Selamat Ulang Tahun!

Bagaimana Kariernya Kini? 10 Calon Bintang Versi The Guardian Tahun 2014

"Nomor 3 sempat diremehkan Jose Mourinho."

Analisis | 23 October 2021, 21:05
Bagaimana Kariernya Kini? 10 Calon Bintang Versi The Guardian Tahun 2014

Libero.id - Sejak 2014, banyak pemain bintang yang bermunculan seperti Jadon Sancho, Gianluigi Donnarumma, dan Manuel Locatelli.

The Guardian kemudian memilih 10 pemain berusia 20 tahun ke bawah sebagai ‘The next 10 big things: Europe’s top youngsters and stars of future’ atau 10 pemain yang akan bersinar di Eropa.

Hampir delapan tahun berlalu, semua pemain itu secara teoritis seharusnya telah berada di puncak. Namun, bagaimanakah nasib mereka saat ini?

#1 Paul Pogba

Ini penilaian yang tak beralasan, mengingat Pogba telah melakukan debutnya di Manchester United melawan Leeds beberapa tahun sebelumnya.

Dia juga telah memenangkan Scudetto bersama Juventus. Bahkan, saat menjadi kapten Prancis, Pogba juga memenangkan Piala Dunia U-20 pada 2013.

Pada musim dingin 2013/2014, The Guardian mengatakan. “Man United menginginkan dia kembali dan telah dikaitkan dengan tawaran 40 juta pounds (Rp 779 miliar). PSG juga tertarik.”

10 WAGs Terkaya, Ada Georgina Rodriguez Istri Cristiano Ronaldo

10 WAGs Terkaya, Ada Georgina Rodriguez Istri Cristiano Ronaldo

Benar saja, dia akhirnya pindah kembali ke Old Trafford dengan rekor transfer klub senilai 93 juta pounds (Rp 1,8 triliun) setelah empat musim memenangkan gelar di Turin.

Gelandang itu berhasil memenangkan Piala Dunia 2018 dan Piala Liga serta Liga Europa di musim pertamanya kembali ke Old Trafford, tetapi tidak ada yang lain dalam empat tahun yang panjang sejak itu.

#2 Julian Draxler

Draxler telah lama muncul sebagai talenta berbakat di klub masa kecilnya, Schalke, pada Januari 2014. Pemain sayap Jerman itu akhirnya menghabiskan 18 bulan di Wolfsburg sebelum pindah ke PSG pada Januari 2016.

Dia menjadi pemain yang cukup layak untuk raksasa Ligue 1, apalagi mencetak 26 gol dan 41 assist dalam 185 penampilan. Tetapi, dia belum menjadi yang terbaik.

#3 Romelu Lukaku

“Apakah saya bersiap untuk Chelsea lagi? Tentu saja. Saya ingin menjadi salah satu striker terbaik di dunia,” The Guardian mengutip Lukaku yang berusia 20 tahun ketika dia mencetak gol saat menjadi pemain pinjaman di Everton.

Tetapi, mereka juga mengatakan bahwa bos The Blues saat itu, Jose Mourinho, tidak yakin dengan kemampuan pemain muda Belgia tersebut. Fakta ini yang membuat Lukaku akhirnya pergi ke Goodison Park dengan kontrak permanen beberapa bulan kemudian.

Lukaku telah menempuh perjalanan panjang, tetapi dia akhirnya kembali dipercaya memimpin lini depan Chelsea. Bergabung kembali dengan rekor transfer klub senilai 97 juta pounds (Rp 1,9 triliun) setelah menjadi bagian penting dari kemenangan Inter meraih Scudetto 2020/2021. Dia merupakan salah satu pencetak gol paling produktif di sejarah sepakbola internasional.

#4 Adnan Januzaj

“Saya pernah bermain di Man United dan Anda sangat sadar untuk menambahkan terlalu banyak tekanan pada pemain muda. Namun, saya berpikir orang ini bisa menjadi salah satu yang terbaik di dunia. Saya pikir dia sangat berbakat,” kata Gary Neville tentang Januzaj.

Januzaj tidak berubah menjadi salah satu pemain terbaik di dunia, berjuang dengan status pinjaman di Borussia Dortmund dan Sunderland sebelum akhirnya menandatangani kontrak dengan Real Sociedad pada 2017.

Pemain internasional Belgia ini telah mencatatkan lebih dari 100 penampilan untuk La Real dan tampil dalam tantangan gelar kejutan mereka musim ini.

