Selamat Ulang Tahun!

Bagaimana Kariernya? 6 Pemain Liverpool yang Datang Bareng Firmino

"Mayoritas kurang beruntung karena cedera."

Analisis | 22 October 2021, 13:23
Bagaimana Kariernya? 6 Pemain Liverpool yang Datang Bareng Firmino

Libero.id - Mari kita melihat jendela transfer musim 2015, di mana Liverpool menjadi salah satu klub yang banyak mendatangkan pemain baru. Salah satunya adalah Roberto Firmino.

Namun, ketika didatangkan Liverpool dari Hoffenheim pada 2015, banyak pihak meragukan Firmino untuk tampil di Liga Primer. Dia sekarang sudah membuktikan kehebatannya.

Pemain Brasil itu pindah ke Anfield selama masa bakti terakhir Brendan Rodgers sebagai pelatih The Reds. Firmino menjadi salah satu dari tujuh orang yang didatangkan waktu itu. Prospek pemain berusia 23 tahun yang datang dari tim terbaik kedelapan di Bundesliga, dan itu untuk pertama kalinya dia menginjakkan kaki di Liga Premier.

Firmino dengan cepat beradaptasi dan membuktikan dirinya sebagai pemain matang bersama Liverpool. Dia memenangkan Liga Primer dan Liga Champions. Dia membuat lebih banyak dampak dibandingkan beberapa pemain 'mapan' dari musim panas itu.

Kami telah melihat enam pemain lain yang bergabung dengan Liverpool bersama Firmino pada musim panas 2015. Lalu bagaimana karier mereka saat ini?

Joe Gomez

Penandatanganan pertama jendela transfer, Gomez tiba dengan reputasi besar setelah melakukan debutnya di Charlton Athletic pada usia 17 tahun dan membuat awal yang cepat saat The Reds memulai musim 2015/2016 dengan tiga clean sheet berturut-turut.

10 WAGs Terkaya, Ada Georgina Rodriguez Istri Cristiano Ronaldo

10 WAGs Terkaya, Ada Georgina Rodriguez Istri Cristiano Ronaldo

Cedera serius tepat di awal masa jabatan Juergen Klopp membuat beberapa pihak curiga dia akan menghadapi tantangan nyata untuk kembali ke tim utama, terutama sebagai bek sayap – di mana dia mengisi peran di bawah asuhan Rodgers – atau di bek tengah. Itu merupakan peran yang banyak diharapkan dia untuk dijalani.

Namun, pemain Inggris itu telah mengatasi itu dan sejumlah cedera lainnya untuk menunjukkan kualitasnya di Liverpool. Datang dari bangku cadangan dalam kemenangan final Liga Champions 2019 dan memainkan sebagian besar pertandingan Liverpool saat mereka memenangkan gelar liga pada 2020. Dia masih baru berusia 24 tahun dan berada di puncak penampilannya ke-100 bersama Merseyside.

Adam Bogdan

Liverpool memiliki bakat untuk mengambil berbagai macam penjaga gawang dengan transfer gratis selama bertahun-tahun, dan Bogdan tidak terkecuali.

Pemain internasional Hungaria itu tetap bersama Bolton Wanderers setelah menderita degradasi dari Liga Premier pada 2012. Ironisnya, dia pindah ke Anfield setelah kehilangan tempatnya sebagai cadangan Liverpool di belakang Andy Lonergan. Sementara secara teknis dia berada di buku The Reds selama empat tahun, dia hanya bermain dua kali di liga.

Yang pertama dari dua penampilan itu akan menjadi paling lama diingat, dengan Bogdan memberi Watford gol dalam kekalahan 3-0 yang menjadi momen terberat Liverpool musim itu.

Dia sekarang kembali ke Hungaria bersama Ferencvaros dan merupakan anggota tim negaranya yang tidak digunakan di Euro 2020. Sementara mantan pemain Liverpool, Peter Gulacsi, menjadi starter.

Nathaniel Clyne

Clyne adalah salah satu suksesi pemain yang pindah dari Southampton ke Liverpool – setelah Adam Lallana dan Dejan Lovren, tetapi sebelum Sadio Mane. Cedera memastikan dia jauh dari kata sukses.

