Selamat Ulang Tahun!

5 Kesalahan Terbesar Roman Abramovich Selama di Chelsea

"Miliuner yang dianggap kurang beruntung dan ceroboh."

Feature | 25 July 2021, 14:10
5 Kesalahan Terbesar Roman Abramovich Selama di Chelsea

Libero.id - Roman Abramovich sering dipuji karena telah membuat perubahan positif yang signifikan di Chelsea.
Klub papan atas Liga Premier itu terkenal dengan pengeluaran besar-besaran setiap kali bursa transfer, meski pengusaha asal Rusia itu juga dikenal gemar memecat banyak pelatih. Semua itu bertujuan menggapai trofi.

Terlepas dari kesuksesan besar Abramovich yang patut ditiru. Pada batas-batas tertentu, Abramovich hanya seorang miliuner yang tampak kurang beruntung dan ceroboh.

Ada banyak kesalahan yang telah dibuat selama 18 tahun terakhir dari kepemilikan Roman Abramovich di Chelsea. Berikut adalah lima kesalahan terbesar yang akan tercatat dalam sejarah:

5. Memecat Carlo Ancelotti

Masa jabatan Carlo Ancelotti di Stamford Bridge terbukti sangat disukai di kalangan pemain, penggemar, dan manajemen. Sosok yang seperti ayah dan juga pria menginspirasi, Ancelotti adalah pasangan yang sempurna untuk harapan besar Abramovich.

Ancelotti melatih dengan rasa percaya dan keyakinan kepada para pemainnya. Dengan skuad yang dilatih dalam dua musim, dia memiliki pemain seperti Didier Drogba, Petr Cech, John Terry, Michael Essien, dan Michael Ballack. Semuanya bukan hanya superstar, tetapi juga kapten tim nasional masing-masing.

Dengan formasi 4-3-3 dan terkadang 4-4-2, membuat sepakbola yang dimainkan Chelsea begitu menyerang. Itu paling menarik yang pernah dilihat publik Stamford Bridge.

10 Foto Jessica Melena, Istri Striker Italia Ciro Immobile

10 Foto Jessica Melena, Istri Striker Italia Ciro Immobile

Ancelotti mengamankan dua trofi pada musim 2009/2010. Namun, kemunduran yang tidak diharapkan dalam kampanye 2010/2011 adalah ketika finis kedua di Liga Premier di belakang Manchester United.

Dan, kekalahan di semifinal Liga Champions juga dari Setan Merah membuat Chelsea menjalani musim tanpa trofi. Pada saat Abramovich terobsesi dengan trofi Liga Champions, gelar liga atau piala domestik, maka pada saat itulah Ancelotti didepak.

4. Pembelian Fernando Torres

Pembelian Fernando Torres adalah tambahan kontroversial dalam daftar ini, mengingat gelar Liga Champions dan Liga Europa yang dimenangkannya saat berseragam Chelsea. Torres adalah kekecewaan besar di Chelsea dan merupakan transfer yang tidak tepat waktu untuk pemain yang telah melewati masa jayanya.

Dibeli dengan harga 50 juta poundsterling pada Januari 2011, Torres tampak seperti bayangan pucat dari striker klinis dan bergaya yang bermain untuk The Reds di Liverpool dan Spanyol. Empat tahun di Chelsea membuatnya kehilangan kepercayaan diri dan mempertanyakan kemampuannya sendiri.

3. Memecat Jose Mourinho

Penggemar Chelsea pasti tahu dan sadar bahwa salah satu hari tergelap di era Abramovich adalah hari diumumkannya pemecatan Jose Mourinho sebagai pelatih pada September 2007.

Kepergian Jose Mourinho dari Stamford Bridge adalah salah satu kejutan terbesar dalam sejarah klub, apalagi setelah klub mengharapkan Mou sebelumnya.

Mou, yang membawa mereka meraih dua gelar liga domestik berturut-turut, Piala FA dan Piala Liga, mendapati dirinya harus dipecat karena alasan klasik. Mou dinilai punya hubungan kurang harmonis dengan manajemen dan pemain.

2. Penjualan Lukaku, De Bruyne, dan Salah

Chelsea sering dikritik karena banyaknya jumlah pemain, yang terus-menerus dipinjamkan dan diperlakukan sebagai aset keuangan belaka oleh klub.

Di antara sekian banyak pemain Chelsea yang dibuang, terdapat tiga pemain yang menonjol seperti Romelu Lukaku, Kevin de Bruyne, dan Mohamed Salah yang telah menjadi pemain terbaik di generasi mereka. Ketiganya tidak pernah menikmati kesuksesan saat berseragam Chelsea.

Lukaku adalah pewaris Didier Drogba, tetapi bayang-bayang legenda Pantai Gading itu terlalu berat untuk membuatnya tumbuh. Pada akhirnya Lukaku dipinjamkan ke West Brom dan Everton dan selanjutnya secara permanen.

Sementara itu, De Bruyne dan Salah dipandang sebagai pemain skuad yang mendapatkan waktu bermain sangat terbatas. Keduanya tidak diberi waktu untuk matang menjadi pemain luar biasa seperti sekarang ini.

1. Gagal Mempromosikan Pemain Akademi

Beberapa piala dan turnamen pemuda FA, tapi sayangnya tidak banyak berarti bagi hierarki di Stamford Bridge yang hingga saat ini enggan mempromosikan prospek pemain muda. 

Josh McEcharan, Gael Kakuta, Dominic Solanke, Lucas Piazon, dan Nathaniel Chalobah adalah beberapa nama yang mengecewakan karena gagal naik kelas. Semua nama di atas dan banyak lagi datang dengan reputasi besar ketika di akademi, tapi entah mengapa seketika gagal di level senior.

Meskipun tidak ada pertanyaan tentang kemampuan mereka, pemuda itu hanya diberi beberapa peluang di tim utama, di mana tekanan dan harapan untuk tampil sejak awal di klub yang sangat kompetitif seperti Chelsea terlalu banyak untuk banyak bintang muda berbakat. 

Para penggemar sangat ingin memiliki lulusan akademi di tim utama seperti yang dibanggakan Manchester United dan Liverpool. 

Untungnya, situasi larangan transfer yang tidak nyaman pada 2019/2020 memaksa Chelsea untuk mempromosikan banyak talenta tim utama seperti Callum Hudson Odoi, Ruben Loftus Cheek, Tammy Abraham, Mason Mount, Reece James, dan Fikayo Tomori, yang semuanya dimulai dengan tingkat keberhasilan dan janji yang tidak dimiliki generasi sebelumnya.

(mochamad rahmatul haq/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=b_6nFPB6TIw

Artikel Pilihan


Daun Media Network