Selamat Ulang Tahun!

Dimana Mereka Sekarang? 11 Wonderkids Man United dari FM2012

"Ada dua pemuda dari Italia."

Analisis | 04 November 2021, 12:12
Dimana Mereka Sekarang? 11 Wonderkids Man United dari FM2012

Libero.id - Ketika Football Manager 2012 dirilis pada Oktober 2011, waktu itu Sir Alex Ferguson masih memimpin Manchester United. Warisan didikan Fergie masih terlihat hingga hari ini.

Saat itu, Man United bisa mencapai 20 poin dari total 24 poin dengan tak terkalahkan dalam delapan pertandingan pembukaan mereka musim 2011/2012. Sialnya, dua hari setelah itu, mereka kalah 6-1 di kandang sendiri saat menjalani derby kontra Manchester City.

Ferguson gagal mempertahankan gelar dan pergi tanpa trofi musim itu. Mereka mendorong Man City sampai ke detik-detik terakhir. Padahal, Setan Merah tampak dalam kondisi layak dan membanggakan sejumlah talenta baru yang berperingkat tinggi.

FM Scout memilih 11 anak muda berbakat di buku Man United pada saat itu sebagai 'wonderkids' Manajer Sepakbola yang terkenal – mari kita lihat dimana mereka sekarang? Tepat satu dekade setelah game itu dirilis.

David de Gea

De Gea tiba di Old Trafford pada Juni 2011 dari Atletico Madrid. Meski butuh waktu untuk beradaptasi, dia terus mengukuhkan dirinya sebagai salah satu penjaga gawang terhebat di dunia. Kadang-kadang sepanjang era pasca-Ferguson, maka adil mengatakan bahwa De Gea hampir sendirian membuat Man United bertahan.

Masih di Old Trafford satu dekade kemudian, pemain Spanyol itu telah kembali ke performa terbaiknya tahun ini setelah mendapat kecaman dalam beberapa musim terakhir.

10 Foto Sophie Christin, Menyebut Dirinya Penggemar Nomor 1 Arsenal

10 Foto Sophie Christin, Menyebut Dirinya Penggemar Nomor 1 Arsenal

Phil Jones

Dapat dikatakan bahwa Jones mengalami tahun-tahun yang sulit di Old Trafford setelah bergabung dengan Manchester United sebagai salah satu bek muda paling menarik di Inggris.

Dia tidak membuat satu penampilan pun pada 2020-21 karena masalah cedera dan belum tampil untuk Manchester United musim ini.

“Saya telah ke neraka dan kembali,” katanya kepada situs resmi Manchester United. “Saya pikir sebagai pesepakbola, sebagai pribadi, sebagai manusia, itu adalah perasaan terendah yang pernah saya rasakan dalam hidup saya.”

Rafael

Sekarang kembali ke negara asalnya Brasil bersama Botafogo. Semangat bek kanan, baik di dalam maupun di luar lapangan, membuatnya menjadi pahlawan Man United di mana dia masih sangat dihormati oleh para pendukungnya.

Fabio

Setengah lainnya dari Sunshine Kids, Fabio datang ke Old Trafford bersama saudara kembarnya.
Sementara tidak ada kekurangan penyelamatan Football Manajer yang memiliki keduanya sebagai bek sayap paling menggetarkan dunia di kedua sisi pertahanan.

Namun, Fabio tidak dapat membangun tempat reguler di starting XI Man United karena terhambat cedera. Dia sekarang bermain untuk Nantes di Prancis setelah bertugas dengan Cardiff dan Middlesbrough.

Mats Daehli

Daehli dari Norwegia pindah ke Manchester United sebagai pemain muda pada Februari 2011.
Pada musim panas 2012, dia dilacak dengan cepat dari tim di bawah 18 tahun ke tim cadangan. Seorang gelandang, di mana dia terkesan selama proses memenangkan penghargaan Pemain Muda Klub Tahun Ini.

