Selamat Ulang Tahun!

Kisah Duncan Ferguson, Orang Pertama Dipenjara karena Pertandingan Bola

"Hingga kini dia tetap menjadi satu-satunya pemain yang dipenjara karena pertandingan bola."

Feature | 21 April 2021, 11:30
Kisah Duncan Ferguson, Orang Pertama Dipenjara karena Pertandingan Bola

Libero.id - Pada 16 April 1994, dalam pertandingan Liga Utama Skotlandia antara Rangers melawan Raith Rovers, striker Rangers yakni Duncan Ferguson memutuskan untuk menanduk bek lawan yakni John McStay. Itu adalah insiden yang membuatnya dijatuhi hukuman penjara tiga bulan karena delik penyerangan.

Sebagai hasil dari tindakannya di lapangan hari itu, Ferguson yang menandatangani kontrak dengan Rangers tahun sebelumnya dengan biaya rekor 4 juta poundsterling menjadi pemain profesional pertama di Inggris yang dipenjara karena insiden pelanggaran di lapangan. Dan hingga kini, dia tetap satu-satunya pemain yang melakukannya.

Anda bisa melihat kejadiannya di bawah ini :

Jadi apa yang terjadi pada hari-hari, minggu-minggu dan bulan-bulan setelah insiden tandukan itu yang membuat bibir McStay terluka? Tahun berikutnya Ferguson kembali dihukum karena (sekali lagi) penyerangan di Pengadilan Sheriff Glasgow kalah ini sebabnya ialah kalah banding dan dijatuhi hukuman tiga bulan penjara. Itu merupakan hukuman ketiganya.

Dia menjalani hukuman 44 hari di penjara Barlinnie kota sebelum akhirnya dibebaskan dan juga dilarang untuk 12 pertandingan oleh Asosiasi Sepak Bola Skotlandia.

Bertahun-tahun kemudian mantan striker Everton, yang menandatangani kontrak untuk The Toffees mengklaim dia seharusnya tidak dijadikan contoh dan menggambarkan tandukannya itu pada McStay sebagai "tidak ada". Dalam arti kata lain, sudah seharusnya dilupakan.

Dalam obrolan dengan saluran penggemar Everton, Toffee TV pada 2019, Ferguson membagi cerita tentang insiden dan masa tahanannya di penjara,

"Aku salah berada di sana, itu tidak adil," dia berkata. “Saya seharusnya tidak berada di sana dan saya pikir banyak orang mengerti itu. Ini tidak seperti aku benar-benar melakukan sesuatu yang buruk. Ya Tuhan, itu bukan apa-apa."

"Para penggemar membuat saya melewatinya, banyak dari mereka yang menulis kepada saya. Sungguh luar biasa semua surat dan dukungan yang saya dapat."

"Saya mendapat semua surat ketika saya di penjara dan jelas Anda punya banyak waktu ketika Anda di penjara untuk membaca semuanya. Ini pasti membuat Anda melewatinya dan Anda tidak pernah melupakan hal-hal itu."

Kembali pada tahun 2019, John McStay juga berbicara tentang insiden tandukan itu, di mana McStay menceritakan perjuangannya saat melawan depresi setelah bentrokan yang terjadi pada tahun 1994 silam.

"Tidak ada yang tahu saya menderita [depresi]. Tidak ada orang selain istri saya yang benar-benar tahu," katanya kepada The Scotsman.

"Saya menjalani pengobatan selama 18 tahun. Itu mengubah saya, begini. Saya tidak menyalahkan tandukan itu. Banyak hal terjadi dalam hidup. Bercerai juga."

"Saya berhenti bermain sepak bola pada saat yang sama. Semuanya terjadi begitu saja. Banyak hal terjadi dalam hidup yang tidak dapat Anda tangani."

"Tapi saya kehilangan sedikit kepercayaan, harapan. Saya tidak tahan lagi berada di Raith Rovers."

"Itulah masalahnya, saya baru berusia 28 tahun ketika itu terjadi - rasanya seolah-olah saya mungkin berusia 30-an, di akhir karier saya. Saya baru berusia 28 dan hanya itu. Selesai," pungkasnya.




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=LDyrEvcaNwM

Artikel Pilihan