Kisah Juergen Klinsmann Ubah Wajah Sepakbola Inggris Selamanya

"Tanggapan pers Inggris tentang ikon Jerman tersebut."

Analisis | 01 August 2022, 18:21
Kisah Juergen Klinsmann Ubah Wajah Sepakbola Inggris Selamanya

Libero.id - Juergen Klinsmann hanya menghabiskan satu musim di Tottenham Hotspur setelah direkrut dari AS Monaco pada musim panas 1994. Tetapi, momen itu adalah musim yang tidak akan pernah dilupakan oleh beberapa penggemar.

Klinsmann sudah berusia 30 tahun ketika dia pindah ke White Hart Lane. Tetapi, jangan salah karena dia adalah pembelian besar untuk Spurs dan Liga Premier.

Sebanyak 30 gol dicetaknya di musim debutnya di London utara, meskipun dia pergi pada akhir musim itu. Keberhasilannya memiliki efek yang bagus pada sepakbola Inggris. Dia adalah seorang superstar sejati.

Pada 1994, Tottenham sedang berjuang. Penunjukan Alan Sugar atas legenda klub, Ossie Ardiles, sebagai pelatih terbukti membawa bencana. Klub telah keluar masuk pengadilan karena urusan di luar lapangan, dan tim telah mengakhiri musim 1993/1994 hanya tiga poin di atas zona degradasi.

Apa yang mereka butuhkan adalah penandatanganan besar, glamor, dan langkah fantastis diambil pada musim panas 1994.

Sangat sulit alias tidak biasa bagi klub Inggris untuk menandatangani pemain asing di puncak karier sang pemain. Hal terdekat yang pernah dilihat negara itu sebelumnya adalah penandatanganan Ardiles dan Ricardo Villa oleh Spurs, yang bergabung setelah kemenangan Argentina di Piala Dunia 1978.

Ada banyak pemain luar negeri di seluruh liga Inggris– terutama Eric Cantona dan Peter Schmeichel di Manchester United – tetapi tidak satu pun dari mereka yang bisa membanggakan jenis pencapaian dan ketenaran yang telah dikumpulkan Klinsmann ketika dia mengguncang White Hart Lane pada 1994.

Pemenang Piala Dunia, dua kali pesepakbola Jerman terbaik, pemenang Piala UEFA bersama Inter, dan pencetak 168 gol dalam 388 penampilan papan atas di tiga negara berbeda, Klinsmann sudah menjadi nama besar di sepakbola Inggris.

Klinsmann tiba di Tottenham dengan perpaduan sempurna antara bakat dan ketenaran untuk Liga Premier yang masih muda dan semakin haus publisitas. Bahkan, sebelum musim dimulai, Guardian memuat artikel Andrew Anthony berjudul 'Why I Hate Jurgen Klinsmann'.

Presiden Tottenham, Alan Sugar, menjadi figur cemoohan pers karena pengeluarannya yang besar dan, yang terpenting, untuk pemecatannya terhadap kepala eksekutif klub dan manajer de facto, Terry Venables, malam sebelumnya pada final Piala FA 1993.

Ketika penandatanganan Klinsmann diumumkan, reaksinya adalah bahwa mereka berdua seumpama pasangan yang dibuat di surga: penipu dan bajingan.

Tapi, kemudian sesuatu terjadi yang membuat pers benar-benar lengah: ternyata Klinsmann lucu, dan menawan, dan benar-benar disukai.

Dalam wawancara pertamanya, Klinsmann melihat ke pers yang berkumpul dan berkata: "Pertama-tama, saya punya pertanyaan untuk Anda ... Apakah ada sekolah menyelam di London?"

Orang Jerman itu pelan-pelan mulai disukai oleh pers Inggris.

Pers mulai berbalik dan menaruh simpati pada Klinsmann – dan gayung bersambut apalagi setelah  Klinsmann merayakan golnya di menit akhir dalam kemenangan 4-3 melawan Sheffield Wednesday pada hari pembukaan musim dengan melepaskan tangan terlebih dahulu melintasi lapangan. Gaya seperti itu membantunya memenangkan hati publik sepakbola Inggris.

Warisan Juergen Klinsmann

Masa tinggal awal Klinsmann di Inggris hanya berlangsung satu musim, tetapi itu adalah salah satu musim individu terbesar yang pernah ada di sepakbola Inggris.

Tidak ada periode istirahat untuk dibicarakan: striker itu mencetak tujuh gol dalam enam pertandingan pertama Spurs musim itu, dengan upayanya dalam pertandingan itu saja bernilai tujuh poin untuk tim.

Itu menjadi semacam histeria baru, dengan gol-gol Klinsmann mengamankan kemenangan melawan West Ham, Everton, Sheffield Wednesday, dan Leicester.

Namun, momen puncaknya adalah golnya pada menit ke-89 saat Spurs bangkit dari ketinggalan satu gol untuk mengalahkan Liverpool di perempat final Piala FA.

Klinsmann tak kenal lelah sepanjang musim, mencetak 30 gol di semua kompetisi.

Dia mengakhiri musim sebagai pemain pertama yang memenangkan Pemain Terbaik Asosiasi Penulis Sepak Bola di musim pertamanya di Inggris, terpilih dalam Tim PFA Tahun Ini bersama SAS Blackburn yang menakutkan (Chris Sutton dan Alan Shearer), dan berakhir sebagai runner-up Ballon d'Or 1995.

Musim panas berikutnya, Klinsmann menjadi kapten Jerman untuk kemenangan di Euro 96. Tidak terlalu buruk.
Klinsmann tidak membahayakan penggemar Spurs dengan kembali untuk periode kedua pada musim 1997/1998, mencetak gol di setiap pertandingan lainnya untuk membantu tim menghindari momok degradasi.

Namun, yang paling penting, Klinsmann membantu mendobrak sikap skeptis terhadap pemain asing, menunjukkan bahwa nama-nama besar dapat tergoda oleh cahaya terang dan uang besar dari sepakbola Inggris, dan mendorong para manajer untuk lebih berani dalam pencarian dan transfer mereka.

Lebih dari dua dekade kemudian, pengaruh Klinsmann masih terasa hidup di Liga Premier.

(mochamad rahmatul haq/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network