Selamat Ulang Tahun!

Aturan Baru Tentang Sponsor Judi di Liga Premier Musim ini

"Kenapa perubahan baru dilakukan sekarang?"

Analisis | 23 September 2021, 18:15
Aturan Baru Tentang Sponsor Judi di Liga Premier Musim ini

Libero.id - Federasi Sepakbola Inggris (FA) menjelaskan aturan baru yang diberlakukan pemerintah terkait kerja sama sponsor, khususnya jalinan mitra bersama klub-klub Liga Premier.

Pemerintah Inggris akan melarang perusahaan taruhan alias judi mensponsori klub. Hal itu diputuskan setelah meninjau undang-undang perjudian di negara pimpinan Ratu Elizabeth II tersebut.

Larangan yang lebih luas adalah larangan iklan taruhan dalam olahraga, termasuk papan iklan yang dipasang di pinggir lapangan dan iklan TV.

Untuk yang satu ini, larangannya tengah dipertimbangkan. Tetapi, sangat kecil kemungkinan untuk lolos tahap menjadi peraturan.

Musim ini, sembilan dari 20 klub Liga Utama Inggris memiliki perusahaan judi sebagai sponsor utama mereka, serta enam tim lainnya di divisi Championship. Kesepakatan itu diperkirakan bernilai gabungan 100 juta pounds (Rp 1,9 triliun) per tahun.

Sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa semua kecuali satu klub Liga Premier bermitra dengan perusahaan taruhan, seperti halnya 15 tim Championship.

Tinjauan Undang-Undang (UU) Perjudian 2005 diluncurkan oleh Departemen Digital, Budaya, Media, dan Olahraga (DCMS) dan pada Desember 2020. UU itu sudah masuk tahap disidangkan di parlemen.

Buku Putih/Pedoman Pemerintah Inggris – dokumen kebijakan yang menetapkan proposal untuk undang-undang masa depan – akan keluar pada akhir tahun ini atau pada awal 2022.

Kemudian akan ada periode konsultasi tiga bulan sebelum RUU tersebut masuk ke Parlemen, yang berarti setiap perubahan yang mempengaruhi tim olahraga tidak mungkin berlaku sampai paling cepat 2023.

“Kami bertekad untuk mengatasi masalah perjudian dalam segala bentuknya dan akan membangun rekam jejak kami yang kuat dalam memperkenalkan langkah-langkah untuk melindungi mereka yang berisiko,” ujar seorang juru bicara DCMS.

Mengapa perubahan ini terjadi sekarang?

Undang-Undang Perjudian diperkenalkan pada 2005, tetapi kemajuan teknologi telah menyebabkan ledakan perusahaan taruhan yang mensponsori olahraga, meningkatkan kekhawatiran tentang bahaya terkait perjudian.

Manifesto Pemerintah 2019 berjanji akan merombak regulasi agar 'cocok untuk era digital'. Tinjauan luas undang-undang perjudian akhirnya diluncurkan pada Desember 2020.

Mengikuti seruan untuk bukti awal tahun ini, para menteri sekarang sedang menyusun kertas putih proposal – diatur untuk memasukkan larangan perusahaan perjudian menjadi sponsor front-of-shirt.

Apakah bentuk iklan perjudian lainnya akan dilarang?

Sementara para menteri tampak setuju untuk menghapus logo perjudian dari kaos, apalagi pembicaraan sedang berlangsung tentang seberapa jauh peraturan baru harus diperluas.

Kedua belah pihak melobi keras. Para reformis mengatakan pelarangan sponsor jersey tidak akan ada artinya jika iklan masih muncul di papan pinggir lapangan di stadion dan di TV.

Sementara badan dan klub olahraga tak ingin kehilangan sumber pendapatan yang berharga. Di sisi ini problem yang harus diselesaikan bersama.

Apa yang akan terjadi pada klub yang sudah terikat dalam kesepakatan sponsor?

Larangan sponsor di jersey bagian depan tidak mungkin sampai setidaknya musim 2023/2024, karena RUU apa pun masih beberapa bulan lagi untuk sampai ke Parlemen.

Meski begitu, klub telah mempersiapkan perubahan aturan dengan menyetujui kesepakatan sponsor jangka pendek atau menulis dalam klausa istirahat.

Anggota parlemen dari Partai Buruh, Carolyn Harris, mengatakan kepada Sportsmail: “Melarang iklan kaus depan tentu saja hal yang benar untuk dilakukan, tetapi itu hanya menggores permukaan.”

“Kami dibombardir oleh iklan perjudian dan itu harus dihentikan. Iklan harus benar-benar dilarang untuk melindungi anak-anak dan mencegah bahaya,” timpalnya.

Wakil Ketua, Duncan Smith, mantan pemimpin konservatif menambahkan: “Meskipun saya akan menyambut baik langkah apa pun untuk mengurangi iklan perjudian, dan menghapus iklan dari bagian depan kaus akan menjadi langkah pertama yang penting, masih banyak yang harus dilakukan.”

“Iklan ada di mana-mana — di papan pengumuman, di majalah, online, dan di TV. Satu-satunya cara untuk mencegah anak-anak terpapar iklan perjudian adalah dengan melarang mereka.”

Pekan lalu, pesepakbola pria Inggris dengan penampilan terbanyak, Peter Shilton, bergabung dengan para pegiat untuk menyerahkan petisi berkekuatan 12.000 orang ke 10 Downing Street.

Mantan kiper berusia 71 tahun, yang memiliki kecanduan judi selama 45 tahun, mengirimkan surat kepada Perdana Menteri Boris Johnson dan mengatakan: 'Hukum perlu diubah'.

Larangan sponsor di bagian depan baju akan menjadi perubahan terbesar pada iklan dalam olahraga sejak promosi tembakau dilarang di Inggris pada 2003.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=uZiDnSmspvE

Artikel Pilihan