Musim pertama bek kanan itu tidak terlalu buruk, dengan 52 penampilan di semua kompetisi dan satu tempat di skuad Inggris untuk Euro 2016 di akhir musim. Dia juga mencetak satu-satunya gol Liga Premier untuk The Reds musim itu, terutama saat membantu timnya melibas tuan rumah Aston Villa, 6-0.

Meskipun cedera membatasi Clyne hanya menjadi tiga starter Liverpool setelah 2017, dia mampu menghidupkan kembali kariernya di Liga Premier dengan kembali ke klub masa kecil Crystal Palace. Pada usia 30 tahun, dia masih bisa memiliki lebih banyak waktu di level ini.

Danny Ings

Berbicara tentang kesengsaraan cedera, Ings masih dianggap oleh beberapa penggemar Liverpool sebagai striker hebat yang mungkin mereka miliki jika bukan karena nasib buruk.

Dia mencetak tiga gol dalam sembilan pertandingan selama musim pertamanya, termasuk satu gol di Goodison Park di pertandingan terakhir Rodgers.

Ings mengalami cedera sebelum pertandingan pertama Klopp – dan kemunduran lebih lanjut hampir tepat setahun kemudian – untuk membuat beberapa orang bertanya-tanya apakah dia bisa melakukannya.

Mantan striker Burnley, yang pindah ke Anfield setelah degradasi The Clarets 2015, mencetak gol keempat dan terakhirnya untuk Liverpool saat bermain imbang di West Brom pada April 2018.

Namun, sejak itu, dia telah menunjukkan kepada para pendukung Anfield apa yang mungkin mereka miliki, mencetak hampir 50 gol untuk Southampton dan menyelesaikan kepindahan uang besar ke Aston Villa di jendela transfer terbaru.

James Milner

Pemikiran aneh menyeruak saat Milner didatangkan Liverpool pada 2015. Dia tidak tampak seperti pemain yang masih bermain di level tinggi enam tahun kemudian.

Pemain internasional Inggris itu bermain konsisten bersama Manchester City, membantu mereka memenangkan dua gelar liga walau Milner tidak pernah mencetak lebih dari lima gol liga dalam satu musim. Itu adil untuk menganggap dia akan menjadi pemain yang lebih cocok dan lebih teratur untuk sebuah tim.

Tentu saja, umur panjang dan konsistensi Milner telah menjadi bagian besar dari nilainya di Liverpool, belum lagi tingkat kebugaran yang hanya bisa diimpikan oleh kebanyakan pria berusia pertengahan 30-an. Dia sekarang membuat lebih dari 250 penampilan untuk The Reds pada Mei 2021 dan terus menjadi anggota skuad yang berharga di Anfield.

Christian Benteke

Jika karier Firmino di Liverpool sangat diuntungkan dari pergantian manajer, hal sebaliknya terjadi pada Benteke, walau membuat awal yang mengesankan dengan tendangan salto di Old Trafford.

Dia terus tampil di bawah Klopp, mengakhiri musim debutnya dengan sembilan gol di liga. Tetapi, segera muncul petisi bahwa dia bukan profil striker yang tepat untuk arah yang direncanakan bos baru (Klopp).

Liverpool kemudian menjualnya dan Crystal Palace langsung memanfaatkan momen dengan merekrut striker asal Belgia tersebut. 

Setelah itu, Benteke seperti lupa bagaimana caranya mencetak gol di awal kariernya bersama The Eagles. Namun, Benteke berusaha keras memperbaiki kekurangan tersebut.

Dia mencetak 10 gol dalam satu musim untuk pertama kalinya sejak 2017, hingga berujung pemanggilan masuk skuad Belgia di Euro 2020.

Pemain berusia 30 tahun itu memang bukan orang yang tepat untuk Liverpool, tetapi setidaknya Benteke menjawab kontribusi nyata bersama tim lain.

(atmaja wijaya/yul)




Hasil Pertandingan Liverpool


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=LDyrEvcaNwM

Artikel Pilihan