Kisah Sam Hutchinson, The Next John Terry yang Pensiun di Usia 21 Tahun

"Momen sulit ketika memutuskan kembali bermain."

Biografi | 17 June 2022, 18:35
Kisah Sam Hutchinson, The Next John Terry yang Pensiun di Usia 21 Tahun

Libero.id - Cedera masih menjadi hal menakutkan bagi para pesepakbola, tidak jarang cedera parah membuat beberapa pemain harus menghentikan kariernya sebagai pesepakbola profesional. Hal lebih mengerikan jika itu dialami pesepakbola yang masih berstatus sebagai pemain muda.

Produk akademi The Blues, Sam Hutchinson, adalah salah satu pemain yang mengalami cedera parah saat masih muda. Dia bahkan sampai memutuskan untuk pensiun di usia yang baru 21 tahun.

Pemain lulusan akademi Chelsea itu hanya pernah membuat debut di Liga Premier bersama skuad senior The Blues.

Pelatih Chelsea, Jose Mourinho, melihat didikan akademi Chelsea Hutchinson memilki potensi besar dalam pandangannya pada 2007. Dia adalah seorang pemuda lokal yang memberikan segalanya untuk klub, Hutchinson juga merupakan pemain sepakbola yang sangat berbakat untuk usianya.

Bahkan, beberapa petinggi The Blues yang melihat bek muda itu sebagai penerus alami John Terry di Chelsea. Tentu itu adalah sebuah pujian besar mengingat Chelsea adalah tim terbaik di Inggris saat itu, khususnya di tahun-tahun awal era Roman Abramovich.

Tidak banyak anak muda yang berhasil melakukan transisi dari akademi klub ke tim utama saat itu, tapi Hutchinson sukses melakukannya.
Hutchinson melakukan debutnya melawan Everton pada Mei 2007 dan dirinya siap menandatangani kontrak baru pada Agustus 2007. Tapi, saat itulah, dia mendapati dirinya cedera. dia bermain hanya tiga kali lagi dengan kontrak awal.

Dalam salah satu pertandingan itu, dia berhasil memberikan assist untuk Frank Lampard dalam kemenangan 7 - 0 Chelsea atas Stoke City.

Namun, pemain muda timnas Inggris itu mengalami cedera parah. Dia diklaim mendapati cacat chondral di lutut kanannya. Cacat kondral biasanya disebabkan oleh pukulan keras yang membuat lubang di tulang rawan Anda.

Sementara Mourinho kemudian pergi pada September 2007, tetapi Chelsea tidak siap untuk menyerah pada Hutchinson. Setiap pelatih yang datang dan pergi tahu bahwa mereka memiliki permata di tangan mereka dan akan menunggunya pulih. Carlo Ancelotti bahkan membawanya pada tur pra-musim di Amerika Serikat, meskipun sebagian besar waktunya di Amerika Serikat berada di meja perawatan.

Hingga pada Agustus 2010, Hutchinson mengumumkan pengunduran dirinya dari sepakbola profesional pada usia 21 tahun. Dia memutuskan untuk tinggal dan bekerja dengan akademi sambil belajar ilmu olahraga di universitas.

Di antara mereka yang memberi penghormatan adalah Ancelotti dan Terry, pria yang telah dibandingkan hampir sepanjang hidupnya. "Sam akan menjadi kualitas terbaik dalam apa pun yang dia lakukan dalam sepakbola, Anda bisa melihatnya dalam dirinya," ungkap Terry.

Secara alami, peristiwa yang mengubah hidup seperti itu akan berdampak buruk pada kesehatan mental Anda. Hutchinson mengakui dirinya di Klinik Biarawan ketika mencoba mencari kehidupan baru untuk dirinya sendiri.

"Itu bukan panggilan besar (untuk pension) pada saat itu, karena saya membencinya, saya hanya ingin menghentikan rasa sakit dan menghentikan segalanya. Saya tidak pernah ingin kembali. Saya tidak melakukannya. Saya juga tidak ingin bermain untuk Chelsea karena saya menyalahkan mereka untuk itu, meskipun itu bukan (kesalahan mereka), itulah yang terjadi," katanya kepada The Guardian pada 2017.

