Selamat Ulang Tahun!

Mengenang Comeback Lionel Messi di El Clasico 2017

"Diam, elegan, tapi brutal."

Analisis | 24 October 2021, 06:54
Mengenang Comeback Lionel Messi di El Clasico 2017

Libero.id - Seperti halnya Cristiano Ronaldo yang memiliki beragam penghargaan dan rekor yang menarik untuk dibahas, begitu pula dengan pesaing utamanya di sepakbola modern, Lionel Messi.

Setiap hari, ribuan kata ditulis dan diucapkan tentang Messi. Di surat kabar, di situs web, bahkan di stasiun radio, hingga televisi.

Jika memungkinkan, kami akan mendengarkan dan membaca semuanya. Tidak ada pesepakbola lain, mungkin yang pernah melakukan begitu banyak hal yang pantas mendapatkan pujian luar biasa; mencapai tingkat stratosfer seperti itu, melakukan prestasi yang tidak normal, dan tidak dapat dijelaskan semuanya.

Tetapi, di antara semua pujian, semua upaya sia-sia untuk memberi penghormatan kepada kejeniusannya dengan tinta dan udara panas. Sebab, tidak akan pernah cukup. Namun, ada sisi dari makhluk kecil asal Argentina yang lebih jarang dibahas daripada yang seharusnya: Messi, untuk semua kemampuan dan teknik serta kecerdasan dan ketangkasannya, keras seperti paku.

Tidak dengan cara teatrikal seperti pria keras di sepakbola Inggris. Pasalnya, Messi bukan Razor Ruddock, Julian Dicks, atau Vinnie Jones?

Namun, Messi tangguh, kokoh, kuat seperti sepasang sepatu bot tua.

10 WAGs Terkaya, Ada Georgina Rodriguez Istri Cristiano Ronaldo

10 WAGs Terkaya, Ada Georgina Rodriguez Istri Cristiano Ronaldo

Dia telah dilanggar ribuan kali. Tapi, tidak peduli seberapa sering dia terjatuh, namun mampu bangkit kembali. Seperti salah satu mainan kayu beralas bundar, ekspresi tidak berubah, alis terangkat, sepatu bot ajaib masih menari mengikuti irama antarplanetnya sendiri.

Seperti yang dikatakan salah satu lawannya kepada The Guardian: โ€œ[Messi] sangat kuat, sangat cepat. Anda tidak dapat menjatuhkannya: Anda memukulnya dengan keras dan Anda tidak menghentikannya. Secara fisik dia brutal.โ€

Diam, Elegan, Tapi Brutal.

Jika kita ingin membahas kebrutalan dan ketabahan Messi, maka ada satu pertandingan dan satu tujuan yang merangkumnya lebih baik daripada yang lain: El Clasico, April 2017, menit ke-90.

El Clasico tidak pernah tanpa ketegangan dan tantangan, tentu saja, tetapi yang satu ini lebih menegangkan daripada yang lain. Barcelona berada di tempat yang gelap. Tidak seburuk yang mereka ketahui sejak itu, tetapi krisis menurut standar dekade sebelumnya.

Setelah menang di Sevilla pada awal April, mereka mengendalikan perburuan gelar dan menantikan perempat final Liga Champions dengan Juventus dengan momentum La Remontada di belakang mereka.

Dua minggu kemudian, mereka dikalahkan Juventus 3-0 di Turin, imbang 0-0 dengan Juve di leg kedua, dan kalah 2-0  dari Malaga di La Liga, dan menyerahkan kendali perlombaan ke Real Madrid sekali lagi.

Itu adalah musim terakhir Luis Enrique, dan itu tampak seperti akhir yang mengerikan untuk mantra gemilang yang bertanggung jawab. Dengan Real Madrid berikutnya di Bernabeu, segalanya bisa menjadi lebih buruk. Sebuah kemenangan Madrid dan mereka akan unggul enam poin, gelar tidak terlihat untuk klub raksasa Catalunya.

Messi akan memasuki pertandingan dengan penampilan yang sama terkepung seperti timnya. Setelah tantangan keras dari Dani Alves di leg kedua pertandingan kontra Juventus, dia memiliki kilau di sekitar mata kirinya, pengingat fisik pukulan KO tim Italia.

Tapi retorika itu menantang. โ€œApa yang harus kami lakukan di sana adalah apa yang telah kami lakukan sebelumnya,โ€ kata Andres Iniesta.

Apa yang dilakukan Messi sebelumnya mungkin lebih akurat. Ini menjadi Clasico ke-34 La Pulga. Di laga 33 sebelumnya, dia mencetak 20 dan mengatur 13 lagi.