#5 Rafael Varane

Varane menjadi pemain terbaik di antara daftar yang disebut The Guardian. Dia telah memenangkan empat trofi Liga Champions, dua gelar La Liga, dan satu Piala Dunia sejak berita ini ditulis.

Kini, Varane bermain untuk Man United bersama rekan lamanya di Real Madrid, Cristiano Ronaldo. Perlu dilihat apakah Varane berhasil memberikan trofi untuk The Reds Devil.

#6 Florian Thauvin

Thauvin telah meninggalkan Marseille setelah dia dinobatkan sebagai Pemain Muda Terbaik Ligue 1 dan mulai menunjukkan kemampuannya di Stade Velodrome.

Dia kemudian pindah ke Newcastle United pada musim panas 2015. Tapi, selama tugas Steve McClaren yang bertanggung jawab atas The Magpies, tidak mengejutkan saat dia gagal menemukan permainan terbaiknya.

Pemain sayap itu kembali ke Marseille, meski awalnya dengan status pinjaman. Dia kembali mencuri perhatian setelah mencetak 71 gol dalam 200 penampilan selama tugas keduanya. Thauvin juga telah mengumpulkan 10 caps untuk Prancis dan satu tempat di tim mereka untuk Olimpiade 2020.

Cukup mengejutkan, dia mengikuti jejak mantan rekan setimnya, Andre-Pierre Gignac, dengan pindah ke klub Meksiko Tigres pada 2021.

#7 Gerard Deulofeu

Dia ditunjuk sebagai bintang masa depan saat dipinjamkan ke Everton, meski dia pergi ke Sevilla sebelum pindah kembali ke Goodison Park pada 2015.

Dia kemudian bergabung kembali dengan Barcelona untuk mencoba membantu mengisi posisi Neymar pada 2017 sebelum pergi lagi ke Watford. Dia kini bergabung dengan klub saudara perempuan Pozzo, Udinese.

#8 Marquinhos

“Marcos Aoas Correa akan berusia 20 tahun musim panas ini, pada saat itu dia bisa menjadi bagian dari pertahanan yang dipercayakan untuk membantu Brasil memenangkan Piala Dunia di kandang mereka,” kata The Guardian.

“Dia memiliki temperamen untuk tidak gentar, bakat untuk sukses, dan bisa mendapat manfaat dari bermain bersama rekan setimnya di klub, Thiago Silva.”

Bek muda itu akhirnya absen di Piala Dunia karena cedera, tetapi Marquinhos terus belajar di bawah rekan senegaranya, Thiago Silva, selama bertahun-tahun. Dia sekarang menjadi salah satu pemain PSG yang paling berpengalaman dan dipercaya sebagai kapten Les Parisiens.

#9 Luke Shaw

Pada suatu waktu, terutama saat mengalami cedera parah saat dilatih Jose Mourinho, Shaw tampaknya akan menjadi kisah sedih tentang potensi yang tidak terpenuhi.

“Pertahanan yang solid dan tanpa henti serta giat maju ke depan, dia tampaknya akan menjadi pemain reguler untuk Inggris dan klub di Liga Champions,” tulis The Guardian menggambarkannya ketika dia berkembang di bawah Mauricio Pochettino di Southampton dan pada saat itu hanya sedikit yang tidak setuju.

Dia kemudian pindah ke Manchester United pada musim panas 2014. Setelah beberapa tahun yang sulit, tampaknya Shaw telah sepenuhnya menyadari potensi itu. Dia adalah salah satu bek kiri yang luar biasa di Liga Premier dan Euro 2020, di mana dia mencetak gol di final melawan Italia.

#10 Kurt Zouma

Zouma ditunjuk sebagai salah satu yang harus diperhatikan pada malam kepindahannya dari Saint-Etienne ke Chelsea pada Januari 2014. Zouma kemudian dinobatkan sebagai Pemain Muda Terbaik Chelsea selama musim 2014/2015 saat The Blues memenangkan gelar.

Gelar liga lainnya menyusul pada 2016/2017 serta Liga Champions pada 2020/2021, tetapi Anda tidak pernah merasa bahwa Zouma akan memantapkan dirinya sebagai salah satu bek tengah pilihan pertama The Blues di tengah pinjaman tandang ke Stoke dan Everton.

Pada tahun 2021, dia pindah ke West Ham yang segera terlihat cocok untuk semua pihak.

(diaz alvioriki/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=uZiDnSmspvE

Artikel Pilihan