Selamat Ulang Tahun!

Pioli: Saya Belum Pernah Lihat Pemain Dikartu Karena Diving di Tengah Lapangan

"Milan mengalahkan Torino dan mantap di puncak sementara Inter akan bertemu Roma."

Berita | 09 January 2021, 23:44
Pioli: Saya Belum Pernah Lihat Pemain Dikartu Karena Diving di Tengah Lapangan

Libero.id - AC Milan kehilangan Rafael Leao untuk laga lawan Cagliari karena akumulasi kartu kuning. Tetapi pelatih Milan Stefano Pioli heran, kartu kuning diberikan dengan anggapan Leao diving padahal kejadiannya di tengah lapangan.

Kartu itu bermula pada serangan balik yang dilancarkan AC Milan. Ketika Rafael Leao menguasai bola dalam posisi menguntungkan dia dihadang seorang pemain Torino. Leao menjatuhkan diri lantas mendapat kartu kuning.

Pada pertandingan itu, Milan memantapkan diri di puncak klasemen Serie A dengan mengalahkan Torino 2-0 di San Siro. Gol kemenangan dicetak oleh Rafael Leao dan penalti Franck Kessie. Milan mendapat enam kartu kuning dan Torino dua.

“Yang mengecewakan saya adalah kehilangan Leao untuk pertandingan berikutnya, karena saya belum pernah melihat pemain yang dikartu karena diving di tengah lapangan. Saya tidak pernah berpikir itu adalah keputusan yang adil atau pemahaman yang nyata tentang situasi yang terjadi, "lanjut Pioli.

“Saya sangat menyukai Rafael Leao malam ini, karena dia meningkatkan fokusnya, konsentrasinya, dan cara dia bermain. Dia masih sangat muda dan sedang belajar. Dia memiliki karakteristik tertentu, dia bukan penyerang tengah tradisional,” ujar Pioli.

“Saya pikir Leao, didatangkan untuk bermain sebagai striker pendukung. Namun, dia sekarang menjadi pemain yang lebih lengkap yang dapat bervariasi di berbagai posisi, jadi kami siap untuk melakukan perombakan bila diperlukan.”

Pada laga itu Zlatan Ibrahimovic kembali bermain meski hanya selama lima menit terakhir.

Kami tahu bahwa jika dia lulus ujian terakhir besok dalam latihan, dia akan siap untuk sebagian kecil permainan. Cedera otot sudah dilewatinya, kita akan lihat pada hari Rabu apa yang harus dilakukan di Coppa Italia. Zlatan sosok unik, kami berharap dia dalam kondisi penuh secepat mungkin. ”

Roma dan Inter akan saling berhadapan pada hari Minggu untuk tempat kedua, jadi apakah Pioli mendukung Giallorossi atau dia lebih memilih hasil imbang?

“Saya pasti akan menonton Roma-Inter besok, tapi bukan karena klasemen. Saya akan menonton karena saya yakin ini akan menjadi pertandingan sepak bola yang luar biasa antara dua pelatih yang sangat cerdas dan saya menyukai sepakbola.”

Stefano Pioli 'sama sekali tidak terkejut' bahwa Milan segera bangkit kembali untuk mengalahkan Torino, tetapi cedera dan skorsing masih menimbulkan masalah.

Rossoneri melupakan kekalahan dari Juventus dengan kemenangan 2-0 di San Siro, ditentukan oleh Rafael Leao dan penalti Franck Kessie.

Mengingat Roma dan Inter akan saling berhadapan besok, keunggulan mereka bahkan bisa makin jauh di puncak klasemen.

“Saya harus mengakui, saya sama sekali tidak terkejut dengan penampilan ini,” kata sang pelatih kepada DAZN.

“Saya mengenal para pemain ini dan mengharapkan mereka memberikan respons seperti ini. Babak pertama luar biasa, terutama dalam hal kualitas, dan kami pasti mendapat tekanan selama babak kedua melawan tim seperti Torino yang dalam performa bagus.”

Kessie tidak hanya mengeksekusi penalti, tetapi juga mengonfirmasi statusnya sebagai jenderal lapangan tengah Milan.

“Franck adalah pemain yang lengkap, dia memberi kami fisik, energi, kualitas, melindungi pertahanan dan merajut gerakan ke depan juga. Dia memiliki mentalitas positif abadi dalam situasi pertandingan, dia yang pertama membantu rekan satu tim atau meyakinkan mereka. Ini adalah tim muda yang membutuhkan bimbingan dan dorongan, jadi Kessie sangat berharga dalam hal itu.”

Pelatih Torino Marco Giampaolo menyesalkan timnya yang hanya tampak bermain serius selama 45 menit, sementara 45 menit sisanya hanya menonton permainan.

“Saya menilai permainan selama 95 menit penuh. Saya harus mengatakan kami menonton selama 45 menit dan kemudian memainkan 45 menit lainnya. Lalu ada insiden selama pertandingan. Melihat insiden penalti lagi, saya pikir itu adalah penalti bagi kami, tetapi itu tidak mengubah apa pun sekarang,” kata Giampaolo kepada DAZN.

“Kami tidak menunjukkan karakter atau kepercayaan diri yang cukup di babak pertama, meskipun reaksi bagus setelah jeda. Tidak ada yang ingin mengambil tanggung jawab menjalankan risiko, kami dimatikan.”

Andrea Belotti bekerja keras di depan, tetapi Torino tetap terlalu bergantung pada striker bintang mereka.

“Belotti murah hati, dia tidak hanya duduk di sana dan menunggu bola, dia kembali dan membantu. Saya tidak suka permainan bola panjang, karena kami bisa terlalu melebar, saya selalu lebih suka umpan pendek.”




Hasil Pertandingan AC Milan


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=3HhTsB9sW4g

Artikel Pilihan