Selamat Ulang Tahun!

Lagi-lagi Mesut Oezil Marah saat Diganti, Tanda Sudah Habis Kariernya?

"Oezil siap meninggalkan Fenerbahce."

Analisis | 22 October 2021, 16:03
Lagi-lagi Mesut Oezil Marah saat Diganti, Tanda Sudah Habis Kariernya?

Libero.id - Mungkin setiap pemain akan kecewa ketika dia ditarik keluar dari lapangan untuk digantikan pemain lain, apalagi dalam kondisi mendesak untuk mencetak gol. Mari kita lihat. Oezil yang banyak dikenal sebagai pemain yang sabar saja mengalami ekspresi kekecewaan.

Dalam pertandingan Liga Europa antara Fenerbahce versus Royal Antwerp, di mana Fenerbahce harus rela berbagi poin pada Kamis (21/10/2021). Oezil yang menjadi salah satu pemain utama Fenerbahce gagal memberi kemenangan untuk klubnya. Dia pun ditarik keluar sebelum pertandingan berakhir ketika skor masih imbang 2-2.

Dengan pergantian tersebut, Oezil kecewa karena tidak diberikan bermain sampai peluit akhir pertandingan berbunyi. Gelandang berpaspor Jerman itu dibiarkan marah begitu saja setelah pergantian pemain di babak kedua saat itu. Mantan bintang Arsenal itu kemudian menunjukkan kemarahan kepada publik atas pergantiannya.

Mantan playmaker Real Madrid itu memperlihatkan ekspresi kemarahannya dengan menendang botol air di pinggir lapangan dan melepaskan kausnya saat dia keluar dari pertandingan, atau tak lama setelah Pieter Gerkens mencetak gol tepat di luar batas waktu satu jam untuk menyelamatkan poin di pertandingan terakhir.

Itu berarti hasil imbang antara tim Super Lig Turki dan wakil Belgia terjadi di Ulker Stadyumu - tetapi tindakan bintang veteran itu yang kemungkinan mendominasi diskusi selama beberapa hari ke depan.

Apa yang terjadi?

Setelah bangkit dari gol pembuka Mbwana Samatta dalam waktu dua menit melalui dua gol Enner Valencia, Fenerbahce tidak dapat menemukan gol ketiga untuk menempatkan permainan di luar jangkauan. Mereka justru kecolongan ketika Gerkens menyamakan kedudukan lagi.

10 WAGs Terkaya, Ada Georgina Rodriguez Istri Cristiano Ronaldo

10 WAGs Terkaya, Ada Georgina Rodriguez Istri Cristiano Ronaldo

Gol penyeimbang terjadi di tengah performa buruk Oezil, yang gagal melepaskan tembakan, baik on atau off target, sepanjang dua pertiga pertama pertandingan. Sementara pemain Jerman itu juga memberikan umpan kunci dalam serangan.

Pelatih Vitor Pereira kemudian memilih untuk menggantikannya dengan Dimitrios Pelkas, yang memicu respons marah dari gelandang berusia 33 tahun tersebut.

Apa yang telah dikatakan?

Berbicara setelah pertandingan, Pereira menolak untuk mengutuk tindakan Oezil, alih-alih memuji penampilannya dalam permainan di mana timnya berjuang untuk menahan bola sepanjang waktu, sambil mengakui bahwa dia tidak yakin apakah itu keputusan yang tepat.

"Kami membutuhkan lebih banyak intensitas dan darah segar," tambahnya. “Mesut (Oezil) melakukannya dengan baik hari ini. Dia bisa melakukannya dengan baik pada bola, tetapi hari ini kami mengalami kesulitan dalam menjaga penguasaan bola. Yang pasti saya tidak tahu apa yang akan terjadi jika kami tidak membawanya keluar,” bebernya.

Oezil berharap emosinya tidak menghalangi ketika Fenerbahce kembali beraksi di Super Lig akhir pekan mendatang, terutama ketika mereka menghadapi Alanyaspor.

Hasil imbang mereka di Grup B bagaimanapun telah membuat mereka menghadapi tugas berat untuk mencapai babak sistem gugur Liga Europa. Apalagi, Eintracht Frankfurt dan Olympiacos unggul tiga poin di depan mereka saat ini.

Namun, mereka masih bisa memperpanjang eksploitasi kontinental mereka ke tahun baru dengan finis di tempat ketiga untuk melihat mereka ditransfer ke babak sistem gugur Liga Konferensi Eropa.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=HgyPUs_08U4

Artikel Pilihan