Selamat Ulang Tahun!

5 Pemain Muda Berbakat Cemerlang Gagal Bersinar di Liga Premier

"Ada sensasi muda yang menarik perhatian para pengamat, pemain profesional, dan pakar. Tapi nyatanya mereka tampil tidak sesuai ekspektasi. Jack Wilshere contohnya."

Feature | 10 May 2021, 12:25
5 Pemain Muda Berbakat Cemerlang Gagal Bersinar di Liga Premier

Libero.id - Rasanya tidak berlebihan jika dunia menyetakan bahwa Liga Premier adalah kompetisi sepak bola paling kompetitif di dunia. Semua penggemar swpakbola di dunia sudah tahu persis jika Chelsea, Manchester United dan Liverpool adalah salah satu klub raksasa di Liga Premier.

Namun mereka tidak serta-merta dapat mendominasi singgasana juara di Liga Premier. Itu sebabnya terasa sangat adil bila dunia sepakbola menyebutnya sebagai liga paling kompetitif di dunia.

Selain itu sistem sepakbola Inggris juga sangat terkenal karena kemampuannya menghasilkan bakat-bakat muda yang menjanjikan dari tahun ke tahun. Klub-klub di Liga Premier bahkan sudah memulai akademi mereka dari generasi yang berusia di bawah 10 tahun, mendidik serta melatih mereka dengan kurikulum yang sangat disiplin dan sangat modern.

Tidak ada kehormatan yang lebih tinggi daripada bermain untuk klub yang telah mendidik seorang pemain layaknya sebagai seorang anak, menghabiskan karir mudanya dan menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk meningkatkan kualitas performa di tim kesayangan dimana seorang pemain tumbuh dan berkembang sejak kecil di dalamnya.

Beberapa klub Liga Premier, termasuk Manchester United, Southampton dan Arsenal, dengan bangga memberikan kesempatan kepada tunas-tunas muda mereka untuk memasukkan mereka ke dalam skuat senior.

Manchester United menghasilkan Kelas 92 yang terkenal, yang bisa dibilang menghasilkan beberapa pemain terhebat yang pernah ada di Liga Premier. Chelsea saat ini memiliki banyak pemain muda berbakat jebolan akademi mereka yang sukses dipromosikan ke tim senior, seperti Reece James, Tammy Abraham, dan Fikayo Tomori.

Namun, takdir tidak selalu berjalan mulus seperti kehendak baik semua orang. Begitu halnya dengan pemain muda, sebagian dari mereka tampak tidak begitu mendapat sorotan, bahkan dinyatakan sebagai pemain muda yang gagal.

Berikut adalah lima pemain muda yang gagal memberikan pengaruh di Liga Premier:

Sesekali, ada sensasi muda yang menarik perhatian para pengamat, pemain profesional, dan pakar dengan penampilannya di berbagai tim junior klub Liga Inggris.

Seringkali pemain seperti itu tiba di level senior dengan beban ekspektasi besar yang bahkan memberatkan pundak mereka. Meskipun sebagian dari mereka telah menunjukkan ciri-ciri untuk menjadi pemain berkualitas tinggi, namun ada juga beberapa dari pemain muda ini justru gagal memenuhi ekspektasinya bahkan mereka mengalami kesulitan untuk hanya sekedar bertahan di kompetisi.

Untuk itu, mari kita lihat lima pemain muda yang gagal di Premier League

5. Jack Rodwell

Jack Rodwell adalah nama yang sudah lama dilupakan oleh para penggemar Liga Inggris. Gelandang tersebut bergabung dengan Everton pada tahun 1998 pada usia tujuh tahun dan naik melalui barisan muda mereka untuk melakukan debutnya untuk klub tersebut pada tahun 2007.

Rodwell langsung terlempar ke ujung yang dalam saat ia menjadi anggota integral tim Everton dari musim 2008-09. Penampilannya yang konsisten di lini tengah pada usia yang begitu muda membuatnya mendapatkan pujian dari para penggemar dan pakar.

Jack Rodwell sangat ingin menjadi salah satu tim elit Eropa dan bergabung dengan Manchester City pada tahun 2012. Tapi dia berjuang untuk menetap di Manchester dan hanya membuat 16 penampilan Liga Premier dalam dua musim bersama klub tersebut.

Dia kemudian dijual ke Sunderland pada 2014, di mana dia menjadi pemain reguler selama tiga musim sampai klub itu terdegradasi ke Championship pada 2017.

