Kisah Sami Hyypia, Transfer Paling Jenius Liverpool di Liga Premier

"Tak perlu bayar mahal seperti Man United atau Leeds United."

Biografi | 11 August 2022, 01:10
Kisah Sami Hyypia, Transfer Paling Jenius Liverpool di Liga Premier

Libero.id - Mantan pemain asal Finlandia, Sami Hyypia, bisa dibilang menjadi transfer paling jenius Liverpool di Liga Premier. The Reds hanya perlu membayar 2,6 juta pounds (Rp 46 miliar) untuk merekrut Sami Hyypia dari Willem II pada 1999.

Namun, di luar dugaan, dia memberikan kontribusi yang berkali-kali lipat lebih besar dari nilai transfernya. Kedatangan Hyypia ke Inggris pun tidak begitu populer, tetapi pemain Finlandia itu membuat 464 penampilan untuk The Reds, mencetak 35 gol dan memenangkan 10 trofi.

Kini, Hyypia telah menjadi legenda Liverpool zaman modern dan transfer paling jenius Liverpool di Liga Premier.

Awal Kisah

Awal kisahnya diawali oleh niat sang pelatih, Gerard Houllier, yang ingin memperkuat pertahanan Liverpool. Perlu diketahui bahwa The Reds kebobolan 49 gol pada musim sebelumnya, hanya lebih sedikit tiga gol dari Blackburn yang terdegradasi.

Hal itu memaksa Liverpool untuk membenahi sektor pertahanannya sesegera mungkin, bahkan merogoh kocek berlebih untuk membeli pemain yang berkompeten. Tapi, masalahnya, anggaran belanja The Reds kala itu tidak seberapa.

Liverpool telah melakukan banyak upaya untuk mengatasi masalah ini selama tahun-tahun sebelumnya, dengan hasil yang membawa malapetaka. Bjorn Tore Kvarme, Frode Kippe, Rigobert Song, Vegard Heggem, dan Djimi Traore semuanya didatangkan dan terbukti gagal, meskipun Traore entah bagaimana akan bertahan hingga masa pemerintahan Benitez, bahkan bermain di final Liga Champions 2005.

Sementara itu, anggota skuad yang lebih berpengalaman, seperti Phil Babb, Stig Inge Bjornebye, dan Steve Staunton menunjukkan bahwa mereka tidak mewakili barisan belakang tangguh yang dibutuhkan untuk sebuah tim dengan ambisi memasang tantangan gelar yang serius.

Untuk mencapai level itu, Houllier perlu merekrut sepasang bek tengah baru untuk memberikan stabilitas di lini belakang sambil memberikan arahan yang sangat dibutuhkan oleh bek sayap muda saat itu, Jamie Carragher dan Dominic Matteo.
Pasar Transfer

Jaap Stam telah membuat rekor dunia untuk seorang bek ketika dia pindah dari PSV ke Manchester United tahun sebelumnya pada musim panas 1998. Pemain Belanda bertubuh besar itu tampil brilian di Old Trafford, terlihat bernilai setiap sen dari 10,75 juta pounds (Rp 193 miliar) yang dibayarkan Man United.

Setahun setelah kepindahan Hyypia ke Anfield, pada November 2000, rekor itu akan dipecahkan ketika Leeds United membayar 18 juta pounds (Rp 323 miliar) untuk mengontrak Rio Ferdinand dari West Ham.

Tidak memiliki pendapatan komersial yang sangat besar dari Manchester United atau meninggalkan Leeds, Peter Ridsdale, secara sembrono, Liverpool beroperasi dengan anggaran yang lebih ketat, seperti transfer 8 juta pounds (Rp 143 miliar) Dietmar Hamann dari Newcastle pada musim panas 1999. Itu merupakan biaya tertinggi kedua yang pernah dibayarkan Liverpool untuk seorang pemain, di belakang perekrutan Stan Collymore senilai 8,5 juta pounds (Rp 152 miliar) pada 1995.

Itu secara efektif berarti Houllier harus mencari penawaran untuk memperkuat pertahanannya.

Dia menyerbu Blackburn yang terdegradasi untuk mengontrak bek Swiss, Stephane Henchoz, seharga 3,5 juta pounds (Rp 62 miliar), tetapi mitra baru Henchoz yang mungkin mewakili penandatanganan terbaik yang pernah dibuat Liverpool.

Apa Yang Bisa Liverpool Lakukan

Di sinilah awal sejarah besar transfer Liverpool, hanya dengan 2,6 juta pounds (Rp 46 milliar), The Reds menandatangani Hyypia. Nilai transfer itu kurang dari setengah dari harga Christian Dailyly (Derby ke Blackburn / 5,35 juta pounds = Rp 96 miliar) atau Marcelino (Mallorca ke Newcastle / 5,8 juta pounds = Rp 104 milliar). Lebih dari setengah dari Alain Goma (PSG ke Newcastle / 4,7 juta pounds = Rp 84 miliar).

