Selamat Ulang Tahun!

Klasemen Liga Premier Tanpa VAR, Siapa di Puncak?

"Semua tergantung siapa yang Anda dukung."

Analisis | 10 November 2021, 17:01
Klasemen Liga Premier Tanpa VAR, Siapa di Puncak?

Libero.id - Di Liga Premier, pemakaian VAR pertama kali digunakan pada musim 2019/2020. Selama lebih dari tiga musim pemakaian VAR, teknologi itu telah memberi dampak besar bagi klub dan kompetisi.

VAR berperan sebagai asisten wasit dalam sepakbola. Teknologi itu bertugas meninjau keputusan di lapangan dengan melihat rekaman video.

Seringkali keputusan VAR mengubah jalannya permainan. Tak jarang, tempo permainan seketika berubah karena ada jeda akibat intervensi dan review dari ofisial pertandingan.

Di Liga Premier sendiri, tercatat lebih dari 22 keputusan VAR yang mengubah banyak aspek, utamanya menyoal hasil pertandingan dan klasemen.

10 Foto Daniella Semaan, Istri Cesc Fabregas yang Dijuluki Queen of the WAGs

10 Foto Daniella Semaan, Istri Cesc Fabregas yang Dijuluki Queen of the WAGs

Dampak VAR di Liga Premier

Untuk penghargaan dari pembuat undang-undang dan pejabat terkait sepakbola, teknologi ini telah diubah dan disempurnakan ke titik di mana kegemparan menjadi semakin tidak biasa.

Tetapi, penggunaan VAR tidak berarti alat itu telah digunakan secara sembarangan, karena VAR masih membuat dampak yang tidak dapat diubah pada musim 2021/2022.

Bahkan, wasit Liga Premier memiliki rekor sembilan keputusan dibatalkan pada akhir pekan. Contohnya kartu merah Mason Holgate melawan Tottenham Hotspur.

Rekor Akhir Pekan

Dengan demikian, VAR kini telah membatalkan 44 keputusan dari 110 pertandingan pembukaan musim ini. Itu menjadi data yang lebih sedikit dari musim lalu, yaitu sebanyak 50 keputusan yang dibatalkan pada poin yang sama. Akan tetapi, keputusan yang kemungkinan dibatalkan bakal berlanjut karena kompetisi masih berjalan.

Jadi, tentu saja, semua ini menimbulkan pertanyaan seperti apa tabel Liga Premier tanpa VAR dan berapa banyak klub berterima kasih atas posisi liga mereka saat ini.

Pada catatan ini, Libero.id telah menganalisis peringkat Liga Premier tanpa VAR. Data ini mungkin akan menjadi bacaan yang bagus jika Anda adalah penggemar Leicester atau Everton, tetapi bagi pendukung Tottenham dan Brighton & Hove Albion mungkin ingin berpaling.

20. Norwich - 5 poin (=)

Peringkat sebenarnya: ke-20, 5 poin

19. Aston Villa - 8 poin (-2)

Peringkat sebenarnya: 16, 10 poin

18. Newcastle United - 9 poin (+4)

Peringkat sebenarnya: 19, 5 poin

17. Burnley - 11 poin (+3)

Peringkat sebenarnya: 18, 8 poin

16. Watford - 12 poin (+2)

Peringkat sebenarnya: 17, 10 poin

15. Leeds United - 12 poin (+1)

Peringkat sebenarnya: 15, 11 poin

14. Tottenham Hotspur - 13 poin (-3)

Peringkat sebenarnya: 9, 16 poin

13. Brighton & Hove Albion - 13 poin (-4)

Peringkat sebenarnya: 7, 17 poin

12. Brentford - 14 poin (+2)

Peringkat sebenarnya: 14, 12 poin

11. Southampton - 15 poin (+1)

Peringkat sebenarnya: 13, 14 poin

10. Crystal Palace - 15 poin (=)

Peringkat sebenarnya: 10, 15 poin

9. Manchester United - 16 poin (-1)

Peringkat sebenarnya: 6, 17 poin

8. Leicester City - 17 poin (+2)

Peringkat sebenarnya: 12, 15 poin

7. Wolverhampton Wanderers - 17 poin (+1)

Peringkat sebenarnya: 8, 16 poin

6. Arsenal - 18 poin (-2)

Peringkat sebenarnya: 5, 20 poin

5. Everton - 18 poin (+3)

Peringkat sebenarnya: 11, 15 poin

4. Manchester City - 22 poin (-1)

Peringkat sebenarnya : 2, 23 poin

3. Liverpool - 22 poin (=)

Peringkat sebenarnya: 4, 22 poin

2. West Ham United - 23 poin (=)

Peringkat sebenarnya: 3, 23 poin

1. Chelsea - 28 poin (+2)

Peringkat sebenarnya: 1, 26 poin

Perubahan besar tanpa VAR

Jadi, Chelsea masih akan memimpin dan Norwich masih akan bermain sebagai juru kunci. Tetapi, itu hanya menunjukkan betapa ketatnya wilayah papan tengah, sehingga begitu banyak perubahan telah terjadi.

Selain itu, tidak adanya VAR sebenarnya hanya akan menguntungkan Leicester dengan beberapa poin. Itu cukup untuk menghilangkan kecemasan dari Brendan Rodgers dengan meroketnya posisi The Foxes dari posisi ke-12 ke posisi kedelapan.

Sementara di sisi lain, Rafael Benitez mendapati dirinya menertawakan jalan tim asuhannya naik enam tingkat, sementara bagi Antonio Conte harus mencoba dan mengangkat Tottenham dari kedalaman yang gelap di posisi tujuh terbawah.

Siapa tahu, mungkin Ole Gunnar Solskjaer akan menganggur karena jelas dia harus berterima kasih kepada VAR untuk tambahan tiga tempat dan satu poin.

Ini pada akhirnya merupakan latihan hipotetis dan subjektivitas, tetapi intinya tetap sama bahwa Liga Premier sangat dipengaruhi - baik atau buruk - oleh VAR. Saya kira apakah Anda senang atau tidak tentang itu, tergantung pada siapa yang Anda dukung.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=LDyrEvcaNwM

Artikel Pilihan