Peringkat 5 Defender Terbaik Asuhan Jose Mourinho

"Dua bek yang membawa Inter meraih treble."

Analisis | 24 June 2022, 21:02
Peringkat 5 Defender Terbaik Asuhan Jose Mourinho

Libero.id - Jose Mourinho dapat dengan mudah kita katakan sebagai salah satu pelatih terbaik di era modern. Banyak klub dan banyak juga trofi telah dipersembahkan pelatih berpaspor Portugal tersebut.

Perjalanan Mourinho dimulai sebagai penerjemah bagi manajer legendaris, Sir Bobby Robson. Di bawah pengawasannya, Mourinho dengan cepat mempelajari bagaimana caranya menjadi pelatih dalam sepakbola dan segera menemukan kesuksesan luar biasa di Porto, di mana dia memenangkan Liga Champions.

Diikuti kesuksesan di Chelsea dan Inter Milan, dan semua itu telah meningkatkan reputasinya di sepakbola. Mourinho masih memenangkan gelar liga dan turnamen piala, bahkan di Manchester United dan Real Madrid. Dia kini melatih dan mengembangkan piala bersama AS Roma.

Dari semua perjalanannya itu, Mourinho membangun tim pertahanan yang kokoh dan kompak. Misalnya Chelsea yang memenangkan gelar pada pertengahan 2000-an, terkenal karena kemampuan mereka dalam bertahan.

Proses serupa juga dilakukan di Inter Milan yang meraih treble dan di Real Madrid, hingga seterusnya. Berkaitan dengan itu, berikut beberapa bek hebat yang telah bermain di bawah Mourinho sepanjang kariernya di beberapa klub yang berbeda.

#5 Ricardo Carvalho

Di bawah asuhan Mourinho, kontroversi dan kesuksesan dirasakan oleh bek asal Portugal itu. Carvalho dibeli ke Chelsea berkat saran Mourinho, tetapi keduanya awalnya berselisih. Tapi, kemudian menjadi starter untuk Mourinho di Real Madrid sebelum akhirnya berselisih lagi. Hubungan keduanya umpama benci, tapi rindu.

Dalam dua musim pertamanya bersama Chelsea, dia memenangkan Liga Premier dua kali dan Piala Liga Inggris.

Carvalho adalah bek tipe Mourinho yang sempurna - tangguh, punya sepakan yang keras, dan tekel yang berani. Di manapun Mourinho melatih, pasti ada Carvalho di situ. Dia merupakan salah satu anggota tim yang paling penting.

#4 Sergio Ramos

Tidak seperti sebelumnya, Sergio Ramos bermain untuk musim yang sangat singkat di bawah Mourinho di Real Madrid. Dia memenangkan beberapa trofi selama Mourinho di Santiago Bernabeu. Dia adalah sosok penting di belakang, bermain di posisi berbeda saat dibutuhkan.

Namun, Ramos di bawah Jose Mourinho akan dikenang untuk pencapaian tertentu, yang tampaknya menjadi legenda hari ini.

Di penghujung tahun 2000-an dan awal 2010-an, Barcelona adalah 'kekuatan' dominan di Eropa. Gaya sepakbola tiki-taka mereka dipandang sebagai gaya sepakbola yang sempurna, dan sangat sulit untuk dilawan. Namun, Jose Mourinho adalah yang pertama memecahkan kode itu, dan Ramos menjadi andalan untuk itu.

Meski kalah 5-0 di musim pertama, Madrid mengalahkan Barcelona di musim kedua Mourinho memimpin.

Madrid meraih gelar juara liga pada musim 2011/2012 dengan rekor 100 poin. Dan, Ramos melakukan interseps bola terbanyak di seluruh skuad Madrid. Ini adalah fakta yang sangat penting, mengingat bagaimana taktik Mourinho berkisar pada memenangkan bola dan melakukan serangan balik.

Secara keseluruhan, Ramos memenangkan gelar La Liga dan Copa del Rey di bawah manajer Portugal itu di Madrid.

