Selamat Ulang Tahun!

Kisah Mohamed-Ali Cho, Remaja 17 Tahun yang Jadi Rebutan Banyak Klub Besar

"Keputusan yang membuat Cho lebih matang."

Biografi | 15 September 2021, 18:21
Kisah Mohamed-Ali Cho, Remaja 17 Tahun yang Jadi Rebutan Banyak Klub Besar

Libero.id - Mohamed-Ali Cho mungkin baru berusia 17 tahun, tetapi dia sudah menginjakkan kaki di beberapa kota paling ikonik di Eropa.

London, Paris, dan Liverpool semuanya memainkan peran mereka dalam membentuk salah satu talenta muda paling menarik di Ligue 1 selama masa hidupnya.

Tidak ada yang memiliki tempat yang sama di hatinya sebagai ikatan yang dia bagi dengan Bordeaux, meskipun tidak pernah tinggal di ibu kota penghasil anggur terbaik di dunia itu.

Ini adalah kota dimana dia melakukan debut profesional untuk Angers pada Agustus 2020 pada usia 16 tahun dan 224 hari, tetapi juga tempat di mana bakatnya benar-benar mulai bersinar untuk pertama kalinya sekitar satu dekade lalu.

Berusia tujuh tahun dan bermain untuk tim Paris Saint-Germain U-8, Cho melakukan perjalanan ke Stade Chaban-Delmas, bekas kandang Girondins de Bordeaux, untuk kompetisi level junior pada 2011.

"Kami mengambil bagian dalam turnamen besar dengan beberapa tim Spanyol yang bagus seperti Real Sociedad. Dia mencetak 16 gol dalam waktu kurang dari 10 pertandingan," kenang Stephane Tardivel, pelatihnya saat itu.

10 Foto Anna Lewandowska, Istri Robert Lewandowski Pemegang Sabuk Hitam Karate

10 Foto Anna Lewandowska, Istri Robert Lewandowski Pemegang Sabuk Hitam Karate

“Tahun berikutnya, dia mencetak 19 gol. Kami memenangkan turnamen untuk tahun kedua berturut-turut, dia menjadi pencetak gol terbanyak lagi dan dinobatkan sebagai pemain terbaik di turnamen."

"Saya belum pernah melihat pemain dengan kemampuan mencetak gol seperti dia, kekuatannya dan kaki kirinya luar biasa. Dia adalah salah satu dari tiga pemain terbaik yang pernah saya lihat di kelompok usia saya."

PSG jarang membiarkan pemain yang mendapatkan sambutan hangat seperti itu pergi, tetapi keputusan itu diambil mereka pada 2015. Orang tua Cho meninggalkan ibukota Prancis dan pindah ke Inggris karena komitmen pekerjaan.

Meskipun lahir di Prancis, Cho sebenarnya menghabiskan beberapa tahun pertama hidupnya di London, dan hampir bergabung dengan West Ham pada usia enam tahun sebelum pindah ke Paris tak lama kemudian.

PSG telah berjuang tetapi gagal mempertahankannya. Langkah Cho selanjutnya di jalur karirnya membawanya ke Everton, di mana ia menggabungkan pekerjaan sekolah dengan pelatihan dan pertandingan, menjadi pemain yang menonjol diantara rekan-rekannya di Merseyside.

Waktunya bersama The Toffees kembali berakhir sebelum lima tahun pada 2020, keluarga Cho kembali ke Prancis sekali lagi.

Berusia 15 tahun menjadi jelas bahwa orang tuanya akan meninggalkan negara itu, Cho bisa tinggal di Everton, tetapi kesepakatan tidak dapat dicapai dan pada saat dia merayakan ulang tahunnya yang ke-16, dia kembali ke tanah kelahirannya.

Tidak mengherankan ada banyak minat pada pemain yang sudah mulai mewakili Inggris di level junior, tetapi orang tuanya dan terutama ibunya, Samia, menasihatinya agar tidak pergi ke klub dimana akan ada terlalu banyak perhatian padanya, dan malah membujuknya untuk bergabung dengan klub Ligue 1, Angers.

