6 Pemain yang Bakal Jalani Debut Der Klassiker

"Tak sabar melihat kontribusi debutan."

Analisis | 07 October 2022, 17:01
6 Pemain yang Bakal Jalani Debut Der Klassiker

Libero.id - Para pemain baru berdatangan untuk memperkuat dua tim terbesar Bundesliga musim ini. Dengan delapan pertandingan papan atas serta kompetisi Eropa dan piala domestik yang dimainkan, kehadiran Derby Der Klassiker tampaknya tepat waktu.

Mengingat tingginya rivalitas yang ada dalam pertandingan ini, kami telah merangkum para pemain yang berpotensi akan menjalani debutnya di pertandingan terbesar Jerman ini untuk pertama kalinya pada Sabtu nanti.

#1 Sadio Mane – Bayern

Mane telah bermain di beberapa final besar untuk klub dan negara. Dia mencetak gol dalam banyak pertandingan derby selama bertahun-tahun, tetapi Mane siap untuk memulai pengalaman baru ketika Der Klassiker datang akhir pekan ini.

Mane telah mencetak empat gol di derby Merseyside untuk The Reds selama kariernya di Liga Premier. Dia juga mencetak dua gol melawan rival Derby North West kontra Manchester United.

Mane sejatinya sudah terbiasa menunjukkan kepala dingin di tengah atmosfer gemuruh yang diberikan lawan, dan Mane tampaknya siap untuk memulai pengalaman pertamanya di salah satu pertandingan terbesar Bundesliga tersebut.

#2 Nico Schlotterbeck – Dortmund

Setelah bergabung dengan Dortmund yang bersemangat sejak kepindahannya dari Freiburg, Nico Schlotterbeck tertarik untuk membantu meningkatkan volume di dalam Westfalenstadion yang indah kontra Bayern.

Pada debutnya di papan atas bersama BVB melawan Bayer Leverkusen, 'Schlotti' mengalami dislokasi bahu. Setelah itu, dia muncul kembali ke dalam terowongan pemain untuk kembali ke lapangan.

Dia bertekad membentuk Yellow Wall, satu dorongan terakhir untuk membuat tim asuhan Edin Terzic melewati batas menjadi kemenangan di hari pembukaan.

"Itu adalah pertandingan yang ketat (melawan Leverkusen), emosional, dan panas," jelas pemain internasional Jerman itu.

“Saya pikir kami membutuhkan para penggemar di lima menit terakhir. (Mengumpulkan pendukung pada waktu itu) datang dari dalam diri saya. Itu menjadi sangat keras pada saat itu. Saya sangat senang dengan itu. Saya adalah pemain yang membutuhkan para penggemar," tambah pemain berusia 22 tahun itu.

Pemain yang telah turun dalam 70 pertandingan Bundesliga itu telah mengalami banyak hal dalam kariernya yang mengesankan hingga saat ini, tetapi dia belum bermain di Klassiker.

Menjelaskan bahwa dia lebih suka tekel yang tepat waktu dan kerja sama tim untuk mencetak gol, Schlotterbeck akan senang karena pekerjaannya cocok untuknya melawan lini serang Bayern.

#3 Matthijs de Ligt - Bayern
 
Dia adalah kapten termuda dalam sejarah Ajax, memenangkan gelar di Belanda, dan di Italia bersama Juventus, dan sudah memiliki medali pemenang pertamanya di Bayern setelah sukses di Piala Super 2022. Bagi pria yang telah menghadapi Feyenoord di De Klassieker dan Inter Milan di Derby d'Italia, Der Klassiker menjadi pertandingan besar lain yang ingin dicoba De Ligt.

Dia mungkin baru berusia 23 tahun dan masih beradaptasi dengan kehidupan di Säbener Strasse, tetapi jangan berharap pemain asli Leiderdorp ini akan terpesona di bawah cahaya terang Signal Iduna Park pada Matchday 9.

De Ligt selalu memberikan yang terbaik, seperti yang terus dilakukannya di Bayern. Setelah belajar banyak hal, mantan pemenang penghargaan Golden Boy itu harus cepat beradaptasi dengan ritme Klassiker begitu pertandingan dimulai.

