cesc Fabregas yang Dijuluki Queen of the WAGs

10 Foto Daniella Semaan, Istri Cesc Fabregas yang Dijuluki Queen of the WAGs

Pada catatan itu, mari kita simak kisah Amoo berjuang keras meniti karier sebagai pemain sepakbola.
Ketika Amoo menandatangani kontrak empat tahun dengan klub Swedia, Hammarby, pada Juni 2020, Amoo tak memiliki bayangan bagaimana 17 bulan ke depan dalam kariernya.

Remaja itu mengantisipasi adaptasinya yang lambat dengan tim baru di bawah asuhan Stefan Billborn. Tetapi, perkembangannya yang cepat di bawah Milos Milojevic telah menyebabkan dirinya diminati klub-klub dari liga terbesar Eropa.

Kepergian Alexander Kacaniklic ke juara enam kali Kroasia, Hajduk Split, turut berperan atas prestasi Amoo. Dia memanfaatkan kesempatannya mengambil peran penting bagi tim asal Kota Stockholm.

Selama musim ini, remaja tersebut telah menyumbangkan 13 gol dan lima assist bersama Hammarby. Itu merupakan capaian luar biasa dalam persaingan mereka beberapa pekan terakhir.

Bagaimana dia sampai di sini hingga periode pembentukannya tumbuh di Ibadan, Nigeria, adalah cerita yang bagus.

Meskipun menjadi penerima manfaat dari kecenderungan Hammarby mengambil talenta muda dan mengembangkannya, pemain berusia 19 tahun yang gigih itu berhasil memaksimalkan setiap kesempatan. Dia terus berupaya membuktikan dirinya sendiri.

Salah satunya ketika direkrut Hammarby, walau perekrutannya ke Eropa menjadi dua kali lipat lebih rumit karena pandemi.

"Saya bekerja keras selama penguncian (isolasi) di Nigeria, karena tidak mudah bermain sepakbola profesional. Jadi, saya harus melakukan upaya yang diperlukan," kata Amoo tak lama setelah kedatangannya di Skandinavia.

"Para pelatih telah menyambut saya seperti anak laki-laki dan saya berbicara dengan mereka secara teratur," timpalnya.

Karena jarang terpapar sepakbola kompetitif, fakta bahwa Amoo hampir beradaptasi dengan mulus di Swedia adalah penghargaan untuk dorongan dan tekad pemain.

Sebuah produk dari Akademi Brightville di Ibadan, dia kemudian meninggalkan rumahnya untuk pindah ke Sidos FC di Lagos. Petualangan terus berlanjut hingga Amoo turut berpartisipasi di Piala Afrika U-17 dan Piala Dunia U-17 pada 2019.

Meskipun Golden Eagles tidak dapat mengklaim kedua gelar, sebuah gol di AFCON junior di Tanzania dan trio assist di Piala Dunia di Brasil mengumumkan Amoo kepada khalayak lebih luas.

Dia kemudian mengatakan tidak tertarik dengan tawaran dari AC Milan dan AS Monaco. Dia justru memilih proyek Hammarby, klub yang telah memantaunya selama dua tahun sebelum mengontraknya secara permanen.

Hanya dalam setahun, anak muda itu - yang mengingat percakapan pertamanya dengan pemilik sebagian Hammarby, Zlatan Ibrahimovic - telah memenuhi ambisinya untuk menjadi pemain reguler di Bajen.

Ketika diwawancarai oleh surat kabar SportExpressen pada Juni 2020, Amoo mengatakan: "Itu luar biasa. Saya sangat terkesan dan bahagia. Zlatan adalah pemain sepakbola yang sangat hebat yang saya kagumi."

"Kami banyak berbicara ketika kami bertemu dan dia memberi saya saran untuk masa depan. Rasanya saya menjadi lebih berani setelah percakapan tersebut," pungkasnya.

"Zlatan mengatakan bahwa saya harus berani memainkan permainan saya, tetap fokus sepanjang waktu, dan tidak takut pada siapa pun karena dengan begitu saya akan berkembang," tambahnya.
Keinginannya untuk memenangkan gelar klub Allsvenskan kedua (yang pertama sejak 2001), berpartisipasi dalam sepak bola Liga Champions, dan hanya bermain di depan ibunya menyoroti ambisi tinggi Amoo.

Anak muda ini sudah membuat nama untuk dirinya sendiri sementara waktu, dan berperan penting dalam gelar Svenska Cupen pertama Hammarby pada 2021.

Dia mencetak empat gol dalam perjalanan ke final, terutama mencetak dua gol saat debut turnamennya dalam kemenangan 5-0 atas FC Gute Desember 2020.

Amoo menuturkan terus berupaya memberikan yang terbaik, termasuk meniru para idolanya dalam permainan.

Little Messi

"Saya biasanya mendengar bahwa saya bermain seperti Leo Messi, jadi saya terkadang dipanggil Messi Kecil," katanya. "Dia adalah panutanku."

Amoo memang cenderung bermain di sayap kanan, seperti halnya Messi. Dia terus mencari celah untuk bergerak di dalam lapangan hingga memberikan setiap umpan maupun gol di setiap pertandingan. 

Walau begitu, Amoo masih belum sebaik Messi. Dia diakui kurang akurat dalam penyelesaian akhir, sebuah kekurangan yang diharapkan bakal membaik seiring waktunya.

Direktur Olahraga Hammarby, Jesper Jansson, memuji kinerja pemain Nigeria itu.

“Dengan Akin (Amoo), kami mendapatkan pemain yang eksplosif, terampil, dan ofensif dengan kaki kiri yang bagus. Kita harus ingat bahwa dia baru berusia 18 tahun, jadi kita harus memiliki kesabaran dan bekerja sama untuk mengembangkan kualitas terbaiknya,” kata Jansson.

Sentuhannya kadang berat, tembakannya tidak teratur, dan ada kecenderungan untuk salah menempatkan umpan yang tampaknya mudah. Namun, Amoo masih mendapatkan pandangan kagum dari klub besar seperti Ajax, Leicester City, dan Valencia.

Meskipun kemungkinan besar dia tidak akan pernah menyamai atau melampaui pencapaian Messi, tekad remaja sensasional Hammarby untuk sukses sangat merangsang. Kita tak lagi sabar melihatnya tumbuh menjadi salah satu pesepakbola terbaik.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=uZiDnSmspvE

Artikel Pilihan