Gelandang tersebut saat ini melakukan perdagangannya dengan Sheffield United, yang untuknya dia hanya tampil satu kali di Liga Premier musim ini.

4. Jordan Ibe

Jordan Ibe menghabiskan karir mudanya di Wycombe Wanderers sebelum pindah ke Liverpool pada 2012. Setelah menghabiskan musim pertamanya bersama klub U-18, Ibe dipromosikan ke skuad senior pada musim berikutnya.

Kecepatan dan ketahanan fisik yang sangat baik, membuat Ibe memiliki banyak penggemar di Liverpool, mereka sangat percaya dia bisa menjadi pemain besar berikutnya di klub. Namun, serangkaian penampilan yang tidak konsisten membuat klub menganggapnya sebagai beban di tim, dan Ibe dijual ke Bournemouth seharga 15 juta pound atau senilai dengan 298 miliar pada 2016.

Dia adalah starter reguler untuk Bournemouth saat klub berada di Liga Premier tetapi tidak pernah berhasil mencapai karir tertinggi yang diharapkan darinya. Setelah Bournemouth terdegradasi dari Liga Premier musim lalu, Jordan Ibe menandatangani kontrak dua tahun dengan tim Championship Derby County.

3. James Wilson

Libero.id

Kredit: instagram.com/j_wilson19

Mantan striker Manchester United, James Wilson adalah salah satu pemain yang pernah digadang-gadang sebagai prospek klub terbesar selama Setan Merah berada di bawah kendali Louis van Gaal.

Wilson memiliki semua bakat untuk menjadi striker Liga Premier yang sukses, tetapi meskipun memiliki awal yang menjanjikan untuk karirnya di Manchester, ia mengalami penurunan performa yang sangat signifikan.

Selama enam tahun bersama Manchester United, James Wilson dikirim dengan status pinjaman ke tiga klub di Championship dan ke Aberdeen di Liga Premier Skotlandia.

Wilson berjuang untuk menunjukkan kemampuannya di salah satu tim yang dia ikuti dan akhirnya dilepas oleh Manchester United pada 2019. Dia saat ini bermain di tim League Two, Salford City.

2. Saido Berahino

Libero.id

Kredit: instagram.com/berahino18

Saido Berahino dianggap sebagai pemain besar berikutnya di Liga Premier selama waktunya bersama West Brom.

Dia naik melalui jajaran pemuda di klub sebelum melakukan debutnya pada tahun 2011. Dia menghabiskan tiga musim berikutnya dengan status pinjaman di berbagai klub di Championship sebelum menjadi starter reguler untuk West Brom di musim 2013-14.

Berahino adalah pencetak gol terbanyak klub pada musim 2014-15, mencetak 14 gol di Liga Premier. Dia diharapkan pindah ke salah satu tim 'enam besar' tetapi memutuskan untuk tetap di West Brom dan melanjutkan perkembangannya.

Namun, Berahino berjuang untuk meniru penampilannya dari musim sebelumnya, hanya berhasil mencetak empat gol dalam 35 penampilan berikutnya untuk klub. Dia kemudian pindah ke Stoke City pada 2016, di mana dia hanya mencetak tiga gol dalam 50 penampilan.

1. Jack Wilshere

Libero.id

Kredit: instagram.com/jackwilshere

Jack Wilshare, tanpa diragukan lagi, adalah anak emas sepak bola Inggris selama pertengahan 2010-an saat dia berada di Arsenal. Setelah melakukan debutnya untuk klub pada 2008 saat berusia 16 tahun, Wilshere menjadi terkenal selama masa pinjamannya dengan Bolton Wanderers pada 2009-10.

Sang gelandang kembali ke Arsenal, di mana ia menjadi anggota kunci lini tengah The Gunners selama beberapa musim berikutnya. Dia memenangkan penghargaan PFA Young Player of the Year 2010-11 untuk penampilannya yang mengesankan.

Namun, waktu pemain Inggris itu di Arsenal terganggu dengan cedera, karena ia menderita banyak masalah terkait pergelangan kaki. Wilshere berhasil membuat hanya 125 penampilan di Liga Premier selama sembilan musim di klub sebelum ia bergabung dengan Bournemouth dengan status pinjaman untuk kampanye 2016-17.

Jack Wilshere berhasil menghidupkan kembali karirnya di sana dan pindah ke West Ham pada 2017 tetapi tidak pernah bisa mencapai ketinggian yang diharapkan darinya. Pemain berusia 29 tahun tersebut, saat ini bermain untuk Bournemouth di Championship.




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=3HhTsB9sW4g

Artikel Pilihan