Selamat Ulang Tahun!

11 Penyerang Liga Premier yang Paling Diremehkan

"Mereka terkesan tidak dipandang padahal jumlah gol yang dicetak cukup banyak."

Feature | 25 April 2021, 13:53
11 Penyerang Liga Premier yang Paling Diremehkan

Libero.id - Sejak Harry Kane mulai menggeser posisi Alan Shearer dalam perebutan supremasi Liga Premier, dunia sepakbola telah banyak mendengar tentang pencetak gol terbaik di liga sepanjang masa.

Namun, dunia harus tau, hal tersebut hanya terjadi jika sepakbola mengabaikan rekor fenomenal Jimmy Greaves, Dixie Dean, dan Steve Bloomer. Pasalnya, kompetisi sepakbola terbaik di Inggris, terutama Liga Premier dimulai pada 1992.

Ini hanyalah tentang Liga Premier. Kane dan Shearer memang tengah berada di tengah perebutan supremasi, tapi Thierry Henry dan Sergio Aguero juga sedang berada di tengah persaingan merebutkan gelar legenda.

Pembahasan ini akan semakin menarik, karena akan ada sederet nama pemain elite sepakbola yang justru muncul dari luar sorotan publik. Namun, hebatnya mereka masuk ke dalam daftar yang di dalamnya terdapat nama pemain elite sekelas Jermain Defoe. Tapi, faktanya mereka tetap diremehkan.

Namun, selama dua dekade terakhir, sepakbola Inggris menganggap mereka sebagai yang terbaik di dunia. Mereka telah dianugerahi banyak striker hebat yang dikenal dunia sebagai striker terbaik, walau di antara mereka justru diremehkan publik sepakbola Inggris.
Dalam hampir tiga dekade, hanya 29 pemain yang mencapai angka 100 gol dalam karier sepakbolanya. Bahkan, beberapa dari pemain hebat itu sering kali kurang dipuji.

Tanpa basa-basi lagi, Givemesport.com telah membongkar arsip Liga Premier untuk menilai 11 penyerang yang paling tidak dihormati di tanah Inggris.

Tentu saja, ini sepenuhnya subjektif, tapi kami telah memberi peringkat mereka menggunakan dua kriteria: penghitungan tujuan mereka dan seberapa diremehkan mereka oleh publik yang bersalah.

11. James Beattie (91 gol)

Beattie dua kali dinobatkan sebagai Player of the Month di awal 2000-an, tapi dia sering dikritik karena etos kerjanya di Southampton, Everton, dan Sheffield United. Tetap saja, dia menyelesaikan hampir satu ton gol.

10. Yakubu (95 gol)

'The Yak' tidak pernah berhasil melewati segelintir klub papan tengah, tapi dia berhasil mencetak 36 gol dari 78 pertandingan di Portsmouth sebelum mencetak gol untuk Middlesbrough, Everton, Leicester dan Blackburn. Yakubu mencetak satu gol di setiap pertandingan lainnya.

9. Kevin Davies (88 gol)

Meskipun hanya pernah memenangkan satu caps untuk Inggris, Davies bisa dibilang pantas mendapatkan lebih. Apalagi, dengan mantra terbaiknya datang di Bolton Wanderers. Dia mencetak 74 gol.

8. Louis Saha (85 gol)

Libero.id

Kredit: twitter.com/manutd

Cedera menyabotase peluang Saha menjadi pemain hebat di Liga Premier Ingat ketika Fulham dianugerahi orang-orang seperti Edwin van der Sar dan Saha? Orang Prancis mendapatkan kepindahan besar ke Manchester United, meskipun dia tidak pernah menjadi pilihan pertama. Fakta itu membuatnya kemudian pergi ke Everton dan Tottenham Hotspur. 

7. Darren Bent (106 gol)

Bent tidak pernah menjadi striker paling glamor dan dia bersalah atas beberapa kesalahan yang mengejutkan. Dan, berbicara tentang 'Nyonya', Harry Redknapp percaya miliknya - Sandra - bisa mencetak salah satu kesalahan paling memalukan ketika mendatangkan Bent di Spurs. Namun demikian, kami di sini bukan untuk membicarakan kesalahannya. Penghitungan 106 gol papan atas lebih dari terhormat, terutama karena banyak dari mereka datang bersama Charlton, Sunderland, dan Aston Villa.

6. Emile Heskey (110 gol)

Penggemar Inggris biasa dengan mengejek menyanyikan 'Even Heskey score!' tapi mantan pemain Liverpool dan Leicester itu jauh lebih produktif di awal karirnya. Jika ada, dia pantas mendapatkan pujian karena mengadaptasi permainannya menjadi lebih banyak peran penahan.

5. Peter Crouch (108 gol)

Libero.id

Kredit: transfermarkt.com

Crouch menikmati karier yang panjang dan mengesankan, puncaknya adalah memenangkan Piala FA dan mencapai final Liga Champion bersama Liverpool.

4. Robbie Keane (126 gol)

Pencetak gol terbanyak Republik Irlandia ini memiliki tugas naas di Anfield yang agak mencemari warisannya. Tahun-tahun puncaknya di Spurs (pertama kali) melihatnya mencetak 80 gol liga dalam 197 penampilan. Yang paling istimewa tentang Keane adalah variasinya, mencetak screamer jarak jauh, tap-in, upaya solo, dan banyak lagi.

3. Romelu Lukaku (113 gol)

Sekarang kita masuk ke alam rasa tidak hormat yang keterlaluan. Lukaku akan memiliki penghitungan Liga Premier lebih tinggi sekarang seandainya dia tidak meninggalkan Manchester United ke Inter Milan. Tapi, semuanya dimulai saat dia diremehkan oleh Jose Mourinho, sebelum dia kemudian menjadi bintang bersama West Brom, Everton, dan Setan Merah.

Fakta Pelatih MU, Ole Gunnar Solskjaer, masih berjuang untuk mendapatkan pengganti jangka panjang menyimpulkan dampak yang dimiliki pemain Belgia itu. Setan Merah saat ini belum juga mendapat target man yang mumpuni.

2. Olivier Giroud (90 gol)

Libero.id

Kredit: instagram.com/chelseafc

Mungkin jawaban yang jelas untuk pertanyaan dari striker Liga Premier yang diremehkan. Giroud memiliki rekor luar biasa, terutama dari bangku cadangan. Tapi, baik Arsenal maupun Chelsea tidak pernah memberinya peran reguler sebagai starter.

1. Jermain Defoe (162 gol)

Ketika kita berbicara diremehkan, satu striker berdiri di atas yang lain. Dia adalah Jermain Defoe. Pemain Inggris ini memegang rekor gol terbanyak sebagai pemain pengganti dan meskipun telah mencetak lebih dari satu setengah abad gol di Liga Premier, dia tidak pernah mendapatkan terobosan besar di klub empat besar yang mapan (ingat, ini terjadi sebelum Spurs menjadi klub tangguh reguler Eropa).




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=uZiDnSmspvE

Artikel Pilihan