Selamat Ulang Tahun!

10 Pasangan Guru dan Murid Paling Ikonik Saat Sama-sama Jadi Pemain

"Setiap pemain butuh mentor secara langsung di lapangan hijau. Ada Messi dan Ronaldinho serta paling fenomenal tentu Carlos Tevez dan Juan Roman Riquelme."

Feature | 20 November 2020, 00:20
10 Pasangan Guru dan Murid Paling Ikonik Saat Sama-sama Jadi Pemain

Libero.id - Seorang pemain bola lebih mudah mendapat ilmu jika sang guru ada di sisi lapangan yang sama. Seperti kisah Lionel Messi. Musim ini akan menjadi momen terakhirnya sebelum pergi mencari pekerjaan di sekolah baru.

Bintang muda Barcelona, Pedri, adalah murid terakhirnya, dan dia tidak ingin melewatkan kesempatan untuk belajar dari pemain Argentina itu. "Saya mendengarkan dan belajar darinya," Pedri mengaku di EFE.

Tidak ada bintang sepak bola terbesar yang menjadi bintang dalam semalam. Kebanyakan dari mereka memulai dengan seorang guru yang baik untuk membimbing mereka. Berikut pasangan guru dan murid paling ikonik:

1. Messi dan Ronaldinho

Libero.id

Kredit: fcbarcelona.com

Ronaldinho memenangkan Liga Champions, Piala Dunia, Copa Libertadores dan Ballon d'Or. Bakat pemain Brasil itu dikagumi oleh banyak orang dan dia secara simbolis membantu gol pertama Messi untuk Barcelona.

"Dia yang terbaik di dunia," kata Messi muda tentang rekan setimnya di hari-hari awalnya di Camp Nou.

2. Cristiano Ronaldo dan Luis Figo

Pemain asli Madeira itu mencetak gol Portugal pertamanya dari assist Luis Figo di Piala Eropa 2004. Keduanya muncul di Sporting Lisbon dan menikmati kesuksesan di Real Madrid.

3. Xavi dan Pep Guardiola

Libero.id

Kredit: fcbarcelona.com

Umpan terakhir Pep Guardiola di Camp Nou bertepatan dengan umpan pertama Xavi, dengan yang terakhir kemudian menjadi roda penggerak utama di tim yang menguasai segalanya.

"Menjadi penggantinya menghabiskan banyak biaya dan dia sulit dipindahkan," kata Xavi tentang pendahulunya di klub, meskipun mereka membuat sejarah bersama bertahun-tahun kemudian.

4. Marcelo dan Roberto Carlos

Dari tahun 1996 hingga 2007, Roberto Carlos menguasai sisi kiri Estadio Santiago Bernabeu. Sejak saat itu dan hingga sekarang, Marcelo telah bertanggung jawab atas wilayah yang sama.

Itu adalah pergantian pemain yang alami setelah mereka bertemu di Madrid pada paruh kedua musim 2006/07.

"Ketika saya tiba, itu aneh karena idola saya Roberto Carlos ada di posisi saya," Marcelo mengaku. "Saya ingat dia banyak membantu saya dan itulah mengapa saya sangat mencintai dan menghormatinya."

5. Neymar dan Robinho

Libero.id

Kredit: instagram.com/robinho

Neymar menikmati dribel pertamanya bersama idolanya Robinho di Santos pada 2010, sebelum memulai debutnya bersama klub. Hubungan itu berumur pendek, tetapi diulangi dengan tim nasional Brasil.

6. Jose Gimenez dan Diego Godin

Sang veteran adalah jantung dari lini belakang Atletico Madrid. Mereka berjuang bersama berkali-kali dan transisi Jose Gimenez ke Eropa menjadi lebih mudah dengan memiliki Diego Godin di sisinya.

7. Joshua Kimmich dan Philipp Lahm

Libero.id

Kredit: fcbayern.com

Philipp Lahm tampak mustahil untuk digantikan di Bayern Munich dan Jerman, tetapi Joshua Kimmich telah melangkah dengan sangat baik. Dia memiliki dua tahun bersama mantan bek sayap dan itu terbukti penting dalam perkembangannya.

8. Andrea Pirlo dan Roberto Baggio

Mereka bermain di posisi berbeda, tapi bakat mereka serupa. Bagaimanapun, setiap kesempatan untuk mengenang Andrea Pirlo dan Roberto Baggio layak untuk diambil.

Keduanya bertemu di Inter dan dipertemukan kembali di Brescia. Mereka hanya bersama selama enam bulan di Stadio Mario Rigamonti, tetapi itu cukup bagi para penggemar untuk menikmati dua talenta luar biasa yang bergabung.

9. Francesco Totti dan Giuseppe Giannini

Francesco Totti unik, tetapi bahkan para jenius pun memiliki idola di masa muda mereka. Baju dan posisi No 10 Giuseppe Giannini kemudian diambil oleh Totti setelah empat tahun bersama di Roma.

“Jika saya jujur, saya hanya menonton Giannini ketika saya masih kecil,” kata Totti kepada El Capitano. "Dia adalah idola saya. Saya tidak bisa melihat diri saya di dalam dirinya karena kami adalah pemain yang berbeda, tapi saya menyukai caranya bermain dan bergerak."

10. Carlos Tevez dan Juan Roman Riquelme

Pada tahun 1997, seorang ball boy di La Bombonera meminta foto seorang pemain Boca. Anak itu adalah Carlos Tevez dan pemainnya adalah Juan Roman Riquelme.




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=uZiDnSmspvE

Artikel Pilihan