"Saya bisa belajar dan beradaptasi banyak sejak awal di Ajax, di tim nasional Belanda, dan kemudian di Juventus," kata De Ligt kepada fcbayern.com.

"Pemain seperti (Giorgio) Chiellini, (Leonardo) Bonucci, Cristiano Ronaldo, atau (Gianluigi) Buffon 10, 12, 13 tahun lebih tua dari saya, dan saya mengambil pelajaran dari karakter-karakter itu," lanjutnya.

"Sekarang saya di Bayern, salah satu klub terbesar di dunia dengan sejarah yang luar biasa. Saya bersemangat untuk belajar, menyerap, dan menghayati filosofi (klub ini)."

Pelajaran pertama De Ligt dalam budaya Klassiker sudah dekat.

#4 Anthony Modeste – Dortmund

"Ketekunan adalah mesin saya!" Demikian kata mantan legenda Cologne, Anthony Modeste, setelah striker super yang telah mencetak 84 gol dalam hampir 200 penampilan Bundesliga menandatangani kontrak dengan Die Schwarzgelben musim ini.

Setelah mencetak satu gol di awal musim, ketekunan akan menjadi kunci karena penyerang kelahiran Cannes itu ingin membuat peralihannya ke Dortmund sukses besar, terlebih saat menjalani Der Klassiker. Untuk Modeste yang sering bepergian, ini akan menjadi derby pertama yang menarik.

"Profil Modeste sangat sesuai dengan peran yang diharapkan pelatih kami Edin Terzic untuk BVB," kata Direktur Olahraga Dortmund, Sebastian Kehl, setelah penyerang Prancis itu tiba di klub sebagai pengganti Sebastien Haller yang sedang pulih.

“Dia seorang profesional berpengalaman yang mengenal Bundesliga dengan sangat baik,” tambah pejabat Borussia.

Modeste juga mengenal Bayern dengan baik, setelah mencetak tiga gol melawan mereka dalam 11 pertandingan papan atas Jerman.

#5 Mazraoui, Gravenberch, Tel – Bayern

Musim ini masih terlalu awal untuk Noussair Mazraoui dan Ryan Gravenberch, kedatangan Bayern dari Ajax di musim panas, dan waktu bermain akan meningkat untuk keduanya dalam periode kacau di Bundesliga.

Mazraoui adalah pemain internasional Maroko yang sudah tampil 12 kali dan dipuji karena penampilannya baru-baru ini dalam kemenangan Liga Champions melawan Barcelona. Namun, dengan Gravenberch ingin menambah lebih banyak waktu bermainnya, jangan kaget melihat gelandang Belanda berperingkat tinggi itu mendapatkan menit bermain melawan Dortmund.

Hal yang sama dapat dikatakan untuk Mathys Tel yang sensasional, yang menjadi pencetak gol termuda Bayern ketika dia mencetak gol dalam hasil imbang 2-2 melawan Stuttgart awal musim ini.

Pemain berusia 17 tahun yang pindah ke Bavaria dari Rennes pada akhir Juli itu sudah menunjukkan janji tertinggi di hari-hari awal ini dengan klub barunya dan dia mungkin akan tampil sebagai cameo melawan Dortmund.

#6 Karim Adeyemi – Dortmund

Sebuah gol pada debut kompetitifnya dalam kemenangan di Piala DFB Dortmund melawan Bayern meningkatkan rasa janji besar di sekitar Adeyemi sejak kepindahannya dari Salzburg musim panas ini. 

Cedera kemudian menghambatnya, tetapi pemain internasional muda Jerman itu sudah fit kembali dan akan menikmati beberapa aksi di lapangan dalam apa yang akan menjadi penampilan Klassiker pertama untuknya. Yang tidak boleh Anda lupakan adalah Adeyemi merupakan penduduk asli Munich dan menghabiskan beberapa tahun di akademi Bayern. 

Adeyemi sangat ingin mengamankan tempat di skuad Piala Dunia 2022 di Qatar. Anda dapat bertaruh jika Pelatih Hansi Flick akan menonton Klassiker ini dengan penuh semangat, sambil berharap pemain berusia 20 tahun itu dapat bersinar di derby tersebut. 

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network