Selamat Ulang Tahun!

Bikin Menyesal, Peringkat 5 Pemain Real Madrid yang Seharusnya Tidak Dijual

"Dianggap tidak dibutuhkan di Madrid, pemain ini dilepas. Hasilnya, klub justru loyo."

Analisis | 14 October 2021, 06:00
Bikin Menyesal, Peringkat 5 Pemain Real Madrid yang Seharusnya Tidak Dijual

Libero.id - Bisnis jual-beli pemain di sepakbola modern ibarat perjudian. Kadang, ada pemain yang dinilai buruk justru bersinar di tempat lain. Begitu pula sebaliknya. Salah satu yang merasakan hal itu adalah Real Madrid.

Seperti banyak klub besar di dunia, Madrid juga mengkombinasikan pemain-pemain bintang berharag mahal dengan beberapa lulusan akademi. Apalagi, Los Blancos punya La Fabrica, yang telah menghasilkan beberapa talenta berbakat selama bertahun-tahun.

Tapi, baik memproduksi atau membeli pemain, ternyata tidak selamanya sukses. Dalam beberapa kasus, Madrid terpaksa menjual atau membiarkan pemainnya pergi secara gratis dengan berbagai alasan.

Sialnya, beberapa pemain yang dibiarkan meninggalkan Estadio Santiago Bernabeu ternyata sebagai kesalahan besar. Ada sejumlah nama yang ternyata sukses di klub lain dan justru membuat Madrid terpuruk. Beberapa lainnya benar-benar membuat Los Blancos seperti kehilangan arah karena kepergiannya.

Nah, berikut ini peringkat 5 pemain Madrid yang seharusnya tidak dijual karena belum saatnya pergi:


5. Angel di Maria ke Manchester United

Menyusul keluarnya Mesut Oezil dan kedatangan Gareth Bale pada 2013, Di Maria dengan berani mengambil alih jabatan sebagai maestro di lini tengah Madrid. Transisinya dari seorang pemain sayap yang rajin menjadi gelandang dinamis dijalankan dengan sangat baik dan menghasilkan 25 assist musim itu.

10 Foto Ada Hegerberg, Pemenang Ballon d'Or Wanita Pertama

10 Foto Ada Hegerberg, Pemenang Ballon d'Or Wanita Pertama

Meski membantu  Madrid meraih gelar Liga Champions ke-10 dan penghargaan Man of the Match di final, dia justru dijual ke Manchester United dua bulan kemudian.

Pada musim panas 2014, Madrid meresmikan kepergian Angel di Maria ke MU. Mereka menguangkan winger Argentina itu untuk mendatangkan James Rodriguez. Meski  mampu mendapatkan kembali 75 juta euro dari penjualannya, Los Blancos sejatinya berada di pihak yang kalah dalam tawar-menawar. Selain itu, James juga terbukti gagal total.


4. Samuel Eto'o ke Real Mallorca

Tidak banyak yang ingat bahwa legenda Barcelona, Samuel Eto'o, bukanlah produk La Masia seperti Xavi Hernandez atau Lionel Messi. Pesepakbola asal Kamerun itu adalah salah satu siswa La Fabrica sejak usia 16 tahun. Bahkan, dia sempat bermain untuk Real Madrid Castilla.

Sayang, regulasi kuota pemain non Uni Eropa membuat Eto'o harus dipinjamkan ke Real Mallorca sebelum akhirnya pindah permanen pada 2000 dengan biaya 4,5 juta euro (Rp74 miliar).

Bakat Eto'o meledak di Mallorca. Dia mencetak 67 gol dalam empat musim. Barcelona datang dan merekrut Eto'o untuk meningkatkan permainannya ke level luar biasa. Dia menjadi roda penggerak Barcelona asuhan Frank Rijkaard dan Pep Guardiola.

Dia membantu klubnya mengalahkan Madrid dalam beberapa kesempatan. Dengan dua treble kontinental dan 416 gol atas namanya, Madrid layak menyesal telah menyia-nyiakan bakat Eto'o.


