Analisis Penampilan Bagus Arsenal di Awal Musim 2022/2023

"Dari bertukar meja hingga BBQ."

Analisis | 24 August 2022, 01:56
Analisis Penampilan Bagus Arsenal di Awal Musim 2022/2023

Libero.id - Arsenal berada dalam krisis setelah awal liga terburuk mereka dalam sejarah 12 bulan lalu. Sekarang, setelah membuka musim mereka dengan tiga kemenangan berturut-turut untuk pertama kalinya sejak 2004, mereka duduk manis di puncak klasemen Liga Premier.

Ini adalah perubahan yang luar biasa, di mana kemenangan 3-0 atas Bournemouth, akhir pekan lalu, membawa mereka ke puncak klasemen untuk pertama kalinya dalam enam tahun. Fakta itu menjadikan mereka sebagai satu-satunya tim di liga yang masih memiliki rekor 100% musim ini.

Tiga pertandingan, tiga kemenangan, sembilan gol dicetak, dan dua gol kebobolan.

Bandingkan dengan awal musim lalu ketika Arsenal berada di posisi terbawah setelah kalah dalam tiga pertandingan pembukaan tanpa mencetak gol, dan Anda dapat memahami mengapa semua orang di klub kini tersenyum.

Kinerja Mikel Arteta berada di bawah pengawasan ketat satu tahun lalu, tetapi pelatih asal Spanyol itu meninggalkan lapangan di Stadion Vitality dengan teriakan dari para penggemar The Gunners yang menyebut namanya.

“Kondisi emosional kami sangat berbeda,” kata Arteta ketika diminta untuk membandingkan perasaannya sekarang dengan 12 bulan lalu.

“Anda dapat memperhatikan itu secara individu dan kemudian jelas dengan semua orang yang ada di sekitar klub, karena kalah dalam pertandingan memiliki dampak yang sangat negatif, tidak peduli bagaimana Anda bermain atau apa konteksnya."

“Jelas semua orang senang (sekarang). Semua orang menikmatinya dan kami perlu mempertahankan momen itu, rendah hati, dan terus berkembang.”

Arteta bersikeras pihaknya belum apa-apa, walau mencapai posisi teratas di Liga Premier berkat tiga kemenangan beruntun. "Hanya tiga pertandingan," katanya. “Itu tidak berarti apa-apa."

“Artinya kami telah berhasil memenangkan tiga pertandingan, kami mencetak gol, menjaga clean sheet dan tim bermain dengan baik.”

Arteta tentu saja benar dengan mengatakan timnya belum memiliki apapun dengan pencapaian sejauh ini.

Walau begitu, pencapaian awal Arsenal saat ini begitu berbeda daripada 12 bulan yang lalu.

Lihatlah tim yang dipecundangi 5-0 oleh Manchester City pada 28 Agustus 2021, kekalahan yang membuat tim asuhan Arteta berada di dasar klasemen Liga Premier saat jeda musim tanpa poin atau gol.

Hanya tiga pemain dari starting XI saat itu, Bukayo Saka, Granit Xhaka, dan Martin Odegaard yang menjadi starter melawan Bournemouth. Perubahannya sangat drastis.

Arsenal berantakan satu tahun lalu. Dalam tiga pertandingan pembukaan, mereka hanya mengumpulkan tujuh tembakan tepat sasaran tanpa hasil. Sementara mereka telah melepaskan 15 tembakan dengan sembilan gol musim ini.

Di sisi lain, mereka menghadapi 55 tembakan yang mengejutkan (18 tepat sasaran) ke gawang mereka. Tahun ini jumlah itu berkurang menjadi 22 (lima tepat sasaran).

Gabriel Jesus telah mengubah lini serang Arsenal. Sementara Oleksandr Zinchenko telah menambahkan begitu banyak kualitas ke dalam skuad.

Keduanya membuat dampak drastis setelah pindah dari Manchester City. Sementara penampilan luar biasa William Saliba setelah kembali dari masa peminjamannya bersama Marseille bertepatan dengan dua clean sheet dari tiga pertandingan.

“Dia (Saliba) luar biasa,” kata Zinchenko, saat membahas Saliba setelah kemenangan melawan Bournemouth. “Sepertinya orang ini punya banyak pengalaman, tapi dia masih sangat muda."

"Semoga saja, kami memiliki bek tengah yang luar biasa."

Jesus, Zinchenko, dan Saliba telah menambahkan begitu banyak kualitas ke starting XI Arsenal selama minggu-minggu awal musim. Kami juga masih menunggu untuk melihat penampilan dari pemain baru yang didatangkan seharga 30 juta pounds (Rp 526 miliar), Fabio Vieira.