"Angers adalah klub yang memungkinkan dia untuk menyelesaikan pelatihannya dan juga memastikan dia memiliki lebih sedikit tekanan sehingga dia dapat berkembang lebih baik," kata seorang teman dekat Cho. "Dari sudut pandang pemain dan keluarganya, ada keinginan untuk tidak terburu-buru melakukan apapun."

"Untuk saat ini, dia tidak melihatnya sebagai pekerjaan, tetapi sebagai hasratnya. Dia merasa senang dengan hal itu."

Tiba di Angers pada Februari 2020, Cho awalnya berlatih dengan tim cadangan. Ketika para pemain akhirnya diizinkan untuk kembali ke sesi latihan pasca Covid, Cho mendapati dirinya termasuk dalam tim utama, sesuatu yang mengejutkan bagi penyerang muda itu.

Dia sama-sama terkejut beberapa minggu kemudian setelah ditunjuk ikut di bangku cadangan saat melawan Bordeaux, dia diminta untuk pemanasan oleh manajer Stephane Moulin sebelum dimasukkan selama sembilan menit terakhir.

"Dia tidak pernah berkata pada dirinya sendiri, 'Saya telah berbelok'," ungkap teman Cho. "Dia hanya ingin memastikan itu terjadi lagi."

Apa pun yang dilakukan Cho berhasil, karena dia membuat 20 penampilan Ligue 1 lebih lanjut musim lalu, meskipun itu tidak cukup untuk membuat anak muda itu mendapatkan tempatnya di ruang ganti.

“Dia melakukan yang baik atas tanggung jawabnya, dia bekerja, dan dia mendengarkan kami,” kata bek Romain Thomas setelah penampilan Cho melawan Lyon pada Agustus. "Pelatih ada di belakangnya, dan dia tidak mengecewakannya."

Penampilan Cho sejauh musim ini menunjukkan bahwa transisinya di luar lapangan yang mengesankan ke jajaran senior akan direplikasi di musim 2021/2022, penampilannya menjadi salah satu yang paling menarik perhatian pemain mana pun di Prancis selama empat pertandingan pertama.

Mampu bermain dimana saja di tiga posisi depan dan secara teratur diminta untuk berganti posisi selama pertandingan. Kecepatan, kekuatan, dan dribbling langsung Cho telah menyebabkan banyak masalah pada bek lawan, termasuk pada bek veteran Lyon, Marcelo.

Pemain berusia 34 tahun itu diberi waktu yang panas oleh pemain setengah usianya ketika kedua tim bertemu di minggu kedua musim ini. Cho akhirnya memaksa Marcelo melakukan kesalahan penilaian yang berujung pada gol bunuh diri dan dia menjadi korban. dibuang untuk berlatih dengan cadangan beberapa hari kemudian.

Kecepatan Cho juga memaksa pelanggaran yang membuat Maxwel Cornet diusir keluar lapangan pada pertandingan yang sama saat Angers menang 3-0. Mereka mendukung hasil itu dengan hasil imbang di Bordeaux dan kemenangan atas Rennes yang membuat mereka berada di urutan kedua dalam tabel.

"Dia memiliki kualitas alami di atas rata-rata seperti kekuatan dan kecepatan larinya," Thomas menjelaskan setelah pertandingan Lyon dari rekan mudanya, dengan tampilan yang mengarah pada minat yang ditunjukkan pada Cho sebelum jendela transfer ditutup."

Dia juga pemain kedua yang lahir pada tahun 2004 yang mencetak gol di salah satu liga besar Eropa, mengikuti jejak wonderkid Borussia Dortmund, Youssoufa Moukoko.

“Saya menjaga kaki saya di tanah,” kata Cho pasca-pertandingan. "Saya memiliki tim yang membantu saya untuk tidak terlalu bersemangat, untuk terus bekerja dan selalu membidik lebih tinggi. Jadi saya tidak terlalu memperhatikan buzz."

Namun, desas-desus itu sepertinya tidak akan mereda, karena Cho kembali ke Angers setelah mendapatkan dua caps pertamanya untuk Prancis U-21 dalam seminggu terakhir, dan sekarang sepertinya dia memilih untuk mewakili Les Bleus dari pada Inggris, Pantai Gading dan Maroko, yang juga berhak untuknya, meskipun pilihannya tetap terbuka.

(diaz alvioriki/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=qKX8l_11M3A

Artikel Pilihan