Selamat Ulang Tahun!

Hasil Survei Tentang Rasialisme dalam Sepakbola Inggris, Mengejutkan

"Rasialisme masih menjadi hantu yang terus diperangi di kompetisi Inggris."

Feature | 26 August 2021, 00:19
Hasil Survei Tentang Rasialisme dalam Sepakbola Inggris, Mengejutkan

Libero.id - Survei Sky Sports News yang dilakukan oleh YouGov mengungkapkan 62% penggemar yang menonton pertandingan khawatir seorang pemain akan dilecehkan secara rasial. Kemudian, 60% merasa sanksi rasialisme tidak cukup keras dan 73% penggemar multietnis yang berencana mengunjungi stadion khawatir tentang pelecehan rasial.

Hampir dua pertiga (62%) pendukung dari sampel perwakilan lebih dari 1200 penggemar Inggris berbagi keprihatinan mereka dalam survei Sky Sports News tentang rasisme dalam sepak bola yang dilakukan oleh YouGov, dengan 32 persen menyatakan mereka cukup prihatin, dan 30 persen mengatakan mereka sangat prihatin dengan pemain yang berpotensi menerima pelecehan rasis di sebuah pertandingan.

Kapten Burnley Ben Mee, yang mendapat pujian karena mengutuk spanduk "White Lives Matter" yang dikibarkan di atas pertandingan timnya dengan Manchester City musim lalu, bereaksi terhadap hasil survei dengan mengatakan perang melawan rasisme terus berlanjut.

"Ini mengejutkan saya, angka itu (62%) sangat banyak. Kami mencoba melakukan semua yang kami bisa untuk membantu itu dan menurunkan angka-angka itu, dan untuk mendukung perang melawan rasisme. Kami ingin angka-angka itu lebih rendah dan kami ingin orang-orang merasa nyaman setiap kali mereka memasuki stadion sepak bola," kata Mee.

CEO Kick It Out, Tony Burnett, mengatakan dia tidak terkejut para penggemar khawatir tentang pelecehan rasis yang diarahkan pada pemain tetapi optimis tentang masa depan.

"Saya tidak terlalu pesimis tentang hal itu karena saya pikir saya melihat kemajuan dalam sepak bola dalam hal inklusi dan perilaku inklusif di dalam dan di sekitar sepakbola. Dan, saya melihat beberapa kemajuan positif yang nyata," katanya.

10 Foto Estelle Bergkamp, Anak Dennis Bergkamp Pacar Pemain Cadangan MU

10 Foto Estelle Bergkamp, Anak Dennis Bergkamp Pacar Pemain Cadangan MU

Survei tersebut juga mengungkapkan bahwa para penggemar terpecah tentang apakah mereka akan tahu bagaimana melaporkan rasisme di stadion, dengan 43%  mengatakan mereka tahu bagaimana mereka dapat melaporkannya, dibandingkan dengan 45% yang tidak.

Pada saat yang sama, sebagian besar pendukung mengatakan kemungkinan mereka akan melaporkan pelecehan rasis jika mereka menyaksikannya dalam sebuah pertandingan dibandingkan dengan 32 persen yang mengatakan mereka tidak akan melakukannya.

Petugas kejahatan kebencian sepakbola pertama di negara itu, Stuart Ward, dari West Midlands Police, mengatakan lebih banyak yang harus dilakukan untuk meningkatkan kesadaran tentang bagaimana penggemar yang menghadiri pertandingan dapat melaporkan pelecehan di stadion.

"Saya pikir semua orang tahu mereka selalu dapat melaporkan sesuatu ke polisi. Pada hari pertandingan, anda akan selalu memiliki petugas polisi atau banyak petugas di lapangan. Kami selalu mendorong para korban untuk melaporkannya sesegera mungkin. Jadi, itu memberi kami kesempatan terbaik untuk mengumpulkan bukti dan mengidentifikasinya pelakunya," kata Ward.

Lebih dari duaperlima responden (41%) mengatakan mereka sendiri pernah mendengar bahasa rasialis di stadion, dengan 14% mengaku pernah menggunakan bahasa itu sendiri.