Dengan setidaknya satu penandatanganan lagi sebelum akhir jendela transfer ditutup, skuad Arsenal sekarang terlihat sangat kuat dan mapan, di mana Arteta memiliki beberapa opsi untuk dipanggil jika diperlukan.

Tapi, bukan hanya di lapangan hal-hal telah berubah di Arsenal. Di luar lapangan, mereka sekarang dalam keadaan yang jauh lebih bersatu daripada bertahun-tahun lalu.

Arteta dan direktur teknis, Edu, telah berkali-kali meminta para penggemar untuk mempercayai proses yang dimulai ketika pelatih asal Spanyol itu ditunjuk tiga tahun lalu. Dan, kesabaran itu sekarang mulai dihargai.

Skuad Arsenal telah sepenuhnya dibentuk kembali, di mana nama-nama besar dan berpenghasilan besar dari era sebelumnya sudah tergantikan.

Hal-hal yang ada di belakang layar juga telah diatasi, di mana Arteta bekerja sangat keras untuk menyatukan semua orang, mulai dari pemain tim utama hingga tim pelatih dan staf.

Media Inggris memuji penampilan Arsenal di pra-musim. Itu adalah pra-musim normal pertama yang dialami Arteta sejak dia tiba di klub. Di mana larangan Covid akhirnya dihapuskan dan dia dapat bekerja dengan para pemainnya tanpa batasan.

Arsenal bergerak cepat untuk mendapatkan target prioritas di awal musim panas, sehingga mereka punya banyak waktu untuk tidur sebelum Liga Premier dimulai.

Jesus dan Vieira didatangkan sebelum tur ke AS, sementara Zinchenko yang baru didatangkan juga langsung terbang ke Florida. Pemain asal Ukraina itu dapat menjalani bagian dari tur pra-musim The Gunners.

Arteta menggunakan perjalanan melintasi Atlantik itu untuk menjalin ikatan erat di dalam skuad. Dia memastikan bahwa para pemain bertukar meja setiap hari saat makan bersama, sehingga mereka akan duduk di sebelah rekan satu tim yang berbeda.

Dan, suatu malam Arteta membawa seluruh rombongan tur, pemain, dan semua staf klub bersama untuk BBQ. Semua meja dicampur dan permainan diakrabkan sepanjang malam untuk menyatukan semua orang.

Pesta musim panas lainnya diadakan minggu lalu di London Colney, di mana staf dari akademi Hale End dan kantor Highbury House semuanya membawa pelatih ke tempat latihan untuk berkumpul bersama. Itu mencakup tim pria dan wanita.

Ada BBQ dan paella, sementara Arteta dan Jonas Eidevall (pelatih kepala tim wanita) naik ke atas panggung dan melakukan tanya jawab.

Sejak dia kembali ke Arsenal dari Manchester City pada 2019, Arteta telah bertekad untuk menyatukan klub yang dia anggap telah retak sebelum kedatangannya.

Proses itu tidak berlangsung cepat, dan hanya sedikit yang bisa berargumen bahwa Arsenal sekarang bersatu seperti yang telah terjadi selama bertahun-tahun. Tentunya ini adalah sesuatu yang telah dirangkum dengan sempurna oleh dukungan yang telah diterima tim dari para penggemar sejak awal musim.

The Emirates bangkit untuk mendukung Saliba di saat-saat setelah gol bunuh diri melawan Leicester. Seperti fakta bahwa para penggemar menyanyikan nama Granit Xhaka di Bournemouth, sesuatu yang tidak terpikirkan belum lama ini.

Dukungan Arsenal sekarang mencerminkan tim dalam banyak hal. Hal Ini semakin gencar dalam beberapa tahun terakhir, di mana basis penggemar yang lebih muda terlihat semakin banyak.

Suasananya sudah sebagus ini sejak lama dan itu adalah sesuatu yang telah dilakukan Arteta sejak dia ditunjuk untuk menggantikan Unai Emery.

Namun, satu hal yang akan dia ketahui, terlepas dari awal musim yang sangat baik, adalah masih ada jalan panjang yang harus dilalui.

“Kami masih bisa menjadi jauh lebih baik,” katanya setelah menang melawan Bournemouth.

“Sekarang kami fokus pada pertandingan hari Senin, memulai latihan lagi dan menjadi lebih baik pada hal-hal lain yang harus kami lakukan dengan baik. Fokusnya adalah melawan Fulham pada Sabtu mendatang.”

Peningkatan Arsenal di bawah Arteta sudah jelas dan hari-hari gelap 12 bulan yang lalu kini terasa seperti sudah lama sekali. Namun, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Prosesnya mungkin bergerak maju, tetapi masih jauh dari selesai.

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




Hasil Pertandingan Arsenal


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Analisis

Artikel Pilihan


Daun Media Network