#3 Lucio

Lucimar Ferreira Da Silva, atau Lucio, menghabiskan sebagian kecil kariernya di bawah asuhan Mourinho. Lucio ditandatangankan oleh pelatih Portugal itu pada musim 2009/2010 ketika bek tengah Brasil itu tiba di Inter dari Bayern Muenchen.

Lucio hanya menghabiskan satu musim penuh di bawah Mourinho. Namun, itu adalah musim yang bersejarah bagi Inter, karena pemain Brasil itu memainkan salah satu peran paling signifikan dalam skuad.

Beberapa pemain bintang meninggalkan Inter sebelum musim 2009/2010. Inter juga mengalami awal yang buruk, tetapi Lucio dengan cepat membentuk duo yang hebat dengan bek tengah Argentina, Walter Samuel.

Saat Mourinho memimpin serangan, Lucio menjadi komandan jenderalnya. Dia menginstruksikan para pemain di lapangan dan menjaga lini belakang sekencang mungkin.

Hasilnya segera terlihat. Inter memenangkan Liga Champions setelah periode yang panjang selama 45 tahun. Mereka juga memenangkan gelar Serie A dan Coppa Italia saat Jose Mourinho menjadi pelatih pertama di sepakbola Italia yang memenangkan segala kemungkinan dalam satu musim. Lucio memastikan bahwa Inter tidak pernah kalah dari segi pertahanan dalam perjalanan yang sukses itu.

#2 Javier Zanetti

Javier Zanetti adalah salah satu legenda terbesar Inter Milan, jika bukan yang terbesar. Pemain legendaris Argentina itu bermain selama hampir dua dekade untuk klub Italia dan memecahkan rekor penampilan legenda lain, seperti Giuseppe Bergomi dan Giacinto Facchetti.

Meski memiliki naluri sebagai bek, Zanetti sempat bermain di lini tengah di bawah asuhan Mourinho untuk menutup kekurangan di lini tengah.

Seperti Lucio, Zanetti memainkan peran penting dalam treble Inter. Fungsi utama Zanetti adalah tersedia untuk posisi lini tengah dan pertahanan. Mourinho memanfaatkan kemampuan Zanetti untuk memotong bola dan memulai serangan balik di tengah lapangan.

Peran komando Zanetti membantu mengatur lini tengah Inter yang sering turun ke bawah akibat cedera pemain kunci, seperti Esteban Cambiasso dan Sulley Muntari.

Ketika Inter memenangkan treble di bawah Mourinho, Zanetti menjadi kapten klub pertama di sepakbola Italia yang memenangkan treble. Untuk Inter dan di bawah Mourinho, Zanetti adalah bek yang luar biasa dan jenderal lini tengah.

#1 John Terry

Beberapa bek tengah Inggris sebagus John Terry, dan Mourinho memainkan peran penting dalam mengembangkan permainan mantan kapten Chelsea. Mourinho sendiri yang menjadikan Terry sebagai kapten klub setibanya dari Porto.

Kepercayaan Mourinho pada John Terry sangat layak, karena Chelsea memenangkan Liga Premier dengan rekor pertahanan terbaik. Terry memainkan peran penting dalam pelanggaran dan pertahanan saat dia mencetak 8 gol. Dia terpilih sebagai Player of the Year di Inggris dan memenangkan Liga Champions sekaligus menjadi bek terbaik musim itu.

Terlepas dari kepergian Mourinho, Terry tetap menjadi kapten klub dan memenangkan beberapa trofi untuk Chelsea. Selama mantra kedua Jose di Chelsea, Terry kembali menjadi batu karang di belakang, meski satu dekade lebih tua.

Selama bertahun-tahun, Terry memenangkan banyak penghargaan untuk dirinya dan klub, yang paling penting adalah gelar Liga Premier dan Liga Champions.

(mochamad rahmatul haq/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Analisis

Artikel Pilihan




Daun Media Network