Mayoritas responden (60%) juga mengatakan mereka berpikir hukuman saat ini untuk rasisme di stadion tidak cukup keras, dengan kurang dari seperlima (18%) mengatakan bahwa mereka merasa mereka benar.

Mantan kiper Inggris David James menegaskan harus ada sanksi keras dan pendekatan tanpa toleransi untuk semua bentuk pelecehan di lapangan. "Stadion sepak bola adalah tempat di mana orang harus datang dan menikmati permainan sepak bola dan tidak menjadi sasaran komentar rasis, komentar seksis, atau komentar homofobik," kata James.

Penyebab rasialisme di sepakbola

Kepala Kepolisian Sepakbola Inggris, Mark Roberts, yakin keamanan yang berkurang di banyak tempat mungkin telah berkontribusi pada ketakutan akan insiden rasisme dan kebencian di pertandingan sepak bola.

"Saya pikir apa yang telah kita lihat selama beberapa tahun terakhir adalah pengurangan polisi di stadion. Sekarang, ini bukan tawaran bagi kita untuk mendapatkan petugas di stadion demi itu, tapi sanksi terbaik dan hukuman terbaik," ujar Roberts.

"Pencegah bagi seseorang yang terlibat dalam rasialisme di stadion adalah melihat tindakan segera, orang itu ditangkap dan kemudian mendapat sanksi di pengadilan," tambah Roberts.

YouGov juga mensurvei lebih dari 500 penggemar sepakbola yang beragam secara etnis atas nama Sky Sports News, dengan hampir tiga perempat (73%) dari mereka yang berencana untuk menghadiri pertandingan musim ini mengungkapkan keprihatinan tentang mengalami pelecehan rasis di stadion, 34% mengatakan mereka sangat prihatin, dengan 39 persen menyatakan cukup prihatin.

Sekitar 92% pendukung kulit hitam khawatir menyaksikan seorang pemain menerima pelecehan rasial di pertandingan musim ini. Sementara 90% penggemar dari latar belakang India mengatakan mereka takut menyaksikan pendukung lain menerima pelecehan rasialis.

"Jelas, melihat angka-angka ini, jelas terlihat bahwa lebih banyak yang harus dilakukan di seluruh sepak bola untuk membuat permainan Indah lebih menyenangkan dan nyaman bagi semua orang," Nilesh Chauhan, salah satu pendiri grup penggemar Aston Villa, Villans Together.

Eddie Newton dan Danny Mills memberi tahu The Football Show di Sky Sports News bahwa hukuman yang lebih keras harus digunakan untuk membantu memerangi rasisme dalam sepakbola. "Kami tahu dan kami dapat melihat bahwa orang-orang dari semua latar belakang ingin menjadi bagian dari permainan, tapi statistik menunjukkan ada masalah yang menghentikan beberapa orang untuk menghadiri pertandingan," katanya.

"Penting bagi kelompok pendukung untuk tetap aktif dan membantu mengubah persepsi orang tentang permainan. Kita harus terus bekerja bersama organisasi antirasialisme untuk membantu mereka mengkonsolidasikan pekerjaan yang mereka lakukan untuk menciptakan lebih banyak kesadaran tentang skema pelaporan yang ada," tambahnya.

Seperempat (25%) dari pendukung etnis yang beragam mengatakan bahwa mereka secara pribadi telah menerima pelecehan rasial di media sosial ketika membahas sepakbola dan 47% telah menyaksikan seorang pemain menerima pelecehan secara online. Hampir setengah (46%) berpikir rasisme di media sosial telah meningkatkan tingkat pelecehan serupa di stadion.

Sepertiga (33%) dari mereka yang menghadiri pertandingan secara pribadi pernah mengalami rasisme dalam sebuah pertandingan, dengan angka ini meningkat menjadi 43% ketika melihat para penggemar yang cenderung pergi ke stadion setidaknya setahun sekali. 

Dari mereka yang tidak berencana untuk menghadiri stadion musim ini, 13% mengatakan alasan utamanya adalah kekhawatiran menyaksikan atau menerima rasisme, dengan sentimen tertinggi di antara pendukung kulit hitam (23%).

(mochamad rahmatul haq/anda)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=HgyPUs_08U4

Artikel Pilihan