Selamat Ulang Tahun!

Kontroversi Piala Dunia Dua Tahunan, Ide Brilian atau Usulan Ngawur?

"Ditolak Eropa. Didukung Asia, Afrika, Amerika, Oceania. Alasannya, pemerataan kesempatan."

Analisis | 07 September 2021, 18:25
Kontroversi Piala Dunia Dua Tahunan, Ide Brilian atau Usulan Ngawur?

Libero.id - Dapatkah anda membayangkan sebuah dunia di mana ada turnamen internasional besar yang diadakan setiap tahun? Ide itu benar-benar ada dan saat ini lebih dekat untuk menjadi kenyataan daripada yang mungkin anda pikirkan.

Ide itu diajukan lewat proposal oleh Asosiasi Sepakbola Arab Saudi (SAFA) pada Mei 2021. Meneria usulan dari anggotanya, FIFA sekarang melakukan studi kelayakan, apakah ke terhitung praktis jika mengubah siklus Piala Dunia dari empat tahun menjadi dua tahun. Sebab, itu berarti kejuaraan kontinental (Piala Asia, Euro, Piala Emas, Piala Afrika, Piala OFC, atau Copa America ) akan terjepit di tahun-tahun alternatif.

Proyek Studi kelayakan itu sendiri dipimpin oleh mantan pelatih Arsenal, Arsene Wenger, selaku kepala pengembangan sepakbola global FIFA. Uniknya, terdapat 166 dari 210 asosiasi nasional yang terdaftar di FIFA telah memberikan dukungan untuk ide tersebut.

Wenger menjelaskan ide utama proposal itu berarti bukan saja meningkatkan keteraturan Piala Dunia, melainkan juga merancang ulang kalender internasional dengan cara yang sesuai dengan semua elemen permainan.

Itu berarti lebih banyak turnamen besar. Tapi, lebih sedikit jeda internasional, lebih banyak peluang bagi negara-negara untuk menggelar Piala Dunia, dan klub-klub yang menderita lebih sedikit gangguan dari pertandingan internasional.

Jadi, apa artinya semua itu? Siapakah pihak yang pro dan kontra dari cetak biru ide tersebut?

10 Foto Nadia Faccenda, Model Cantik Pacar Kiper Chelsea

10 Foto Nadia Faccenda, Model Cantik Pacar Kiper Chelsea


Pendapat yang mendukung

Terdapat pandangan di dalam FIFA bahwa siklus Piala Dunia empat tahun adalah model yang ketinggalan zaman, sebuah anakronisme di dunia yang didorong oleh media sosial, dan berita 24 jam. Dan, bahwa audiens yang lebih muda, dan sponsor, menginginkan lebih banyak acara berkualitas tinggi daripada harus menunggu empat tahun untuk Piala Dunia datang.

Lalu, ada banyak negara, termasuk Arab Saudi, yang ingin menjadi tuan rumah Piala Dunia. Pementasan satu setiap dua tahun akan memungkinkan FIFA untuk daftar tunggu tuan rumah Piala Dunia termasuk China, Inggris, Maroko, Spanyol, dan Argentina yang jika tidak bisa menunggu selama beberapa dekade untuk menggelar Piala Dunia di kandang.


Pendapat yang kontra

Tentu saja ada yang kontra, dan terutama dari UEFA. Sumber mengatakan kepada ESPN bahwa para petinggi UEFA menganggap rencana tersebut sebagai cara untuk membatasi kekuatan Eropa dalam permainan sepakbola dunia.

Dalam sebuah surat kepada Pendukung Sepakbola Eropa (FSE) pada akhir pekan, Presiden UEFA Aleksander Ceferin mengutip "keprihatinan besar" atas proposal tersebut dan menuduh FIFA meluncurkan "kampanye" tanpa berkonsultasi dengan konfederasi atau liga nasional.

Sepakbola Eropa adalah pembangkit tenaga listrik permainan dunia, dengan liga domestik terkemuka, klub terkaya dan Liga Champions semua memberikan pengaruh besar UEFA. Dan, itu akan menjadi 20 tahun tahun depan sejak negara non-Eropa terakhir memenangkan Piala Dunia (Brasil pada 2002).

Namun, ketergantungan finansial yang meningkat dari tim-tim besar Eropa pada sponsor dan pemilik dari Asia seperti Qatar, Uni Emirat Arab (UEA), Cina, dan Amerika Serikat (AS) telah menggeser keseimbangan kekuatan dan memberi FIFA kesempatan untuk mengumpulkan dukungan untuk perombakan radikal kalender internasional.

Konfederasi Sepakbola Afrika (CAF) telah mendukung penelitian ini dan ada dukungan yang berkembang di Asia, sehingga UEFA memiliki pertempuran di tangannya.


Argumen Arsene Wenger

Jika Piala Dunia jadi berlangsung setiap dua tahun sekali, maka menurut Wenger hal itu akan memberikan dunia perlengkapan internasional kelas tinggi dan turnamen yang tak terlupakan.

