Selamat Ulang Tahun!

Kisah Marcel Desailly, Kapten Chelsea Sebelum Terry yang Kini Dilupakan

"Penguasa lini belakang sebelum datang Roman Abramovich."

Biografi | 09 September 2021, 10:35
Kisah Marcel Desailly, Kapten Chelsea Sebelum Terry yang Kini Dilupakan

Libero.id - Anda mungkin lebih mengenal John Terry ketimbang seorang Marcel Desailly. Tapi, jika Anda fans Chelsea dan mengikuti klub yang bermarkas di Stamford Bridge itu secara runut, maka Anda pasti mengerti bahwa sebelum ban kapten terpasang di lengan Terry, lebih dulu seorang Desailly yang memegang tanggung jawab itu.

Marcel Desailly, dikenal sebagai 'The Rock' karena penampilannya yang tak segan-segan di lini belakang The Blues – meskipun selama kariernya di klub pemain asal Prancis itu hanya memenangkan sebagian kecil trofi dibandingkan dengan Terry. 

Tapi, agar terasa adil, kita mesti mengatakan era Desailly dan era Terry sebagai kapten merupakan era klub yang berbeda. Namun, selama enam tahun di Chelsea; sebelum kedatangannya dia telah memenangkan Liga Champions dalam tahun-tahun berturut-turut dengan Marseille dan AC Milan asuhan Fabio Capello.

Tampil di lini tengah dan mencetak gol keempat saat I Rossoneri mengalahkan Barcelona Dream Team asuhan Johan Cruyff 4-0 di final Athena 1994.

Ada juga duo gelar Serie A, belum lagi trofi Piala Dunia pada 1998. Dan, tak lama dari itu, Desailly resmi berseragam Chelsea. Sebelum Didier Drogba, Fernando Torres, Kai Havertz atau Romelu Lukaku, Desailly pernah menjadi pembelian terbesar Chelsea di era sebelum Roman Abramovich.

Desailly melakukan debutnya untuk Chelsea di Highfield Road melawan Coventry dan itu adalah debut yang sebaiknya dilupakan, sebab Chelsea kalah dengan skor 1-2.

10 Foto Nadia Faccenda, Model Cantik Pacar Kiper Chelsea

10 Foto Nadia Faccenda, Model Cantik Pacar Kiper Chelsea

Tapi, dia segera beradaptasi. Dua minggu setelah kekalahan dari Coventry, Desailly tampil apik dan membut Chelsea clean sheet di final Piala Super Eropa melawan Real Madrid, kemenangan 1-0.

Pada musim debutnya, hanya trofi itu yang berhasil dipersembahkan Desailly. Tetapi, perlu dicatat, Chelsea hanya menderita dua kekalahan Liga Premier lebih lanjut setelah kekalahan hari pembukaan di Coventry dan berakhir hanya empat poin di belakang pemenang treble Manchester United.

Musim 1999/2000 terbukti lebih tidak menentu – kekalahan di Watford, Derby, Sunderland, dan Sheffield Wednesday menyebabkan finis kelima yang mengecewakan – tetapi Desailly cenderung berdiri tegak untuk kesempatan besar, roda penggerak penting dalam navigasi melalui dua grup Liga Champions yang menampilkan Milan, Lazio, dan Marseille.

Bek tengah itu sangat tenang di final Piala FA terakhir di Wembley lama, kemenangan 1-0 atas Aston Villa, dan dia kembali ke sana untuk memulai kampanye 2000/2001 dengan kemenangan 2-0 Charity Shield atas Manchester United. Ole Gunnar Solskjaer dan Teddy Sheringham tidak memiliki jawaban atas tembok pertahanan Chelsea di Prancis, dan juga Dwight Yorke dan Andy Cole, yang dimasukkan untuk mendorong akhir di 20 menit terakhir.

Namun, performa domestik Chelsea terus goyah sekitar pergantian abad, mengakibatkan Gianluca Vialli digantikan oleh sesama pelatih Italia Claudio Ranieri pada September 2000. Perubahan di ruang ganti gagal menghasilkan peningkatan dramatis dalam performa, dan rekor klub di piala musim itu suram, tetapi secara bertahap Ranieri mengawasi kemajuan.

Itu adalah masa transisi bagi klub, dan apapun kecuali berlayar mulus di dua finis keenam berturut-turut antara 2001 dan 2003. Tetapi, pengalaman Desailly – pada saat itu di usia pertengahan tiga puluhan dan penggantian Dennis Wise sebagai kapten klub – terbukti sangat berharga dalam masa transisis. Lebouef berangkat ke Marseille, sementara Terry dan William Gallas muncul.

Klub telah menghabiskan tiga tahun di luar Liga Champions, tetapi Desailly membantu membimbing mereka kembali dengan finis keempat dengan mengorbankan Liverpool di musim 2002/2003. Setelah tampil menonjol sepanjang kampanye pertahanan yang solid, dia mencetak gol penyeimbang awal yang penting saat The Blues mengalahkan The Reds asuhan Gerard Houllier 2-1 pada hari terakhir.

Desailly hanya mencetak tujuh gol dalam 222 penampilan, tetapi dia memiliki bakat untuk memilih momennya. Kemenangan atas Liverpool memastikan sepakbola Eropa tingkat atas, yang sangat penting untuk batu loncatan langsung klub ke tingkat yang lebih tinggi ketika Roman Abramovich membeli klub pada 2003.

Chelsea tiba-tiba menjadi kaya di luar impian terliar mereka, tetapi apakah orang-orang seperti Claude Makelele, Juan Sebastian Veron, dan Hernan Crespo bergabung musim panas itu tanpa janji langsung sepakbola Liga Champions?

Datanglah musim keenam dan terakhir Desailly di Chelsea, satu-satunya di bawah kepemilikan Abramovich, saatnya telah tiba bagi Desailly untuk mundur ke pinggiran. Bek veteran telah terbukti berpengaruh dalam perkembangan Gallas dan Terry dan tiba-tiba mereka terlihat lebih baik tanpa dia.

'The Rock' hanya membuat 15 penampilan Liga Premier, tetapi dia memainkan peran utama dalam perjalanan mereka ke semifinal Liga Champions - meskipun dia ditolak karena serangkaian keputusan taktis yang aneh dari Ranieri. Imbasnya, The Blues kalah agregat dari Monaco.

Saat dia berangkat ke klub Qatar Al-Gharafa pada 2004, datanglah pemenang Liga Champions Ricardo Carvalho, bersama Jose Mourinho, Didier Drogba dan Arjen Robben – sinyal yang jelas dari pendakian cepat mereka ke status klub super.

Piala FA adalah satu-satunya kehormatan besar yang diraih Desailly selama enam tahun di Chelsea, sangat kontras dengan fase kekaisaran yang akan datang, tetapi perannya dalam perjalanan klub ke tempat mereka saat ini tidak akan dilupakan oleh para penggemar mereka.

(mochamad rahmatul haq/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=3HhTsB9sW4g

Artikel Pilihan