Tapi, Madrid punya rencana untuk menghentikannya, yang mereka buat sangat jelas sejak dini. Di dalam 20 menit pertama, Messi telah menerima tantangan tekel liar dari belakang oleh Casemiroโ€“ yang disamarkan dengan baik, tetapi pada tampilan kedua mungkin disengaja datang dari Marcelo.

Akibatnya, dia telah menambahkan mulut berdarah ke mata hitamnya dan mulai terlihat lebih seperti seorang petinju yang berjalan dengan susah payah melalui ronde ke-12 dari pertarungan yang melelahkan daripada pesepakbola berujung binar yang biasa kita lihat.

Tujuh menit kemudian, Real Madrid memimpin melalui gol Casemiro, sebuah gol dari jarak dekat di babak kedua setelah sepak pojok.

Tapi, ingat apa yang kami katakan tentang Messi yang memantul seperti salah satu mainan kayu itu? Itu tidak akan lama. Secara fisik, dia memiliki sepotong jaringan di antara giginya, menyerap darah. Secara metaforis, bagian itu ada di sana.

Dia turun jauh dan ke kiri, mengambil bola, memainkannya ke Sergio Busquets, yang mengopernya ke Ivan Rakitic. Rakitic mengembalikannya kepada Messi, yang melewati Luka Modric, lalu Dani Carvajal dan melepaskan bola dengan lembut namun sempurna melewati Keylor Navas yang tak berdaya. Skor menjadi imbang.

Permainan menjadi liar, ujung ke ujung. Kedua 'penjaga itu dipaksa melakukan beberapa penyelamatan. Baik Messi dan Cristiano Ronaldo melewatkan peluang yang, bagi mereka, adalah pengasuh.

Hingga akhirnya, terobosan untuk Barca. Tujuh puluh dua menit, Rakitic menggeser bola dari kaki kanan ke kiri dan menyundulnya ke pojok atas. Tujuh puluh enam menit, Sergio Ramos masuk dengan dua kaki dan melempari penuh Messi dan diberi kartu merah.

Messi tersungkur sekali lagi, tapi pasti permainan sudah selesai. Hanya seperempat jam lagi, satu gol dan satu orang menuju kebaikan.

Anda akan berpikir. Tapi, ini El Clasico. Entah bagaimana, Real Madrid bangkit. Umpan silang Marcelo, James Rodriguez โ€“ anti-Messi dalam arti tertentu, seorang pria rapuh seperti biskuit โ€“ menyambutnya di tiang dekat dan Los Blancos menyamakan kedudukan.

โ€œSebuah pukulan yang mengerikan,โ€ Luis Enrique kemudian menyebutnya. Dan, itu hampir menjadi lebih buruk. Madrid menekan untuk mendapatkan pemenang, berharap kemenangan yang mustahil untuk semua kecuali menyegel gelar.

Kemudian, dengan waktu tersisa 33 detik, Barcelona memenangkan lemparan ke dalam. Itu tampak tidak berbahaya. Tapi Madrid, dalam hiruk pikuk mereka, telah kehilangan bentuk dan soliditas.

Pertukaran umpan cepat membebaskan Sergi Roberto, yang menyerang ke depan dan tidak berhenti. Melewati Modric, melewati Marcelo, melewati garis tengah. Lalu ke Andre Gomes, yang menyentuhnya kembali ke Jordi Alba, yang memainkannya ke ruang di tepi kotak penalti. Anda tahu itu, dan lebih tepatnya, Anda tahu siapa yang menempatinya.

Messi telah meluncur tanpa diketahui, tidak terlacak. Sebuah desir dari sepatu kiri ajaib itu dan bola berada di belakang jaring. Hingga terciptanya gol.

Messi selebrasi emosional dengan melepas kausnya, berlari ke kerumunan penggemar berbaju putih di belakang gawang dan mengangkatnya, nama dan nomor menoleh ke tribune โ€“ yang paling ikonik dari ratusan perayaannya.

'Anda bisa membuat saya berdarah, Anda bisa membuat saya memar, Anda bisa mencoba mematahkan kaki saya - tetapi Anda tidak bisa menghentikan saya'.

Itu adalah gambar yang mengatakan lebih dari ribuan kata yang ditulis tentang Messi. Sebuah gambar yang akan tinggal. Diam, elegan, tapi brutal.

Tujuannya ternyata tidak terlalu penting dalam skema besar. Meskipun Barcelona berada di puncak sementara, Madrid memiliki satu pertandingan di tangan, yang mereka menangkan memulai serangkaian enam kemenangan liga berturut-turut yang berakhir dengan mahkota La Liga pertama Zinedine Zidane sebagai manajer.

Namun, itu adalah tujuan yang layak diingat dan diperiksa. Tidak hanya karena drama atau keindahannya, tetapi karena cara merangkum kualitas Messi yang paling diremehkan.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=HgyPUs_08U4

Artikel Pilihan