Selamat Ulang Tahun!

Presiden FIFA Ajak Komunitas Sepakbola untuk Peduli dengan Pengungsi Afghanistan

"Niat baik FIFA untuk para pengungsi Afghanistan"

Berita | 27 October 2021, 19:21
Presiden FIFA Ajak Komunitas Sepakbola untuk Peduli dengan Pengungsi Afghanistan

Libero.id - Presiden FIFA, Gianni Infantino, mengajak semua komunitas sepak bola di seluruh dunia beserta pemerintah untuk mendukungan masyarakat Afghanistan yang tengah menghadapi krisis kemanusiaan di sana.

Pria berusia 51 tahun melakukan kunjungan ke kompleks di Doha di mana Negara Qatar, bekerja sama dengan FIFA dan Federasi Sepak Bola Afghanistan (AFF), telah menampung lebih dari 150 pengungsi Afghanistan yang berada dalam bahayakarena hubungan mereka dengan olahraga wanita.

Qatar telah mengevakuasi lebih dari 70.000 orang dari Afghanistan sejak Agustus lalu, dan Infantino memberikan apresiasi kepada negara Teluk itu atas usahanya tersebut. Selain itu, ia berterima kasih kepada pemerintah Albania yang dipimpin oleh Perdana Menteri Edi Rama, yang telah setuju untuk menerima dan menampung kelompok pengungsi pertama, untuk menyediakan tempat tinggal sementara bagi para pemain sepak bola serta keluarga mereka.

“Qatar khususnya dan Yang Mulia Amir, mereka harus berterima kasih,” ujar mantan Direktur UEFA tersebut kepada situs resmi FIFA.

"Gadis-gadis ini dan keluarga mereka berada di sini di lingkungan yang aman, di kompleks yang dibangun untuk Piala Dunia FIFA tahun depan."

“Yang pertama terjun adalah Perdana Menteri Edi Rama dari Albania; Aku juga ingin berterima kasih padanya. Tetapi kami membutuhkan lebih banyak negara, kami membutuhkan lebih banyak pemerintah, kami membutuhkan lebih banyak anggota keluarga sepak bola untuk membantu – tidak hanya berbicara tentang solidaritas atau berbicara tentang membantu tetapi melakukannya dengan tindakan nyata,” lanjutnya.

“Kami akan terus mengetuk semua pintu di seluruh dunia, dan kami berharap beberapa orang akan mendengarkan dan mendengar permohonan ini, permintaan bantuan ini, dan akan membuka pintu bagi gadis-gadis ini, yang semuanya memiliki kisah hidup yang luar biasa untuk diceritakan. ”

Di antara para pengungsi yang tinggal di kompleks tersebut, ada beberapa yang bermain untuk tim senior wanita Afghanistan U-23, U-17 dan U-15, bersama dengan anggota keluarga mereka. Ada juga ofisial pertandingan wanita, administrator, dan pelatih sepak bola wanita.

Sekretaris Jenderal AFF, Fazil Mohammad Shahab – yang sangat terlibat dalam mempromosikan dan mengembangkan sepak bola wanita di seluruh negeri – juga termasuk di antara para pengungsi di kamp tersebut. Pengacara yang menangani kasus penganiayaan Keramuudin Karim, yang mengakibatkan larangan bermain sepak bola bagi mantan Presiden AFF itu, juga dievakuasi demi keselamatan oleh mereka sendiri, bersama dengan anggota keluarga lainnya.

Selain yang terkait dengan sepak bola, FIFA juga membantu Federasi Bola Basket Nasional Afghanistan dan organisasi Liga Kesetaraan dengan mengevakuasi lebih dari 30 wanita yang terlibat dengan bola basket wanita di Afghanistan, termasuk 19 anggota tim nasional dan regional wanita, yang semuanya adalah sekarang juga aman di kompleks di Doha.

“Kita semua sering mengatakan bahwa sepak bola memberi harapan,” kata Presiden FIFA itu. “Ini adalah kehidupan nyata dan untuk dapat memberikan harapan nyata kepada gadis-gadis ini dan keluarga mereka, untuk memungkinkan mereka membangun kehidupan baru, adalah sesuatu yang tidak dapat Anda jelaskan dengan kata-kata. Sangat emosional berada di sini. Saya sangat, sangat senang bahwa kami dapat membantu banyak pemain sepak bola, banyak gadis untuk keluar dari Afghanistan dan masih banyak lagi yang akan datang.”

Joyce Cook, Chief Social Responsibility & Education Officer FIFA, telah memimpin operasi pengungsian selama dua bulan terakhir, memberikan pujian kepada para wanita dan gadis muda Afghanistan yang memiliki jiwa pemberani dalam menghadapi situasi yang carut marut tersebut.

“Saya diminta untuk memimpin upaya kami oleh Presiden dan Sekretaris Jenderal kami. Ini merupakan upaya tim yang luar biasa dan kami tidak dapat melakukannya tanpa teman dan kolega kami di Qatar. Kami telah mencapai banyak hal, tetapi kami memiliki lebih banyak lagi yang harus dilakukan dan lebih banyak lagi yang harus dibawa.”

“Saya pikir setiap manusia yang sedekat ini dengan tragedi – untuk bertemu gadis-gadis, untuk mendengar cerita mereka; cerita tentang patah hati dan kehilangan, tetapi juga cerita tentang kekuatan dan tekad yang luar biasa – mau tidak mau merasakan tanggung jawab yang besar,” lanjutnya.

“Ini adalah kisah manusia, upaya manusia dengan orang-orang di mana pun yang sangat peduli dengan wanita dan gadis muda pemberani ini. Perjalanan mereka baru saja dimulai – cerita ini belum berakhir – dan saya mengambil kesempatan ini untuk mengulangi apa yang dikatakan Presiden FIFA: kita tidak bisa melakukannya sendiri. Kami sekarang membutuhkan pemerintah di seluruh dunia untuk maju dan menawarkan pemain kami penyelesaian permanen dan kesempatan untuk membangun kembali kehidupan muda mereka.”

(muflih miftahul kamal/muf)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=HgyPUs_08U4

Artikel Pilihan