3. Claude Makelele ke Chelsea

Claude Makelele adalah korban paling ikonik dari proyek Los Galacticos. Dia dijual ke Chelsea pada 2003 untuk memberi ruang bagi superstar Inggris, David Beckham. Keputusan aneh Florentino Perez untuk melepas pekerja kerja asal Prancis ini menuai kecaman dari banyak orang, termasuk pemain sendiri.

"Mengapa anda ingin menambahkan lapisan emas pada Bentley, ketika anda sudah kehilangan mesinnya?" kata Zinedine Zidane ketika tahu rekan senegaranya dilepas ke Chelsea.

Makelele merevolusi peran tersebut dengan etos kerjanya yang tidak biasa dan kemampuan teknis yang unggul. Pemain Prancis itu dikenal karena kemampuannya untuk memecah permainan dan memiliki penempatan posisi yang baik. Tapi, di mata Madrid, nama Makelele tidak laku di pasar seperti Beckham.

Selanjutnya, Madrid hancur lebur. Tidak ada pemain yang bersedia mengorbankan diri untuk melakukan tekel, berlari tanpa henti, dan pekerjaan kotor di lini tengah. Sebaliknya, dengan kedatangan Makelele di timnya, Jose Mourinho mengubah The Blues menjadi tim dengan pertahanan yang tidak bisa ditembus.


2. Arjen Robben ke Bayern Muenchen

Mengikuti jalur karier yang berlawanan dengan Makelele, Arjen Robben bergabung dengan Real Madrid dari Chelsea pada 2007 dengan biaya 35 juta euro (Rp575 miliar). Setelah berjuang dengan cedera selama bersama The Blues, Robben pindah ke Spanyol untuk menghembuskan kehidupan baru ke dalam kariernya.

The Flying Dutchman berperan penting pada gelar Madrid musim 2007/2008. Dia menghasilkan 10 kontribusi gol di sepanjang musim.

Namun, dengan terpilihnya kembali Florentino Perez pada 2009, Madrid melakukan pembelian besar saat mendatangkan Cristiano Ronaldo, Kaka, dan Karim Benzema di jendela transfer yang sama. Sesuai dengan ritual transfer mereka, Madrid menyetujui penjualan Robben, Wesley Sneijder, dan Klaas-Jan Huntelaar. Khusus Robben, itu seperti dikorbankan.

Playmaker Belanda itu melanjutkan karier legendarisnya bersama Bayern Muenchen. Di sana, dia memenangkan delapan gelar Bundesliga dan satu trofi Liga Champions. Sebaliknya, Kaka terbukti gagal di Estadio Bernabeu.


1. Cristiano Ronaldo ke Juventus

Penjualan pencetak gol terbanyak sepanjang masa mereka, Cristiano Ronaldo, tidak diragukan lagi menjadi salah satu keputusan terburuk dalam 119 tahun sejarah Los Blancos. 

Menyusul rekor kemenangan Liga Champions ke-13 pada 2017/2018, Madrid mengumumkan bahwa megabintang Portugal itu akan meninggalkan klub setelah sembilan tahun mengabdi tanpa henti.

Dalam rentang sembilan musim, Ronaldo mengangkat raksasa Spanyol itu ke level yang luar biasa, membawa mereka meraih dua gelar La Liga, dan empat kemenangan Benua Biru. CR7 telah mengumpulkan 450 gol hanya dalam 438 pertandingan untuk memecahkan rekor sepanjang masa di klub.

Mengabaikan kontribusinya yang tak tertandingi, Los Blancos memutuskan menjualnya ke Juventus dengan 117 juta euro (Rp1,9 triliun). Maju cepat tiga tahun dan superstar berusia 36 tahun itu saat ini mendominasi Liga Premier setelah kembali ke MU. Sementara Madrid masih belum memiliki menggantikannya.

(diaz alvioriki/anda)




Hasil Pertandingan Real Madrid


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 100%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=qKX8l_11M3A

Artikel Pilihan