Selamat Ulang Tahun!

Kisah Jersey Terburuk dan Nyeleneh dalam Sejarah Sepakbola

"Ada yang mengandung unsur politik. Ada yang coba-coba bereksperimen."

Feature | 21 August 2021, 15:22
Kisah Jersey Terburuk dan Nyeleneh dalam Sejarah Sepakbola

Libero.id - Setiap musim, para fans sepak bola dengan penuh semangat menunggu rilis jersey baru klub kesayangan mereka, dan tentu dengan harapan salah satu dari tiga jersey akan layak untuk dipakai dengan penuh perasaan bangga.

Fans harus diyakinkan untuk membayar sejumlah uang untuk jersey yang sebetulnya hanya memiliki umur kurang dari 12 bulan. Karena setiap musim selalu ada desain baru.

Tetapi alih-alih merasa senang dalam beberapa kasus fans justru tidak suka dengan tampilan jersey baru klub mereka. Misalnya, penggemar Manchester City sangat tidak senang ketika klub yang bermarkas di Etihad Stadium itu merilis jersey ketiga mereka pada hari Rabu (18/8) yang lewat.

Tapi City bukan satu-satunya klub yang meluncurkan jersey yang memicu kekecewaan. Cardiff, Rangers, dan bahkan timnas Kamerun juga bernasib sama.

Dan untuk itulah kami membuat daftar jersey yang buruk, juga nyeleneh, yang setidaknya tidak menyenangkan hati banyak fans. Ini dia :

1.  Manchester City - Musim 2021-2022

10 Foto Marrion Farrah, Istri Kiper West Ham Berdarah Filipina

10 Foto Marrion Farrah, Istri Kiper West Ham Berdarah Filipina

Puma menyebut desain Jersey ini sebagai 'progresif' tetapi para fans juara Liga Premier tidak terkesan, 'Ini adalah jersey terburuk dalam sejarah kami,' tulis seorang pendukung yang bersikeras sementara yang lain berkata: 'Saya tidak sabar menunggu ini berada di tempat sampah. Mengerikan.'


 
Tapi  setidaknya penggemar City dapat merasa nyaman dengan kenyataan bahwa pasukan Pep Guardiola mungkin hanya akan mengenakan seragam tersebut beberapa kali musim ini. Karena hanya merupakan jersey ketiga.
 
2. Timnas Kamerun - Tahun 2002

Jersey lain yang dibuat oleh Puma, bahkan ini jauh lebih parah, dimana jersey timnas Kamerun yang direncanakan untuk Piala Dunia 2002 malah dilarang. Mengapa? Karena tidak memiliki lengan.

Samuel Eto'o dan rekan-rekannya mungkin terlihat lebih cocok bermain bola basket alih-alih sepak bola.

FIFA, bagaimanapun, jauh dari terkesan dan melarang jersey itu dengan juru bicara Keiter Cooper menyatakan: "Itu bukan jersey, itu rompi." Poin yang adil.

3. Cardiff City  - Musim 2012-2013

Nama Cardiff berarti - burung biru, bukan burung merah. Tetapi pemilik Cardiff City tidak gentar untuk menulis ulang sejarah dengan mengubah jersey kandang klub dari biru menjadi merah untuk 'memperluas daya tarik mereka' di Timur Tengah.

Langkah itu merupakan bagian dari investasi besar yang juga akan membantu klub menyelesaikan utang jangka panjangnya dengan perusahaan Langston.

Lambang juga diubah menjadi merah dengan bluebird diganti dengan naga merah sementara jersey biru dipertahankan sebagai strip tandang mereka.

Sebagian besar penggemar sangat marah dengan kampanye 'Keep Cardiff Blue' yang diluncurkan oleh bagian dari dukungan klub tetapi mereka tidak berhasil membatalkan keputusan tersebut.

4. Deportivo Palencia - Musim 2015-2016

Dari semua yang buruk mungkin, Deportivo Palencia yang memiliki tingkat kekonyolan hampir sempurna. Klub yang bermain di kasta keempat sepak bola Spanyol, menjadi berita utama untuk jersey kandang musim 2015-2016, yang menampilkan garis besar detail sistem otot manusia : seperti melihat manusia tanpa kulit.

Mengapa? Tidak ada yang tahu. Tapi itu jelas menarik perhatian dan tidak diragukan lagi akan mengecewakan para fans.

Desain jersey klub ini dibuat oleh Juan Francisco Martin, yang juga menyusun jersey bertema tuksedo Cultural untuk klub Leonesa musim sebelumnya. 

5. Rangers -  Musim 2002-2003

Seragam oranye terang Rangers untuk musim 2002-2003 menyebabkan kontroversi lebih dari sekadar alasan mode.

Klub itu dikritik oleh juru kampanye anti-sektarian dan politisi yang menganggapnya sebagai 'provokatif yang tidak perlu'.

Klub Skotlandia itu memutuskan untuk melepas jersey tersebut pada bulan Oktober tetapi bersikeras bahwa itu bukan karena alasan pemasaran.

Seorang juru bicara mengatakan: "Keputusan untuk melepa Jersey adalah keputusan komersial yang tidak didasarkan pada politik. Kami mengganti kaos setiap musim dengan desain baru untuk mencoba dan membuatnya baru dan segar.'

Namun, jersey tersebut muncul kembali untuk musim 2018-2019 ketika seragam ketiga klub, yang dirancang oleh Hummel, adalah berbentuk jeruk keprok.

6. Barcelona - Musim 2015-2016

Tradisi 115 tahun dipatahkan pada 2015 ketika Barcelona beralih dari garis vertikal ke horizontal. Langkah itu tidak disambut baik oleh para fans, dengan surat kabar Spanyol Sport melakukan survei yang menemukan 78 persen dari basis fans menentang perubahan tersebut.

Seragam klub yang pertama adalah setengah merah dan setengah biru. Ini kemudian berkembang menjadi garis-garis vertikal dan mereka bertukar antara dua desain sampai membuat terobosan pada tahun 2015.

7. Timnas Kamerun - Tahun 2004

Setelah jersey tanpa lengan, Kamerun berulah lagi. Jersey Kamerun untuk Piala Afrika 2004 benar-benar utuh, dengan kaus dan celana pendek menjadi satu dan bukan terpisah.

Sep Blatter, yang merupakan presiden FIFA saat itu, tidak geli. Dia berkata: 'Itu bertentangan dengan hukum permainan. Aturannya sangat jelas, ada satu baju, satu celana pendek dan satu kaus kaki.

(mochamad rahmatul haq/gie)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=3HhTsB9sW4g

Artikel Pilihan