Alami Cedera Langka, Paulo Dybala Terancam Absen di Piala Dunia 2022

"Padahal tinggal sebulan lagi..."

Berita | 14 October 2022, 01:33
Alami Cedera Langka, Paulo Dybala Terancam Absen di Piala Dunia 2022

Libero.id - Dokter Claudio Rigo, mantan direktur medis Juventus dan Sassuolo, menjelaskan sulitnya pemulihan cedera rektus femoris yang dialami Paulo Dybala.

Pemain sayap Argentina berusia 28 tahun itu mendapat kabar buruk setelah pertandingan Giallorossi melawan Lecce pada akhir pekan kemarin, yang mana dirinya didiagnosa mengalami cedera rektus femoris.

Dybala dipastikan bakal absen dalam laga Roma di ajang Liga Europa hari ini.

Berbicara kepada Corriere dello Sport, Dr Rigo pertama-tama menjelaskan apa itu cedera rektus femoris dan mengapa Roma perlu mengelola pemulihan Dybala dengan hati-hati.

“Rectus femoris adalah salah satu otot yang paling halus untuk dirawat saat terluka, karena itu sedikit 'pengkhianat' bersama dengan bisep femoris dan si kembar."

“Ini adalah tiga kelompok otot yang dengannya kehati-hatian dan perhatian terbesar harus dilakukan dalam fase pemulihan tanpa terburu-buru karena risiko kekambuhan selalu ada di depan mata. Mereka adalah cedera halus yang membutuhkan kehati-hatian dan kesabaran."

“Untuk luka ringan hanya diperlukan fisioterapi, untuk luka besar – agar penyembuhan bekas luka lebih baik, dan untuk mempersingkat waktu pemulihan – injeksi PRP mungkin berguna.”

Dia menjelaskan apa itu injeksi PRP dan mengapa mereka bisa berguna.

Plasma kaya protein: darah diambil dari pasien, disentrifugasi, disiapkan, dan kemudian plasma kaya trombosit disuntikkan ke area lesi.

“Tapi kita harus berhati-hati untuk tidak menyuntikkan terlalu banyak atau menyuntikkan PRP yang mungkin memberi terlalu banyak rangsangan untuk regenerasi bekas luka dan kemudian memberikan bekas luka yang keras dan tidak nyaman. PRP ya, tapi dikerjakan oleh tangan yang berpengalaman.”

Terakhir, Dr Rigo berkomentar apakah normal mengalami cedera seperti ini saat melakukan tendangan penalti.

“Ya, kemungkinan cedera saat melakukan tendangan pinalti karena biomekanik tendangannya melibatkan perpanjangan pinggul, jadi mundur ke belakang, lalu tendangan bola menyebabkan rektus yang sebelumnya diperpanjang berkontraksi.”

Dybala yang berusia 28 tahun berharap dapat pulih tepat waktu untuk Piala Dunia mendatang di Qatar, yang akan dimulai dalam waktu kurang dari sebulan.

(muflih miftahul kamal/muf)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network