Dua pertiga dari Chris Perry (Wimbledon ke Spurs / 4 juta pounds = Rp 71 miliar) atau Colin Hendry yang berusia 33 tahun (Blackburn ke Rangers / 4 juta pounds = Rp 71 miliar), dan seperlima dari harga Jaap Stam (PSV ke Manchester United / 10,5 juta pounds = Rp 188 miliar) dan sangat jauh drastis dari harga Rio Ferdinand (West Ham ke Leeds / 18 juta pounds = Rp 323 miliar).

Penandatanganan

Hyypia sudah menjadi favorit fans di tim Belanda Willem II. Pemain berusia 25 tahun itu menjadi kapten tim untuk finis kedua yang luar biasa pada 1998/1999, yang tetap menjadi musim terbaik bagi klub yang ambisinya terbatas untuk melawan degradasi dan mungkin meraih posisi papan tengah.

Dengan rambut pirang khasnya, Hyypia memang terlihat menarik, tetapi fans Liverpool secara alami menyambut kedatangannya dengan gaya yang tenang. Dia sangat tidak dikenal di Inggris, sehingga tidak ada yang benar-benar yakin bagaimana cara mencatatkan sejarah dengan Namanya. Para komentator dengan beragam melafalkan suku kata pertama yang tidak dikenal "herp", "hype", "hip", "hup", dan (hampir) benar " hoop” selama beberapa tahun pertamanya di Liverpool.

Dia dengan cepat membuat kontribusinya di klub. Dengan kehadiran yang tenang dan pengalaman kepemimpinan di lapangan, dia adalah mitra yang sempurna untuk Henchoz yang tidak menentu dan panutan yang ideal untuk Carragher yang berusia 21 tahun.

Tidak hanya itu, dengan kapten dan wakil kapten Jamie Redknapp dan Robbie Fowler yang begitu sering berada di meja perawatan, Hyypia adalah orang yang sering mengangkat ban kapten dan menginspirasi tim. Dia adalah kapten de facto melalui sebagian besar treble Houllier 2001 dari kemenangan Piala FA, Piala Liga, dan Piala UEFA. Dia bermain di empat bek bersama Carragher, Henchoz, dan Marcus Babbel.

Warisan Ban Kapten

Seperti yang dikatakan Carragher kepada Liverpool Echo pada 2017: “Yang terjadi selanjutnya adalah satu dekade konsistensi tertinggi. Dia mengubah rekor pertahanan kami dan memenangkan 10 trofi.”

“Satu-satunya kekurangan dia adalah kecepatan, tetapi dia adalah mitra terbaik yang saya miliki di level klub, dan jumlah kami selama delapan tahun sangat bagus.”

Hyypia membuat 464 penampilan untuk Liverpool. Jika kita kalkulasikan biaya transfernya untuk semua pertandingan itu, dia membuat Liverpool hanya membayar 5.603 pounds (Rp 100 juta) per game. Selama waktu itu dia membantu mengantarkan dua Piala FA, dua Piala Liga, dua Piala Super UEFA, satu Piala UEFA, dan satu trofi Liga Champions.

Setelah membantu Carragher lulus dari bek sayap ke bek tengah, dia membentuk kemitraan yang tangguh dengan pemain asli Liverpool, yang mungkin mewakili pertama kalinya sejak era Alan Hansen dan Mark Lawrenson bahwa penggemar The Reds yakin bahwa mereka memiliki yang terbaik. 

Hyypia juga memiliki rekor mencetak gol yang cukup bagus, mencetak 35 gol dalam 10 tahun di Anfield, tidak ada yang lebih penting dari gol penentunya melawan Juventus di perempat final kampanye kemenangan Liverpool di Liga Champions pada 2005.

Sebagai orang yang mewarisi ban kapten dari Hyypia, Steven Gerrard memiliki keputusan akhir tentang pria yang dijuluki Big Finn tersebut.

“Dia harus dianggap sebagai salah satu yang terbaik dari klub ini dan saya tidak mengatakannya dengan enteng,” katanya ketika Hyypia pergi ke Bayer Leverkusen pada 2009, ketika Liverpool finis hanya empat poin di belakang juara Manchester United.

“Dia tentu saja membantu mengubah Liverpool dan membawa kami kembali ke tempat yang seharusnya,” tambahnya.

(atmaja wijaya/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Biografi

Artikel Pilihan


Daun Media Network