Manajer Molde saat itu, Ole Gunnar Solskjaer, menyukai apa yang dilihatnya dan Daehli pindah kembali ke Norwegia untuk bergabung dengan tim Solskjaer sebagai pemain senior pada usia 18 tahun.

Dia mengikuti Solskjaer ke Cardiff pada 2014, tetapi gagal tampil mengesankan setelah manajernya dipecat dan pergi ke Freiburg pada Januari 2015.

Paul Pogba

Tidak yakin apa yang terjadi pada orang ini, ada yang tahu?

Pogba naik dari peringkat pemuda Man United ke skuad senior pada 2011. Tetapi, menjadi frustrasi karena kurangnya waktu bermain selama musim tersebut.

Fakta itu membuatnya pergi ke Juventus dengan gratis, kemudian kembali ke Old Trafford sebagai salah satu pesepakbola termahal di dunia.

Adnan Januzaj

Beberapa tahun sebelum dia muncul sebagai hal besar berikutnya, Januzaj menandatangani kontrak dengan Man United dari Anderlecht pada Maret 2011. Dia berusia 16 tahun saat itu.

Dia sudah dijunjung tinggi oleh orang-orang di Old Trafford, tetapi kegilaan di sekitar pemain muda Belgia dimulai ketika dia mencetak dua gol melawan Sunderland pada debut penuhnya pada 2013. Gol itu turut menyelesaikan kemenangan comeback Setan Merah.

Dengan seragam No.11, dia menderita dari harapan yang tidak dapat direalisasikan selama membela Setan Merah. Januzaj kini menemukan jalannya bersama Real Sociedad.

Ravel Morrison

Kami tidak akan memberi Anda spoiler, tetapi ini adalah perjalanan karier yang baik untuk Morrison – secara luas dianggap sebagai bakat menonjol dari Carrington satu dekade lalu – dengan total 12 klub.

Davide Petrucci

Ketika Petrucci meninggalkan klub masa kecilnya, AS Roma, untuk Manchester United pada 2008. Kabar itu menyebabkan kegemparan di media Italia.

Man United harus membayar kompensasi minimal kepada klub Italia untuk pemain berusia 16 tahun yang berperingkat tinggi karena Roma tidak diizinkan mengontraknya dengan kontrak profesional sampai dia berusia 17 tahun karena peraturan perburuhan Italia.

Bagian dari cadangan yang dibentuk pada 2011, dia mengangkat gelar Liga Utama Inggris musim itu sebagai kapten. Tetapi, dirinya tidak dapat menembus tim utama.

Setelah serangkaian pinjaman, kontraknya diakhiri bersama pada akhir jendela musim panas 2014. Dia kemudian pindah ke klub Rumania, CFR Cluj, secara gratis dan memulai karier sebagai pekerja harian. Dia sekarang bermain di Israel.

Danny Welbeck

Pada 2011, Welbeck baru saja kembali ke Old Trafford setelah sukses dipinjamkan ke Sunderland.

Striker Inggris ini adalah prospek pemuda yang dinilai tinggi dan menjadi pemain reguler di Man United selama musim-musim berikutnya sebelum Louis van Gaal membiarkannya pergi ke Arsenal pada hari batas waktu pada Agustus 2014.

Federico Macheda

Pemain Italia kedua di daftar ini jauh lebih dikenal, apalagi setelah dirinya mencetak gol melawan Aston Villa.

Namun, periode itu merupakan waktu perjuangan Macheda untuk mendapat waktu permainan. Setelah dipinjamkan ke Sampdoria musim sebelumnya, dia tidak bisa mendapatkan kembali tempatnya di Man United dan pergi dengan status pinjaman lagi pada Januari 2012.

Dia telah menemukan rumah di klub Yunani, Panathinaikos.

(atmaja wijaya/yul)




Hasil Pertandingan Manchester United


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=uZiDnSmspvE

Artikel Pilihan