Dia percaya bahwa, dengan hanya memiliki dua jeda internasional setiap tahun, klub-klub terkemuka akan melihat keuntungan memiliki pemain mereka lebih lama dan dengan jadwal pertandingan yang tidak terlalu mengganggu. Dan, dia juga mengusulkan masa istirahat wajib 25 hari bagi para pemain setelah turnamen internasional.

Jika anda memperhitungkan istirahat 25 hari setelah turnamen musim panas empat minggu, maka jumlah itu mendekati dua bulan ketika para pemain jauh dari klub mereka.

Ketika anda mempertimbangkan bahwa semua klub terkemuka memulai musim baru dengan tur pramusim yang menguntungkan, ada area konfrontasi yang jelas antara klub dan negara sebelum aksi kompetitif dimulai.

Mengurangi jeda internasional menjadi dua kali per tahun terdengar bagus dalam praktiknya. Tapi, bisakah kampanye Kualifikasi Piala Dunia benar-benar diringkas menjadi hanya enam pertandingan? UEFA memiliki 55 negara anggota dan bahkan di Piala Dunia 48 tim, hanya akan memiliki 16 peserta. Jadi, itu berarti 14 grup kualifikasi jika anda tetap melibatkan Andorra dan San Marino.

Jika itu masalahnya, akan ada beberapa grup yang sangat tidak menantang untuk negara-negara besar dan tidak banyak dari permainan "pertaruhan tinggi/emosi tinggi" yang menurut Wenger diperlukan.

Afrika memiliki 54 negara anggota dan hanya sembilan slot di Piala Dunia 48 tim, sehingga perhitungan di kualifikasi mereka akan lebih rumit. Amerika Selatan, sementara itu, akan memiliki enam kualifikasi dari 10 negara anggota, sehingga kampanye kualifikasi mereka bisa berakhir setelah hanya beberapa pertandingan.


Dampak positifnya

Beberapa penggemar, pemain, sponsor, atau televisi akan menolak tontonan dan kegembiraan Piala Dunia setiap dua tahun. Kaum tradisionalis mungkin mengeluh tentang berkurangnya nilai turnamen dengan menggelarnya setiap dua tahun, dan klub pasti akan memiliki masalah mereka.

Tapi, sepakbola pada akhirnya adalah tentang hiburan dan kemuliaan. Piala Dunia memberikan keduanya dalam jumlah besar. Meningkatkan keteraturan Piala Dunia juga akan membantu memecahkan masalah politik dan geografis dalam mendistribusikan hak menjadi tuan rumah secara adil.

Afrika baru sekali menggelar Piala Dunia (pada 2010 di Afrika Selatan). Lalu, Maroko telah mencoba dan gagal dalam lima kesempatan untuk menjadi tuan rumah turnamen tersebut. Inggris, tuan rumah Liga Premier, belum pernah menggelarnya sejak 1966. Sementara Argentina, Uruguay, dan Chile sangat ingin membawa turnamen itu kembali ke Amerika Selatan untuk kedua kalinya sejak 1978.

Australia dan Cina juga ingin menjadi tuan rumah Piala Dunia. Jadi, jika hari ini FIFA menyetujui urutan berjalan Maroko, Inggris, Argentina, Cina, dan Australia dalam siklus empat tahun, itu akan menjadi 2046 sebelum Sydney, Melbourne, dan Adelaide memiliki kesempatan menjadi tuan rumah.

Ada terlalu banyak negara yang bersedia dan mampu menjadi tuan rumah Piala Dunia yang terus frustrasi. Jadi, menciptakan siklus dua tahunan akan memastikan penyebaran turnamen yang benar-benar global di tahun-tahun mendatang.


Keputusan finalnya kapan?

Setelah memulai studinya pada Mei, Wenger telah menyarankan itu semua bisa diselesaikan pada Desember tahun ini. Tapi, itu akan menjadi skala waktu yang ambisius, terutama dengan prospek penentangan yang kuat dari UEFA, serta liga-liga besar dan klub-klub top.

Kalender internasional sekarang diatur hingga Piala Dunia 2026. Jadi, tidak ada perubahan yang bisa terjadi hingga 2028. Jadi, secara realistis, siklus Piala Dunia dua tahunan baru tidak mungkin dimulai hingga 2030 (seratus tahun Piala Dunia) dan yang paling cepat dapat dipilih adalah pada Kongres FIFA 2022.

Ini adalah subjek yang sulit. Tapi, satu dengan mengumpulkan dukungan dan UEFA mungkin menemukan dirinya terkepung dalam masalah ini. Sepakbola adalah permainan yang berkembang. "kita harus mengantisipasi masa depan," pungkas Wenger.

(atmaja wijaya/anda)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=uZiDnSmspvE

Artikel Pilihan