Selamat Ulang Tahun!

Kisah Sedih Hakan Sukur: Legenda Turki Kini Sopir Ojek Online

"Dia membawa negaranya ke peringkat ketiga Piala Dunia 2002."

Biografi | 29 February 2020, 07:46
Kisah Sedih Hakan Sukur: Legenda Turki Kini Sopir Ojek Online

Libero.id - Hakan Sukur adalah salah satu pemain sepakbola terbaik Turki. Bersama Galatasaray pada tahun 2000, ia memenangkan Piala UEFA, dan dua tahun kemudian di Jepang dan Korea Selatan, ia memimpin negaranya menuju kesuksesan terbesar dalam sejarah - tempat ketiga di Piala Dunia.

Libero.id

Hakan Sukur

Dia memainkan 112 pertandingan untuk tim nasional dan mencetak 51 gol. Dengan catatan seperti itu seharusnya dia menikmati hari pensiun dengan tenang setelah memanen jutaan uang yang didapat.

Namun tidak dengan Hakan Sukur sekarang. Hakan Sukur, memiliki julukan Bull of the Bosphorus" yang populer, sedang menjalani kehidupan sebagai seorang pengasingan politik di Amerika Serikat.

Dia dianggap sebagai musuh tanah air di Turki dan semua propertinya telah lama dibekukan, kemungkinan besar disita. Ada beberapa desas-desus tentang bagaimana ia nyaris tidak bisa memenuhi kebutuhan sehari-hari di Amerika, bagaimana ia bekerja di toko roti, dan dengan demikian memberi makan keluarga pada kondisi kesengsaraan yang menyedihkan.

Sekarang toko roti sudah tutup. Bisnis telah gagal dan Hakan Sukur hidup lebih sulit. Dengan standar Amerika dia berada di ambang kemiskinan. Dia sekarang menjadi sopir taksi Uber, dan di waktu luangnya menjual buku di jalan.

Penyebab semua itu karena dia mengkritik pemimpin Turki Recep Tayyip Erdogan. Dia memilih hidup susah untuk keluarga dan dirinya, tetapi seperti yang dia katakan, dia mempertahankan kehormatannya.

Ini adalah kutipan obrolan antara wartawan Bild dengan Hakan Sukur.

- Selamat sore, Hakan Sukur?

- Hai, apa kabar, (Hakan Sukur memulai percakapan dalam bahasa Jerman).

- Apakah kamu berbicara bahasa Jerman?

- Sedikit, tapi lebih baik kita bicara Turki.

- Baiklah. Di mana Anda sekarang, di mana kami bisa menemukan Anda?

- Saya baru memulai shift, saya sedang bekerja.

- Kami mendengar bahwa toko roti Anda tutup, apa yang Anda lakukan sekarang?

- Saya sedang mengemudi untuk Uber, saya seorang sopir taksi. Ya, dan saya menjual buku sesekali.

Apakah orang-orang mengenali Anda ketika mereka naik taksi?

"Satu penumpang naik ke mobil sekali dan berkata, 'Aku kenal kamu. Dan aku mencintaimu sebagai pemain, tapi aku harus keluar. Maaf, saya tidak ingin ada hubungan dengan Anda. "Dan aku punya kisah menarik lainnya ... Aku bertemu dengan salah seorang senegaraku, seorang siswa. Dia sendirian di jalan. Dia meminta saya untuk mengambil foto selfie. Ketika dia kembali ke Turki, pihak berwenang menemukan foto di teleponnya. Dia segera ditangkap, menghabiskan 14 bulan di balik jeruji besi. Pihak berwenang di sana melakukannya dengan sengaja. Dan sangat brutal. Mereka ingin saya dihapus, mereka ingin saya tidak ada. "

Apakah mereka berpikir bahwa Anda adalah musuh negara di Turki saat ini?

"Saya adalah musuh Pemerintah, bukan negara dan bangsa Turki. Saya suka negara kita, bendera kita. Saya adalah musuh politik. Politisi ini telah melakukan banyak kejahatan dan menakutkan bagi semua orang.

Tapi Anda adalah anggota AKP, anggota partai Erdogan, kan?

“Saya telah melihat banyak korupsi, banyak laporan tentang beberapa hal buruk yang dilakukan ... Kemudian saya mengundurkan diri pada 2013. Saat itulah neraka saya mulai."

Erdogan telah menyatakan Anda orang yang tidak tahu berterima kasih. Anda dituduh sebagai "Gulenist" (gerakan Fethullah Gülen), seorang teroris. Apakah benar?

"Tidak, aku bukan Gulenist. Saya secara terbuka melakukan beberapa hal yang legal di negara saya. Saya berbicara tentang hal-hal buruk yang dilakukan pemerintah. Tetapi karena nama saya Hakan Sukur, itu adalah kesempatan ideal bagi mereka untuk mulai bertanya kepada orang-orang. Jika mereka bisa melakukan itu dengan Hakan Sukur, mengapa mereka tidak bisa bersama orang lain? Masalahnya jelas.

Apa yang terjadi setelah Anda meninggalkan Erdogan?

"Dia mengambil segalanya dariku; hak untuk kebebasan, hak untuk berbicara, hak untuk bekerja. Saya memiliki puluhan juta dolar di Turki. Semuanya telah disita. Ayah saya dijebloskan ke penjara ... "

Turki telah membuat perubahan haluan dalam politiknya, yang membuat Anda mundur?

"Sampai 2013, Turki dihargai di dunia, berkembang dengan standar Barat. Dan kemudian kami menjadi negara dengan fokus yang sangat berbeda. Orang-orang mulai bersembunyi di balik agama atau di belakang Ataturk. Tidak ada yang baru sedang dibuat. Dan masyarakat yang tidak menghasilkan sesuatu yang baru tidak berkembang - ia bergerak menjauh dari Barat, dari dunia. Ketika saya bergabung dengan partai, Turki adalah negara yang memenuhi banyak standar Uni Eropa, menerima banyak uang dari Eropa. Kemudian Erdogan berubah arah, beralih ke Timur Tengah alih-alih nilai-nilai Eropa.”




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=uZiDnSmspvE

Artikel Pilihan