Namun, setelah pensiun tidak banyak yang memprediksi dia akan kembali ke lapangan. Bahkan, lebih sedikit yang memperkirakan dia akan melakukannya dengan Chelsea.

Butuh waktu 16 bulan bagi Hutchinson untuk meyakinkan dokter bahwa dia bisa kembali bermain di lapangan. Pada saat itu, pelatih Chelsea, Ancelotti telah pergi dan Andre Villas-Boas berada di ruang istirahat. Itu adalah pelatih lain yang mengesankan, dan dia mencoba membantu Hutchinson.

Hutchinson telah mendapatkan perawatan yang dia butuhkan di lututnya dan dia kembali dengan satu poin untuk dibuktikan.

Hari yang dia tunggu-tunggu datang pada 29 April 2012. Chelsea menjamu QPR di Stamford Bridge dan Jose Bosingwa mengisi posisi bek tengah menggantikan David Luiz yang hilang. Dengan sembilan menit tersisa, pelatih sementara Roberto di Matteo melihat ke nomor 27 dan memberinya kesempatan untuk bermain. Debut kedua ada di sini.

Chelsea memenangkan pertandingan 6 - 1 dan apa yang terlihat selama ini adalah perlindungan Hutchinson yang hampir seperti ayah dari Terry. Pelukan hangat saat dia memasuki permainan ditambah dengan obrolan yang sering dilakukan. Itu adalah kisah comeback yang bisa didapat oleh fans mana pun, apakah mereka Biru atau bukan.

Namun, itu adalah pertandingan terakhir Hutchinson dengan seragam Chelsea dan dia dipinjamkan ke klub Championship, Nottingham Forest, serta klub Belanda Vitesse.

Sayangnya, masalah cedera Hutchinson masih ada, tetapi dia memastikan kepindahannya ke Sheffield Wednesday pada 2014 setelah masa pinjaman yang sukses. Di sinilah dia menikmati kesuksesan paling besar sebagai seorang profesional, membuat lebih dari 100 penampilan dan mencapai 20 penampilan penuh dalam lima dari tujuh musim pertamanya.

Selama ini, Hutchinson telah mengembangkan permainannya dengan mampu bermain di lini tengah.

Sementara pada 2020, Hutchinson pindah dari Inggris ke Siprus dan bergabung dengan Pafos, klub yang baru dibentuk enam tahun sebelumnya. Dia hanya bermain lima pertandingan untuk Pafos sebelum secara sensasional mengakhiri kontraknya pada Desember 2020.

Pada akhir Januari, dia kembali ke Hillsborough dan mencoba mempertahankan Wednesday di Championship. Itu adalah misi yang mustahil dan mereka mengambil pertempuran degradasi ke hari terakhir.

Akan mudah bagi Hutchinson untuk pergi dan berpikir dia di atas League One. Pemain lain mungkin telah melakukannya, untuk penawaran yang lebih baik di tempat lain. Tapi, Hutchinson bertekad untuk membantu klub yang membantunya bertahun-tahun lalu.

Dia menandatangani kontrak untuk satu tahun lagi dan membantu mereka menjalani babak playoff dan pertandingan semifinal dengan Sunderland. The Black Cats akhirnya memenangkan pertandingan berkat gol Patrick Roberts yang terlambat dan itu berarti Wednesday akan tetap berada di divisi ketiga.

Pada usia 32 tahun, Hutchinson memutuskan untuk pergi mungkin untuk yang terakhir kalinya dalam karirnya. Dia saat ini berstatus bebas transfer dan tidak diketahui apakah dia akan memiliki klub untuk memulai musim depan. Tapi, satu hal yang pasti. Dia telah mengatasi pertempuran yang lebih sulit sebelumnya. Berani kembali bermain sepakbola setelah memutuskan pensiun di usia muda.

(atmaja wijaya/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Biografi

Artikel Pilihan




Daun Media Network